SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kematian Guru Zen Nahd Hanh ini yang mengajarkan belas kasih dan antikekerasan

(RNS) – Biksu Zich dan pengasingan politik lama Vietnam Tich Nahd Hanh, pemimpin spiritual Buddhis terkenal di dunia karena mengadvokasi tanggung jawab pribadi untuk masalah global seperti lingkungan dan non-kekerasan, telah meninggal.

Disebut “Guru” oleh para pengikutnya, ia meninggal di kamarnya di kuilnya pada Sabtu (22 Januari waktu Vietnam). Dia berusia 95 tahun. Lemarinya diumumkan oleh organisasi biaranya, Plum Village.

Dia kembali ke Vietnam tiga tahun lalu karena sakit dan menyatakan keinginannya untuk menghabiskan sisa hari-harinya di Kuil Tu Hui asalnya di Hui.

“Saya akan menggambarkan dia sebagai Buddhis paling terkenal kedua di dunia setelah Dalai Lama,” kata Donald S. Wright, seorang sarjana Buddhis di University of Michigan. kata lopez jr..

Pendudukan Cina di Tibet memberi arti geopolitik bagi negara Himalaya itu. Dalai Lama menjamin ketenaran global, jelas Lopez. Thích Nhất Hạnh “adalah seorang biarawan yang tidak jelas … (melakukan) prestasi dan ketenarannya, namun luar biasa.”

Malcolm McLeod, editor Lions’ Roar, sebuah majalah Buddhis terkemuka, menambahkan: “Dia bijaksana dan cerdas, tetapi dilihat sebagai manusia biasa secara pribadi. Sungguh luar biasa jika berbicara tentang makhluk dan pemimpin spiritual yang luar biasa.

(Dalam bahasa Inggris, Thích Nhất Hạnh diucapkan “Tik · N’yat · Hawn” menurut situs resminya. Thay diucapkan “Tay” atau “Tie”)

Thích Nhất Hạnh menderita stroke parah pada tahun 2014, membuatnya lumpuh sebagian dan tidak dapat berbicara. Pada akhir September 2020, desas-desus menyebar bahwa dia jatuh sakit dengan cepat dan di ambang kematian; Bahkan ada laporan bahwa dia sudah meninggal.

Pembantu utama membantah rumor itu tetapi mengakui dia terlalu lemah.

Pada tahun 2018, Thích Nhất kembali ke Kuil Hạnh Tu Hiếu, di mana ia menjadi biksu baru pada usia 16 tahun. Dia menyebutnya sebagai “kepulangan terakhir”.

Dia dideportasi dari Vietnam selama 39 tahun karena pembelaannya yang pro-perdamaian, yang bertentangan dengan kebijakan pemerintah Vietnam utara dan selatan selama Perang Vietnam. Dia juga mengkritik intervensi AS dalam perang.

Baru pada tahun 2005 pemerintah Vietnam mengizinkannya mengunjungi tanah airnya. Ketika dia melakukannya, dia berkata, “Tidak ada agama yang lebih tinggi dari persaudaraan dan persaudaraan, tidak ada doktrin.”

READ  Saham siap untuk jatuh pada pembukaan menjelang risalah FOMC

Di pengasingan, Thich Nahd Hanh mendirikan Jaringan Pusat Biara Plum Village, yang terbesar di Prancis barat daya, dekat Bordeaux. Dia menghabiskan sebagian besar waktunya di sana ketika dia tidak melakukan perjalanan keliling dunia untuk kuliah, konferensi, dan acara publik lainnya.

Saat ini, Plum Village France adalah pusat retret Buddhis terbesar di Eropa dan rumah bagi sekitar 200 biksu dan biksuni. Sebelum wabah virus corona, tempat ini menampung puluhan ribu pengunjung setiap tahun ke retret, lokakarya, dan tempat penampungan sempit lainnya.

Tujuh Pusat Desa Plum lainnya (tidak semuanya bernama Desa Plum) berada di Jerman, Australia, Thailand, Hong Kong, dan Amerika Serikat (Escodido, California; Batesville, Mississippi; dan Pine Bush, New York). Plum Village, menurut situs webnya, adalah jaringan biara Buddha global terbesar di dunia.

Terlatih dalam tradisi Thien (Zen) Vietnam, pendekatan Nahd Hanhin terhadap agama Buddha ini bersifat selektif. Dia menggabungkan banyak gagasan Buddha Mahayana atau Indo-Tibet Utara dengan unsur-unsur psikologi Barat.

Penulis lebih dari 130 buku prosa dan puisi, 100 atau lebih dalam bahasa Inggris, pendekatannya telah diterima secara luas, dengan praktik meditasi Buddhis berbasis swadaya yang populer yang sekarang dikenal di Barat. Dari ruang rapat perusahaan hingga yayasan gereja.

“Ingatan,” katanya, “di atas semua kemampuan untuk sekadar mengidentifikasi suatu objek (cara berpikir) tanpa mengambil halaman, tanpa menilai, tanpa merindukan atau membenci objek itu.”

Pada tahun 2011, ia berbicara kepada lebih dari 500 karyawan Google di raksasa Internet yang berkantor pusat di California. Biografi resminya menyatakan bahwa ia dipanggil kembali pada tahun 2013 untuk memimpin upacara peringatan satu hari yang dihadiri oleh lebih dari 700 karyawan.

Namun, ia menyebut dirinya sekarang dikenal sebagai pengacara kontemporer untuk gerakan aktivis yang tersebar luas.

Bangga telah menciptakan istilah tersebut, Thích Nhất Hạnh dengan cepat menyadari gagasan bahwa raja Vietnam abad ke-13 telah ditemukan oleh seorang raja Vietnam abad ke-13 yang melepaskan tahtanya untuk menjadi seorang biarawan, mendorong tindakan pribadi untuk menciptakan perubahan sosial yang positif.

READ  Barisan NASCAR di Dover: Baris Awal, Tiang untuk DuraMAX Drydene 400 setelah kualifikasi

Secara historis, bagi banyak etnis Buddhis, agama secara tradisional adalah tentang mendapatkan jasa pribadi untuk memastikan kelahiran kembali atau kelahiran kembali yang menguntungkan. Sebaliknya, Buddhisme yang terlibat berusaha menggunakan pandangan terang meditatif dan ajaran-ajaran lainnya. Sosial, Politik, Lingkungan Dan Ekonomis Menderita.

“Meditasi bukan tentang melarikan diri dari masyarakat, tetapi tentang kembali kepada kita dan melihat apa yang terjadi,” kata Nahd Hanh ini. “Itu hanya menjadi perhatian kami saat itu. Dengan kesadaran kita tahu apa yang harus dilakukan dan apa yang tidak boleh dilakukan.

Misalnya, seorang Buddhis tradisional Asia Tenggara mungkin ingin menyumbangkan uang untuk membangun sebuah kuil di desa agar para biksu tinggal, dan untuk upacara-upacara untuk mendapatkan jasa pribadi. Buddhisme yang terlibat dapat mendukung kontribusi untuk dapur umum untuk memberi makan masyarakat yang lapar.

Meskipun banyak orang Barat kontemporer tidak puas dengan agama asli mereka, tetapi tenggelam dalam kepercayaan Ibrahim dalam “keadilan” dengan kesejahteraan sosial, Buddhisme yang terlibat adalah kecocokan psikologis dan politik alami, meningkatkan popularitasnya.

Lahir di Vietnam tengah pada tahun 1926, Nguyen Xuan Bao lahir pada awal 1950-an sebagai biksu atau biksu muda, dan Thích Nhất Hạnh secara aktif terlibat dalam upaya reformasi untuk memodernisasi Buddhisme Vietnam.

Dia adalah salah satu biarawan pertama dari tradisinya yang mempelajari sekularisme di Universitas Saigon. Menurut biografi resminya, dia adalah salah satu biksu pertama yang mengendarai sepeda di depan umum – sebuah tindakan revolusioner bagi mereka yang meninggalkan warisannya pada saat itu.

Ketika perang pecah di Vietnam, para biarawan dan biarawati dihadapkan pada keputusan apakah akan mengikuti tradisi, pemikiran ketat dan cara hidup monastik mereka atau membantu mereka yang menderita dalam perang.

Thích Nhất Hạnh memilih untuk melakukan keduanya dan mendirikan gerakan Buddhis yang terlibat, yang pertama kali ia gunakan dalam bukunya “Vietnam: Lotus in an Sea of ​​Fire” (1967). Mendiang biarawan Katolik Roma Thomas Merton menulis kata pengantar untuk buku itu.

Thích Nhất Hạnh belajar dan mengajar di Seminar Teologi Princeton (1961) dan kemudian di Universitas Columbia. Selama bertahun-tahun, ia memimpin retret untuk anggota Kongres AS dan keluarga mereka dan berpidato di parlemen Inggris dan India.

READ  AAA mendorong pengemudi untuk bersiap menghadapi cuaca dingin - Kabupaten Oswego hari ini

Lopez, seorang cendekiawan Buddhis, mengatakan bahwa masa Ini Nahd Hanhin di Princeton dan Kolombia pada awal 1960-an adalah “penting” untuk karyanya, karena sebelum kembali ke Vietnam, ia “diperbolehkan untuk secara langsung mengalami gerakan hak-hak sipil yang meletus menjadi kobaran api. . “Aktivitas dan keterlibatan dalam agama Buddha dimulai,” tulis Lopez.

Thích Nhất Hạnh kembali ke tanah airnya pada tahun 1963 dan membenamkan dirinya dalam gerakan anti-perang negara itu. Dia juga mengajar Psikologi Buddhis Di Universitas Buddha Won Han di Vietnam.

Pada tahun 1966, ia kembali ke Amerika Serikat untuk menjadi tuan rumah simposium Buddhisme Vietnam di Universitas Cornell. Selama kunjungan inilah dia bertemu Merton di rumahnya Getsemani Abe Di Kentucky. Kapan Aturan Vietnam Selatan Merton, yang mengancam akan mencegahnya masuk kembali ke negara itu, menerbitkan artikel solidaritas berjudul “Not Hon My Brother”.

Pada tahun yang sama, Nahd Hanh ini, Pdt. Dia juga bertemu dengan Martin Luther King Jr. dan mendesaknya untuk mengutuk secara terbuka. perang Vietnam, Raja melakukannya kemudian.

Dinominasikan oleh King This Knot untuk tahun 1967 Hadiah Nobel Perdamaian. Dalam rekomendasinya, King berkata, “Saya tidak tahu siapa yang lebih pantas (hadiah ini) daripada biksu lembut dari Vietnam ini. Idenya untuk perdamaian, jika digunakan, akan menciptakan sebuah monumen Ekumenisme, Untuk persaudaraan dunia, untuk kemanusiaan. ” Hadiah Nobel Perdamaian tidak diberikan tahun itu.

“Sang ibu adalah orang modern yang berpendidikan tinggi,” kata McLeod kepada layanan berita keagamaan. “Ajarannya sangat dalam dan sangat luas, dan hidupnya sendiri adalah contoh yang bagus. Dia adalah salah satu guru spiritual terbaik saat itu.

Pada ulang tahunnya yang ke-80, dia ditanya apakah dia bisa pensiun. Beliau menjawab: “Mengajar tidak dilakukan dengan berbicara saja. Ini dilakukan dengan cara Anda menjalani hidup Anda. Hidupku adalah pengajaranku. Hidupku adalah pesanku. “