SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kematian mendadak membuat proporsi yang meningkat dari mereka yang meninggal karena COVID-19

Kematian mendadak membuat proporsi yang meningkat dari mereka yang meninggal karena COVID-19

“Data ini tidak boleh ditafsirkan karena vaksin tidak berfungsi,” kata seorang pakar.

Analisis ABC News baru dari data federal menunjukkan bahwa peningkatan proporsi kematian COVID-19 terjadi di antara para pemberi vaksin.

Pada Agustus 2021, sekitar 18,9% kematian COVID-19 terjadi di antara para pemberi vaksin. Enam bulan kemudian, pada Februari 2022, persentase kematian itu naik menjadi lebih dari 40%.

Sebagai perbandingan, pada September 2021, hanya 1,1% kematian COVID-19 terjadi di antara orang Amerika yang divaksinasi penuh dan dosis pertama mereka ditingkatkan. Pada Februari 2022, persentase itu meningkat menjadi sekitar 25%.

Para ahli mengatakan peningkatan kematian mendadak diharapkan karena lebih banyak orang Amerika mencapai status vaksinasi penuh mereka.

“Data ini tidak boleh ditafsirkan sebagai vaksin yang tidak berfungsi,” kata Dr. John Brownstein, ahli epidemiologi di Boston Children’s. “Faktanya, analisis dunia nyata ini terus menegaskan kembali perlindungan luar biasa yang diberikan vaksin ini terutama ketika mereka up-to-date dengan booster terbaru.” dan kontributor ABC News.

Selain itu, banyak orang Amerika yang berisiko lebih dari satu tahun dari vaksinasi awal mereka dan belum menerima dosis booster.

Hingga saat ini, lebih dari 220 juta orang Amerika telah divaksinasi lengkap, dan 100 juta di antaranya telah menerima dosis booster COVID-19 pertama mereka. Namun, sekitar 91,5 juta orang Amerika yang memenuhi syarat—sekitar setengahnya yang saat ini memenuhi syarat—belum menerima dosis booster pertama mereka.

READ  Pembaruan Hubble: kamera belakang, lebih banyak lagi yang akan datang

Lonjakan kematian mendadak terjadi ketika semakin banyak orang Amerika yang lebih tua dirawat di rumah sakit untuk perawatan terkait COVID-19.

Musim panas lalu, setelah populasi yang lebih tua dan lebih rentan divaksinasi, proporsi orang Amerika berusia 65 dan lebih tua di rumah sakit anjlok ke pandemi yang rendah – dengan populasi yang lebih muda mewakili kelompok usia terbesar orang yang membutuhkan perawatan. Namun, selama demam Omicron, usia rata-rata orang dengan COVID-19 di rumah sakit terus bertambah tua.

Lebih dari 90% orang dewasa yang lebih tua telah divaksinasi lengkap, tetapi sepertiga dari mereka belum menerima vaksin pertama mereka. Bahkan dengan tingkat vaksinasi yang umumnya lebih tinggi di antara orang tua, dalam beberapa bulan terakhir, selama gelombang Omicron, 73% kematian terjadi di antara mereka yang berusia 65 tahun ke atas.

Pakar kesehatan mengatakan vaksin dan booster terus memberikan perlindungan yang signifikan terhadap penyakit parah. Namun, kekebalan yang melemah menekankan kembali kebutuhan mendesak untuk meningkatkan orang Amerika yang lebih tua dan orang Amerika yang berisiko tinggi dengan dosis tambahan.

“Tren peningkatan risiko di kalangan orang tua ini juga mendukung perlunya imunisasi di seluruh komunitas. Populasi yang lebih tua, terutama mereka yang memiliki kondisi yang mendasarinya, tetap berisiko tinggi mengalami komplikasi serius, terutama karena kekebalan berkurang. Salah satu cara untuk melindungi mereka adalah memastikan semua orang di sekitar mereka diimunisasi lengkap.

Semua orang Amerika di atas usia 50 tahun, orang dengan gangguan kekebalan di atas usia 12 tahun, dan orang yang telah menerima dua dosis vaksin Johnson-Johnson saat ini memenuhi syarat untuk dosis penguat kedua.

READ  Stasiun Luar Angkasa Internasional melaporkan kekhawatiran setelah masalah mesin dengan modul Rusia yang baru

Sekitar 10,5 juta orang di Amerika Serikat telah menerima dosis steroid kedua mereka.

“Mengingat fakta bahwa kekebalan berkurang, kita harus mendorong orang,” kata Dr. Anthony Fauci kepada radio publik GBH News di Boston, Senin.

Pada bulan Februari, orang dewasa yang tidak divaksinasi sepuluh kali lebih mungkin meninggal karena COVID-19 daripada individu yang divaksinasi dan lima kali lebih mungkin membutuhkan rawat inap, menurut data dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

Dibandingkan dengan orang dewasa yang divaksinasi penuh, orang yang tidak divaksinasi sekitar 20 kali lebih mungkin meninggal karena COVID-19 dan tujuh kali lebih mungkin memerlukan rawat inap.