SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Komentar Injil Minggu 7 April 2024

Damai sejahtera besertamu.

Saudara-saudara terkasih, kedamaian dan kebaikan.

Kami menyelesaikan oktaf Paskah. Sebab kebangkitan Kristus begitu besar sehingga tidak mungkin terjadi dalam satu hari. Dibutuhkan lebih banyak waktu, seminggu, untuk merayakannya, mencernanya, dan mulai hidup dari buah peristiwa transenden dalam sejarah manusia. Berjaga-jaga saja tidak cukup, betapapun tulus dan khusyuknya.

Seminggu telah berlalu sejak itu, pada acara vigil, kuil dan gereja kami diterangi oleh nyala api kecil dari lilin Paskah yang menyala. Dengan tindakan kecil ini, yaitu berbagi api satu sama lain, terang Kristus menyebar, membantu kita merasa menjadi bagian dari sebuah komunitas. Itu penting. Karena iman tentu saja bersifat pribadi, namun pada saat yang sama iman adalah sesuatu yang lebih dari itu. Itu sama sekali bukan milikku. Ini adalah masalah kemasyarakatan, ini adalah masalah gereja. “Kongregasionalisme” kini menjadi mode. Inilah yang disampaikan oleh bacaan pertama kepada kita. Karena kita adalah orang percaya bukan hanya secara individu, dalam keintiman, namun juga dalam komunitas.

Bacaan pertama Kisah Para Rasul menyajikan kepada kita gambaran masyarakat primitif Yerusalem. Mereka mempunyai pemikiran yang sama, bahkan perasaan yang sama, dan mereka mempunyai semua kesamaan. Gereja pada abad pertama sangat aktif, mereka berkumpul untuk berdoa bersama, merayakan pemecahan roti, dan memperhatikan kebutuhan dan permasalahan setiap orang yang hadir dan orang sakit yang tidak hadir.

Pada masa itu, tidak ada orang Kristen yang “tidak mengamalkan ajarannya”. Iman harus dihidupi dalam perkataan dan perbuatan. Janganlah kita lupa bahwa saat ini adalah masa yang sangat sulit, penuh penganiayaan dan tekanan besar dari masyarakat. Bahkan keyakinan yang hidup dalam masyarakat merupakan kebutuhan psikologis. Bersama-sama mereka membela diri. Anda harus bergantung pada saudara-saudara Anda untuk saling menyemangati dan melindungi. Dalam komunitas yang bersatu dalam doa, kehadiran Tuhan Yang Bangkit semakin terasa.

READ  Mengapa Xi Jinping bukan Mao Zedong yang baru (dia juga tidak berusaha untuk menjadi)

Berdasarkan data, segalanya sudah banyak berubah – tidak ada lagi penganiayaan, namun masa-masa ini masih sulit – namun iman, seperti pada awalnya, membutuhkan saudara-saudara yang dikuatkan dan bertumbuh. Gereja bukanlah tembok sebuah bangunan, namun yang terpenting, Gereja adalah sekelompok umat beriman yang berkumpul, dengan penuh sukacita, lagi dan lagi, untuk merayakan iman mereka kepada Kristus yang Bangkit.

Bacaan kedua mengingatkan kita betapa sulitnya banyak orang menerima kematian Anak Allah. Pada masa-masa awal, tidak semua orang percaya memahami apa yang telah terjadi. Tuhan menyatakan diri-Nya melalui baptisan Yesus dan mukjizat yang dilakukan-Nya. Namun orang yang mati di kayu salib tidak mungkin sama dengan orang yang berkhotbah di seluruh Galilea. Manusia Yesus mati di kayu salib, dan Kristus bukanlah Anak Allah. Ajaran sesat dan penyimpangan dari iman yang benar muncul.

Itulah sebabnya kita mendengar dalam bacaan kedua: “Dialah yang datang dengan air dan darah, yaitu Yesus Kristus. Bukan dengan air saja, tetapi dengan air dan darah.” Karena Yesus juga adalah Anak Allah pada saat kematiannya. .Dalam baptisan di Sungai Yordan dan di Gunung Kalvari. Dan pada saat terakhir itu, diungkapkan kepada kita sejauh mana Tuhan telah menyatu dengan manusia. Dengan kematian-Nya Dia juga membuka pintu kebangkitan bagi kita. Inkarnasi mencapai puncaknya. ekspresi maksimalnya. Ia lahir, hidup dan mati. Seperti kita, masih sulit dimengerti, karena itulah ekspresi cinta yang maksimal. Tapi memang begitu.

Dan detail penting lainnya. Iman kita harus tanpa syarat. Tidak seperti Tomas, yang agar percaya akan kebangkitan, menetapkan syarat-syarat yang sangat tepat. Bukan berarti keimanan, keimanan kita hanya sekedar isyarat yang tidak masuk akal, tergantung selera masing-masing orang. Kami punya alasan bagus untuk percaya. Di akhir Injil, kita diberitahu tentang banyak mukjizat yang dilakukan Yesus, untuk menunjukkan kepada semua orang siapa Dia.

READ  Apa artinya jika Anda melihat bunga kuning dalam mimpi Anda? | nnda nnlt | Meksiko

Namun agar iman mempunyai alasannya, mencoba memberikan syarat kepada Tuhan untuk percaya kepada-Nya adalah satu hal, dan kita harus masuk ke dalam logika Tuhan. Lihatlah dunia melalui matanya, untuk menemukan tanda-tanda cintanya di dalamnya. inilah jalannya. Kita mengalami semua peristiwa dalam hidup kita dan menjalaninya dengan damai. Kedamaian yang Kristus tinggalkan kepada para rasulnya, dan kedamaian yang bisa kita rasakan ketika kita percaya kepada Tuhan. Bagaimana kabar Maria? Seperti para martir yang tahu bagaimana mati dalam damai demi Kristus.

Iman hidup dalam masyarakat, iman yang utuh dan iman hidup dalam masyarakat. Dan semua ini dengan kedamaian yang Kristus berikan kepada kita. Demikian mungkin rangkuman bacaan hari Minggu ini. Semoga kita tahu bagaimana menafsirkannya setiap saat dalam hidup kita, dan menjalaninya setiap hari.

Saudaramu seiman

Alejandro Carbajo, CMF