SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Krisis energi China membunyikan alarm dan menyerukan lebih banyak batu bara

Krisis energi China membunyikan alarm dan menyerukan lebih banyak batu bara

  • Gubernur Jilin desak lebih banyak impor batu bara
  • Pemeriksaan lingkungan dan kenaikan harga menguras pembangkit listrik
  • Kekhawatiran pemadaman listrik menghantam lampu lalu lintas, jaringan 3G, dan pabrik

SHANGHAI (Reuters) – Saat krisis listrik parah melanda jantung kawasan industri timur laut China, para pejabat tinggi menghadapi tekanan yang meningkat dari warga yang cemas untuk meningkatkan impor batu bara secara besar-besaran dan cepat guna menjaga lampu tetap menyala, membuka pabrik, dan bahkan pasokan air. mengalir.

Dengan kekurangan listrik yang disebabkan oleh ketatnya pasokan batu bara yang melumpuhkan sektor industri besar, gubernur Provinsi Jilin, salah satu daerah yang paling terpukul di ekonomi terbesar kedua di dunia, menyerukan peningkatan impor batu bara, sementara sebuah perusahaan listrik mengatakan pasokan sedang berlari. Diperpanjang “dengan biaya berapa pun”.

Organisasi berita dan media sosial telah menerbitkan laporan dan publikasi yang mengatakan bahwa kekurangan listrik di Timur Laut telah menyebabkan penutupan lampu lalu lintas, lift perumahan, dan jangkauan telepon seluler 3G, selain menutup pabrik. Salah satu utilitas di Jilin bahkan memperingatkan bahwa kekurangan listrik dapat mengganggu pasokan air kapan saja, sebelum meminta maaf karena menimbulkan kekhawatiran.

Kota-kota seperti Shenyang dan Dalian – rumah bagi lebih dari 13 juta orang – telah terpengaruh oleh gangguan di pabrik-pabrik milik pemasok perusahaan global seperti Apple (AAPL.O) dan Tesla (TSLA.O). Jilin adalah salah satu dari lebih dari 10 provinsi yang harus melakukan penjatahan listrik karena generator merasakan panasnya harga batu bara yang tinggi yang tidak dapat mereka berikan kepada konsumen. Baca lebih lajut

Berbicara kepada perusahaan listrik lokal pada hari Senin, Han Jun, gubernur Provinsi Jilin, yang memiliki populasi hampir 25 juta, mengatakan “beberapa saluran” harus dibuat untuk memastikan pasokan batu bara, dan China harus menarik lebih banyak dari Rusia, Mongolia, dan Indonesia.

READ  Saham Asia tersandung pada kekhawatiran teknologi China | berita Taiwan

Han mengatakan provinsi tersebut juga akan segera mengirim tim khusus untuk mengamankan kontrak pasokan di negara tetangga Mongolia Dalam, menurut akun media sosial resmi WeChat provinsi tersebut.

Goldman Sachs memperkirakan bahwa hingga 44% aktivitas manufaktur China dipengaruhi oleh kekurangan energi, yang dapat menyebabkan penurunan satu poin persentase dalam pertumbuhan PDB tahunan pada kuartal ketiga, dan penurunan dua poin persentase dari Oktober hingga Desember.

Dikatakan dalam sebuah catatan yang diterbitkan pada hari Selasa bahwa mereka telah memangkas perkiraan pertumbuhan PDB 2021 untuk China menjadi 7,8% dari sebelumnya 8,2%. Baca lebih lajut

‘Berapapun harganya’

Krisis energi terjadi karena kekurangan pasokan batu bara, standar emisi gas rumah kaca yang lebih ketat dan permintaan industri yang kuat mendorong harga batu bara ke puncaknya — batu bara termal berjangka China naik 7% pada pukul 05:00 GMT Selasa menjadi masing-masing 1.324 yuan (204,76 dolar AS). Toon.

Penjatahan telah dilakukan selama jam sibuk di banyak bagian timur laut China sejak pekan lalu, memicu laporan media pemerintah tentang gangguan pasokan listrik di banyak kota dan memicu kekhawatiran di antara pengguna media sosial yang rajin di negara itu.

Dengan beberapa toko di Timur Laut berjalan dengan cahaya lilin dan mal tutup lebih awal, posting di layanan mirip Twitter China Weibo menyatakan keprihatinan tentang air setelah utilitas publik di Jilin memperingatkan pengguna bahwa kekurangan listrik dapat mempengaruhi pasokan setiap saat.

Han, gubernur Jilin, mendesak perusahaan untuk memenuhi “tanggung jawab sosial” mereka dan “mengatasi kesulitan” yang disebabkan oleh kenaikan harga batu bara.

Dewan Listrik China, yang mewakili pemasok energi negara itu, mengatakan dalam sebuah catatan pada hari Senin bahwa perusahaan listrik tenaga batu bara sekarang “memperluas saluran pengadaan mereka dengan biaya berapa pun” untuk memastikan panas musim dingin dan pasokan listrik.

READ  William Shatner Pergi ke Luar Angkasa - The Hollywood Reporter

Dia mengatakan China perlu meningkatkan produksi dan pasokan batubara sambil memastikan keselamatan dan perlindungan lingkungan. Lebih banyak kontrak jangka menengah dan panjang perlu ditandatangani untuk meningkatkan stok pembangkit listrik sebelum musim dingin.

Pedagang batubara mencatat bahwa menemukan sumber impor baru mungkin lebih mudah diucapkan daripada dilakukan.

“Rusia harus terlebih dahulu memenuhi permintaan dari Eropa, Jepang dan Korea Selatan,” kata seorang pedagang yang berbasis di timur laut China. “Pengiriman ekspor Indonesia telah dibatasi oleh cuaca hujan dalam dua bulan terakhir dan ekspor Mongolia, sebagian besar dengan truk, kecil.”

David Fishman, peneliti kebijakan energi China dan prinsipal di konsultan Lantau Group, mengatakan kelemahan dalam sistem harga China pada akhirnya harus disalahkan atas kekurangan saat ini.

“Dalam jangka pendek, satu-satunya kebijakan bantuan yang masuk akal adalah mengeluarkan lebih banyak batu bara, yang pasti merupakan ide yang tidak populer, atau membuat pengguna akhir membayar lebih banyak untuk listrik mereka,” kata Fishman.

Pembuat kebijakan sebelumnya telah memperingatkan bahwa China perlu membangun lebih banyak pembangkit listrik batu bara untuk menutupi potensi kekurangan energi selama periode 2021-2025, tetapi tingkat pemanfaatan di pembangkit yang ada tetap rendah.

China Timur Laut saat ini memiliki 100 gigawatt kapasitas berbahan bakar batu bara, yang akan lebih dari cukup untuk memenuhi permintaan jika pabrik memiliki insentif untuk membeli lebih banyak batu bara, kata Lauri Myllyvirta, analis utama di Pusat Penelitian Energi dan Udara Bersih yang berbasis di Helsinki. .

“Tidak ada satu pun area jaringan yang melaporkan beban puncak yang mendekati kapasitas pembangkit yang tersedia,” katanya.

(Laporan David Stanway). Pelaporan tambahan oleh Chen Igo di Singapura. Diedit oleh Kenneth Maxwell

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

READ  Evergrande mungkin default di bank minggu depan