SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mengapa berhenti menggunakan batu bara begitu sulit

Mengapa berhenti menggunakan batu bara begitu sulit

Oleh Carl Ritter | Kantor berita

Glasgow, Skotlandia – Menjelang pembicaraan iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa di Glasgow, tuan rumah Inggris mengumumkan bahwa salah satu tujuannya untuk konferensi tersebut adalah untuk membuat batu bara menjadi sejarah.

Ternyata ini lebih mudah diucapkan daripada dilakukan. Bahkan mengatakannya – secara tertulis – menjadi tantangan tersendiri.

Negosiator pemerintah di Glasgow menulis dan menulis ulang sebuah paragraf yang menjelaskan bahwa memerangi perubahan iklim mengharuskan dunia untuk mengakhiri tenaga batu bara, bersama dengan subsidi bahan bakar fosil. Kata-kata pada batu bara melemah untuk terakhir kalinya tepat sebelum palu jatuh setelah India yang bergantung pada batu bara bersikeras bahwa frasa “menghapus” diganti dengan “menghapus”.

Berikut ini lihat peran batu bara dalam perubahan iklim dan sistem energi, dan mengapa begitu sulit untuk lolos:

Mengapa fokus pada batu bara?

Dari tiga bahan bakar fosil—batubara, minyak, dan gas alam—batubara adalah penjahat iklim terbesar. Hal ini bertanggung jawab untuk sekitar 20% dari semua emisi gas rumah kaca. Ini juga merupakan bahan bakar yang relatif mudah untuk diganti: Alternatif terbarukan untuk energi berbahan bakar batu bara telah tersedia selama beberapa dekade. Pembakaran batubara juga memiliki dampak lingkungan lainnya, termasuk polusi udara yang berkontribusi terhadap kabut asap, hujan asam, dan penyakit pernapasan.

Siapa yang paling banyak membakar batu bara?

Cina, negara berpenduduk terbesar dan raksasa manufaktur, sejauh ini merupakan konsumen batu bara terbesar di dunia, diikuti oleh India dan Amerika Serikat. Pada tahun 2019, China menghasilkan 4.876 TWh listrik dari batu bara, kira-kira setara dengan apa yang dihasilkan oleh seluruh dunia, menurut Badan Energi Internasional. Tetapi menyesuaikan dengan ukuran populasi, situasinya berbeda: Australia memiliki emisi batu bara per kapita tertinggi di antara kelompok terbesar dari 20 ekonomi, diikuti oleh Korea Selatan, Afrika Selatan, Amerika Serikat dan Cina, menurut analisis oleh Ember, Climate and Penelitian Energi.

READ  Ini Hari Donat Nasional lagi? Ceritanya aneh, kenapa kita merayakannya dua kali?
Mengapa negara masih membakar batu bara?

Jawaban singkatnya adalah batu bara itu murah dan berlimpah. Tetapi bahkan dengan meningkatnya daya saing energi terbarukan dari segi harga, menyingkirkan batu bara tidaklah mudah. Kebutuhan listrik meningkat seiring dengan peningkatan dan ledakan populasi dunia, dan sumber energi terbarukan tidak cukup untuk memenuhi pertumbuhan permintaan ini. Badan Energi Internasional memperkirakan bahwa India perlu menambah sistem tenaga listrik berukuran UE untuk memenuhi proyeksi pertumbuhan permintaan listrik dalam 20 tahun ke depan. Peran batu bara dalam sektor energi relatif stabil dalam lima dekade terakhir. Statistik IEA menunjukkan bahwa pada tahun 1973 pangsa batubara dalam pembangkit listrik global adalah 38%; Pada tahun 2019 sebesar 37%.

Apa yang disepakati tentang batubara di Glasgow?

Banyak negara yang rentan, termasuk negara-negara kepulauan yang takut akan hilang di laut yang naik, berharap pemerintah akan menyerukan untuk pertama kalinya dalam perjanjian iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk menghapuskan batubara secara bertahap. Tetapi kata-kata itu diperlunak selama pembicaraan karena perlawanan yang dipimpin oleh India dan pada akhirnya, perjanjian itu hanya meminta negara-negara untuk meningkatkan upaya untuk “tanpa henti mengurangi kapasitas batu bara” tanpa menetapkan jadwal.

Apa selanjutnya untuk batubara?

Masa depan jangka panjang batubara terlihat suram meskipun keputusan ambigu di Glasgow. Ini bukan hanya tentang masalah iklim: Di Amerika Serikat, gas alam telah menggantikan batu bara selama bertahun-tahun karena alasan ekonomi, meskipun batu bara telah pulih tahun ini karena harga gas alam yang lebih tinggi. Sejak Perjanjian Paris pada tahun 2015, banyak negara telah menetapkan target emisi nol bersih, yang seringkali membutuhkan penghentian penggunaan batu bara tanpa henti, yang berarti pembangkit listrik tenaga batu bara tidak dilengkapi dengan teknologi mahal yang menangkap emisi. Austria, Belgia dan Swedia telah menutup pabrik batubara terakhir mereka. Inggris berencana untuk mengakhiri tenaga batu bara pada tahun 2024. Pengumuman menjelang dan selama konferensi Glasgow berarti bahwa 370 pembangkit batu bara lainnya di seluruh dunia akan segera hadir, menurut Pusat Penelitian Energi dan Udara Bersih. . Amerika Serikat belum membuat janji seperti itu.

READ  Adegan liar di tengah malam di Kmart, klub saat Sydney keluar dari penguncian