SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kylian Mbappe yang terlambat didenda PSG Anchors-Sports News membantu mencatat kemenangan singkat atas First Post

Kylian Mbappe melakukan selebrasi usai mencetak gol kemenangan untuk PSG. Foto AB

Kylian Mbappe mengonversi penalti VAR yang lembut di akhir pertandingan, dengan Lionel Messi dan Neymar gagal mengungguli tim Paris Saint-Germain untuk mengalahkan Angers 2-1 di Liga 1.

PSG harus bangkit dari ketinggalan, dengan Danilo Pereira menuju hasil imbang di pertengahan babak kedua setelah Angelo Fulgini memimpin di Parc des Princes.

Bek jangkar Pierre Capelle didenda tiga menit karena handball, yang hanya terlihat oleh wasit setelah meninjau gambar, dan Embape menyelesaikan dengan tegas dari titik penalti.

PSG asuhan Murseio Pochettino telah memenangkan 9 dari 10 Liga 1 musim ini, mengalahkan pertandingan terakhir Rennes sebelum jeda internasional.

Kemenangan PSG yang diklaim dalam keseimbangan permainan secara keseluruhan datang tanpa bintang Amerika Selatan yang aktif di kualifikasi Piala Dunia hanya 24 jam sebelum Atlantik.

Messi, Angel Di Maria dan Leandro Paradis mengalahkan Argentina 1-0 di Buenos Aires, sementara Neymar mencetak gol dan Marquinhos menggunakan pemain pengganti yang tidak digunakan untuk mengalahkan Uruguay 4-1 di kota Amazon Manaus.

“Selama jeda internasional kami 80 hingga 90 persen tanpa pemain, tetapi para pemain yang tidak banyak bermain, itu adalah tiga poin yang sangat baik,” kata Pochettino, yang berterima kasih kepada Mbabane karena berada di sana.

“Kami tahu Kylian adalah pemain hebat, pemain terbaik di dunia, dan dia muncul saat tim membutuhkannya.”

PSG akan berharap untuk mendapatkan tim Amerika Selatan mereka kembali untuk pertandingan dengan Liga Champions RP Leipzig pada hari Selasa, tetapi tim yang sangat dikonversi melawan Angers membayar harga untuk awal yang lamban.

Posettino membuat tujuh perubahan, dengan pemain seperti Colin Takba dan Rafinha memulai dengan awal yang jarang, dan The Anchors memimpin sembilan menit sebelum turun minum.

READ  Jack Cardos, lebih dari direktur com di OM

Para penonton, yang duduk di urutan keempat dalam tabel setelah kekalahan satu kali musim ini sebelum pertandingan, maju dengan cepat, dengan bola mendatar Sofian Bofel yang luar biasa dari kanan dikembalikan ke tiang belakang Fulkini.

Sebelum jeda Andre Herrera ditugaskan ke sisi gawang, dan setelah restart, Mbappe mau tidak mau membuat PSG keluar dari lubang.

Baru saja mengalahkan pemenang Prancis di final UEFA Nations League akhir pekan lalu melawan Spanyol, Mbappe membuat gol penyama kedudukan pada menit ke-69 ketika Pereira melepaskan umpan silang dari jarak dekat dari kanan.

Dengan tujuh menit tersisa, Mbappe bergegas ke tumpukan dan memotong umpan silang ke Mauro Icardi, yang kepalanya lemah dan dibelokkan ke tangan kiper Angers Paul Bernardoni.

Namun, tinjauan VAR menunjukkan bahwa bola awalnya mengarah ke gawang ketika tangan Capello menyentuhnya dan membawanya ke gawang.

Wasit menunjuk ke titik itu dan Mbappe dengan senang hati menggunakan kesempatan itu untuk memenangkan pertandingan dengan gol kelimanya di liga musim ini, tetapi itu adalah pil pahit yang harus ditelan tim asing.

“Memalukan Anda karena tampil di sini tetapi tidak demikian, itu tidak mungkin,” kata bek Angers Romain Thomas yang marah kepada Amazon Prime.