SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para pengunjuk rasa berbaris di London pada hari protes

London menyaksikan gelombang protes pada hari Sabtu, menandai dimulainya protes akhir pekan di seluruh ibu kota.

Polisi Metropolitan menyebutnya sebagai “akhir pekan yang sibuk” ketika ribuan orang turun ke jalan untuk menyuarakan penentangan mereka terhadap berbagai masalah, seperti ketidaksetaraan, pembatasan Pemerintah-19, dan penciptaan krisis iklim.

Yang pertama adalah manifestasi terbaru dari March Kemerdekaan, ketika kerumunan besar pengunjuk rasa anti-lock berbaris melalui jalan-jalan ibukota.

“Alasan utama saya di sini adalah karena saya merasa kebebasan ini telah mengorbankan kebebasan dan hak kami. Kebebasan kami untuk berkumpul, kebebasan kami untuk bepergian dan bekerja. Saya sangat marah pada pemerintah, jadi semua orang ada di sini. ,” kata Ian McCasland dari Devon.

Di 10 Downing Street pengunjuk rasa terlihat melemparkan bola tenis dan api. Seorang pengunjuk rasa ingin tetap anonim. “” Mereka memiliki sedikit berita. Kebanyakan dari mereka tidak terlalu cantik”.

Dengan pawai ini, kelompok anti-pemerintah berunjuk rasa menentang MPR, pemerintah Konservatif dan penanganan wabah virus corona. Mereka menyerukan perubahan dalam masyarakat setelah epidemi, yang memperburuk ketidaksetaraan yang ada.

Video tersebut menangkap pembicara utama seperti mantan pemimpin Partai Buruh Jeremy Corbyn, memuji pekerjaan mereka selama epidemi, dengan mengatakan, “Saya bangga berdiri bersama Anda sebagai guru dan juru kampanye pendidikan yang memberikan kepercayaan diri kepada anak-anak kita.”

Selain itu, Pemberontakan Merusak akan mengadakan demonstrasi mereka sendiri pada hari Minggu. Sudah, penangkapan telah dilakukan sehubungan dengan polisi, yang memusatkan oposisi mereka di media seputar krisis iklim.

Hingga kemarin, 12 orang telah ditangkap menyusul penggerebekan di gudang berisi beberapa barang yang digunakan oleh kelompok untuk melecehkan beberapa mesin cetak surat kabar. Mereka menyita barang-barang yang dapat digunakan untuk menimbulkan “kerusakan dan gangguan kriminal.”

READ  Grup 'Lovecraft Country' bereaksi terhadap nama Emmy setelah HBO dibatalkan

Cuaca di bawah tekanan karena tim ingin mengulang penargetan organisasi berita akhir pekan ini. Mereka pertama kali melakukan ini pada September 2020 ketika protes memblokir penerbitan surat kabar seperti The Sun, The Telegraph, dan The Sunday Times. 77 orang telah didakwa sehubungan dengan insiden tersebut.

“Empat miliarder mengendalikan peran utama dalam berita kami, dan ini memberi mereka pengaruh korupsi yang meluas atas demokrasi. Said Pembela.

Mereka percaya pejabat pemerintah seperti Priti Patel membantu polisi mencegah protes mereka.

“Inilah yang terjadi ketika Anda mengambil tindakan damai terhadap pusat-pusat kekuasaan yang sebenarnya di negara ini,” kata Noola Cathercol Lam, salah satu anggota kelompok itu.

Dalam sebuah pernyataan kemarin, Scotland Yard mengatakan mereka “mengambil langkah-langkah aktif untuk mencegah dan mengurangi pelecehan kriminal, yang bertujuan membimbing ruang bisnis media selama akhir pekan.”

“Kami percaya bahwa beberapa kelompok protes, khususnya, dapat mengganggu beberapa bisnis atau menyebabkan kerusakan kriminal pada properti. Jika ini terjadi, kami akan mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk mencegah kejahatan atau menangani siapa pun yang melakukan kejahatan,” kata Kepala Penyelidik Joe Stowe .

“Hari ini, kami telah mengambil tindakan aktif untuk mencegah dan mengurangi kemungkinan kejahatan selama akhir pekan. Tindakan ini harus lebih menunjukkan komitmen dan efektivitas kami dalam mencegah kejahatan.”

Selain itu, pada hari Minggu, demonstrasi anti-tarian gratis akan berlangsung di mana sekelompok orang yang berbaris ke pemerintah untuk berbuat lebih banyak untuk kehidupan malam dan industri perhotelan akan berbaris ke rumah siaran BBC. Groverter, Hannah Wands dan Fabio diharapkan hadir.

Dalam sebuah postingan di Instagram, mereka mengatakan, “Kami menuntut pemerintah segera menghapus semua pembatasan pada sektor musik dan perhotelan.”

READ  Hanya 1 dari 52 paus pilot yang terdampar parah di Indonesia