SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mohamed Salah mencetak gol ajaib kedua dalam beberapa pertandingan Liga Premier untuk memangkas pendapatan Claudio Ranieri

Pada menit ke-54 Liverpool menang 5-0 melawan Watford di Vicarage Road, dengan Salah membawa bola ke tepi kotak dengan Watford dan beberapa pemain bertahan di antara dia dan gawang.

Menggunakan beberapa gerak kaki halus dan trik rumit, Salah menari melewati sepasang, yang mendorong satu pemain – yang meninggalkan satu pemain di tanah – sebelum menggelindingkan rumah di sudut bawah untuk melingkari tujuan terbaik.

Itu terjadi setelah gol solo pemain Mesir itu melawan Manchester City dua minggu lalu, di mana ia melewati kiper Ederson melewati beberapa bek kota sebelum melepaskan tembakan kaki kanannya.

Ketika ditanya apakah dia telah mencetak gol terbaik sebelumnya, dia berkata sambil tersenyum: “Pertandingan terakhir, mungkin!”

“Saya tidak tahu mana yang lebih baik, yang ini atau yang City. Setiap kali saya berada di dalam kotak, saya mencoba memberikan bola kepada seseorang,” katanya kepada BT Sport.

Golnya dalam delapan pertandingan terakhirnya adalah yang kesembilan Melanjutkan permainan klubJuga, itu adalah bentuk yang disarankan orang-orang bahwa dia mungkin menjadi favorit untuk penghargaan Ballon d’Or tahun ini.

Ia berharap penghargaan tersebut akan diberikan kepada Salah, seorang ilmuwan olahraga terkemuka, Simon Brandish.

“Jika dia melanjutkan ini, saya pikir tidak akan ada argumen,” kata Brundish Dikatakan.

Manajer Liverpool Jurgen Klopp setuju.

“Penampilannya sangat besar hari ini,” kata manajer Jerman itu kepada BT Sport.

“Umpan untuk gol pertama sangat bagus, gol kedua spesial. Dia yang pertama. Kita semua melihatnya. Siapa yang lebih baik darinya? Kita tidak perlu membicarakan apa yang dilakukan Messi dan Ronaldo untuk sepakbola dunia. Dominasi. Tapi sekarang, dia yang terbaik.”

Merendahkan partai

Gol Salah dimahkotai dengan sore yang nyaman bagi para pemain klub – dan awal impian bagi manajer baru Watford Ranieri.

READ  'Untuk mengatasi keluarnya Sharon Osborne saat pertunjukan kembali' menawarkan ceramah

Sadio Mane memberi Liverpool awal yang sempurna dan mengebor rumah dengan kiper untuk menang setelah bantuan bahagia Salah.

Dua gol Roberto Firmino di kedua sisi babak benar-benar membalikkan keadaan tim domestik sebelum Salah benar-benar mencetak gol terbaiknya.

Firmino menyelesaikan sore itu, menyelesaikan rekor hat-tricknya, nyaris membawa Liverpool ke klasemen Liga Premier.

Salah mencetak gol ke gawang Watford.

Sementara ini adalah pengembalian yang tepat untuk Liga Premier setelah jeda internasional untuk Liverpool, sebaliknya untuk Ranieri.

Pada awal bulan ia ditunjuk sebagai manajer baru tim Italia dengan kontrak dua tahun.

Pelatih berusia 69 tahun itu menggantikan Gisco Munoz setelah pelatih asal Spanyol itu dipecat dalam waktu kurang dari 10 bulan di tempat kerja.

Setelah mengejutkan dunia sepakbola dengan memenangkan Liga Premier bersama Leicester City pada 2015-16, Ratu mendapatkan pekerjaan pertamanya dalam bahasa Inggris.

Raneri bereaksi selama pertandingan Liga Premier melawan Liverpool.

Klub Italia itu meninggalkan tim Serbia A Samboria untuk musim panas, dan penunjukannya di Watford adalah klub ke-20 yang dia kelola.

Namun, timnya melihat sebagian besar permainan di laut, melepaskan gol buruk dan tidak bergerak maju.