SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

SciTechDaily

Lapisan es terbesar di Antartika berperilaku aneh

oleh

Penelitian dari Universitas Washington di St. Louis mengungkapkan bahwa Lapisan Es Ross di Antartika, kira-kira seukuran Perancis, setiap hari terpecah oleh aliran es. Pergerakan ini, yang disebabkan oleh pergeseran aliran es secara tiba-tiba, dapat mempengaruhi gempa es dan retakan lapisan es, sehingga meningkatkan kekhawatiran mengenai stabilitas lapisan es di dunia yang memanas.

Aktivitas aliran es tiba-tiba copot Lapisan Es Ross.

Di Antartika, gletser besar terus berubah. Aliran es, yang berfungsi seperti ban berjalan, merupakan jalur gerak yang dipercepat yang mengangkut sebagian besar es dan puing-puing sedimen dari gletser yang luas ini menuju laut.

Salah satu aliran es tersebut mendorong seluruh Lapisan Es Ross keluar dari tempatnya setidaknya sekali sehari, menurut penelitian baru dari Universitas Washington di St. Louis.

Temuan ini penting karena ukuran Lapisan Es Ross: ini adalah lapisan es terbesar di Antartika, kira-kira berukuran sama dengan Prancis.

Doug Wiens, dari Robert S. Brookings: “Kami menemukan bahwa seluruh lapisan es tiba-tiba bergerak sekitar 6 hingga 8 sentimeter (atau 3 inci) sekali atau dua kali sehari, karena meluncurnya aliran es yang mengalir ke lapisan es.” Profesor Terhormat Ilmu Bumi, Lingkungan, dan Planet dalam Seni & Sains. “Pergerakan tiba-tiba ini kemungkinan besar berperan dalam memicu gempa es dan retakan di lapisan es.”

Lapisan Es Ross adalah lapisan es terapung yang membentang di atas lautan dari gletser pedalaman.

Para ilmuwan tertarik pada interaksi antara lapisan es dan aliran es karena mereka khawatir dengan stabilitas lapisan es Antartika di tengah pemanasan dunia.

Lapisan es bertindak sebagai rem bagi gletser dan aliran es, memperlambat perjalanannya ke laut tempat pencairannya, sehingga memungkinkan lebih banyak es terakumulasi di benua tersebut. Jika lapisan es runtuh, dukungan ini akan hilang dan gletser mengalir lebih cepat. Begitu mereka mengalir ke laut, mereka berkontribusi terhadap kenaikan permukaan laut.

READ  Tonton video dramatis penerbangan helikopter Mars yang inovatif dari NASA

Studi baru, di Surat Penelitian Geofisikaberfokus pada pergerakan yang disebabkan oleh Aliran Gletser Whillans, salah satu dari sekitar enam sungai es besar yang bergerak cepat yang mengalir ke Lapisan Gletser Ross.

“Seseorang tidak bisa mendeteksi gerakan hanya dengan merasakannya,” kata Wiens. “Gerakan terjadi dalam jangka waktu hingga beberapa menit, sehingga tidak bisa dilihat tanpa instrumen. Itulah sebabnya gerakan hingga saat ini belum terdeteksi, padahal orang sudah berjalan dan berkemah di Ross Ice Shelf sejak zaman. penjelajah hebat Robert F. Scott dan Roald Amundsen.”

Tergelincir secara tiba-tiba

Pergerakan Lapisan Es Ross disebabkan oleh pergerakan aliran es yang relatif tiba-tiba – dalam istilah glasial – yang disebut peristiwa geser. Hal ini agak mirip dengan “stick slip” yang terjadi di sepanjang patahan sebelum dan selama gempa bumi.

Berdasarkan skenario yang diamati oleh Whillans dan timnya, sebagian besar Aliran Es Whillans, yang berukuran lebih dari 100 km kali 100 km, tetap tidak bergerak sementara sisa aliran es lainnya bergerak maju. Kemudian, sekali atau dua kali sehari, sebagian besar bergerak maju menuju Ross Ice Shelf.

Ia bisa bergerak hingga 40 cm (16 inci) dalam beberapa menit, kata Wiens.

Studi terhadap aliran es selama 50 tahun terakhir menunjukkan bahwa beberapa aliran es bertambah cepat, sementara yang lain melambat. Para ilmuwan dapat menggunakan seismometer untuk mendeteksi pergerakan tiba-tiba aliran es guna membantu memahami apa yang mengendalikan pergerakan tersebut. Wiens dan timnya melakukan perjalanan ke Antartika pada tahun 2014 untuk menyiapkan seismometer yang digunakan dalam penelitian ini.

“Saya telah menerbitkan beberapa makalah tentang peristiwa pergeseran Aliran Es Whillans di masa lalu, namun saya belum menemukan bahwa seluruh Lapisan Es Ross juga bergerak hingga sekarang,” kata Wiens.

READ  Pendarat di bulan berguling ke samping di permukaan bulan tetapi 'hidup dan sehat'

Para peneliti tidak percaya bahwa kejadian-kejadian ini berhubungan langsung dengan pemanasan global yang disebabkan oleh manusia. Salah satu teori menyebutkan hal ini disebabkan oleh hilangnya air di dasar Gletser Whillans sehingga membuatnya semakin “lengket”.

Tegangan dan regangan yang terkait dengan kejadian slip serupa dengan tegangan dan regangan yang diamati memicu gempa es dalam berbagai kondisi.

“Saat ini, gempa bumi dan retakan es hanyalah bagian dari kehidupan normal lapisan es,” kata Wiens. “Ada kekhawatiran bahwa Lapisan Es Ross akan pecah suatu hari nanti, seperti lapisan es lain yang lebih kecil dan lebih tipis yang pecah pada zaman es terakhir – sekitar 120.000 tahun yang lalu – menyebabkan es yang cepat. hilangnya gletser.” Dan arus es yang memberi makannya.

Referensi: “Perpindahan Lapisan Es Ross dan Gelombang Lempeng Elastis yang Dipicu oleh Peristiwa Geser Aliran Es Whillans” oleh Douglas A. 2024, Surat Penelitian Geofisika.
doi: 10.1029/2023GL108040