SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lembah kuno mungkin menunjukkan bagaimana lapisan es akan merespons perubahan iklim: NPR

Lembah kuno mungkin menunjukkan bagaimana lapisan es akan merespons perubahan iklim: NPR

Pemandangan udara gunung es dan tutup es di dekat Petovík, Greenland.

Kerem Yucel / AFP via Getty Images


Sembunyikan teks

Tombol teks

Kerem Yucel / AFP via Getty Images

Pemandangan udara gunung es dan lapisan es di dekat Petovík, Greenland.

Kerem Yucel / AFP via Getty Images

Selama Zaman Es Bumi, sebagian besar Amerika Utara dan Eropa Utara ditutupi oleh gletser besar.

Sekitar 20.000 tahun yang lalu, lapisan es itu mulai mencair dengan cepat, dan air yang dihasilkan harus pergi ke suatu tempat — seringkali, di bawah gletser. Seiring waktu, lembah besar terbentuk di bawah es untuk mengalirkan air dari es.

Penulis penelitian mengatakan sebuah studi baru tentang bagaimana gletser mencair setelah zaman es terakhir dapat membantu para peneliti lebih memahami bagaimana lapisan es merespons kehangatan ekstrem sebagai akibat dari perubahan iklim.

Studi yang diterbitkan minggu ini Dalam Ulasan Ilmu Kuartermembantu menjelaskan bagaimana – dan seberapa cepat – saluran ini terbentuk.

“Hasil kami menunjukkan, untuk pertama kalinya, bahwa mekanisme terpenting mungkin adalah pencairan es musim panas di permukaan es yang masuk ke dasar melalui celah atau saluran seperti cerobong asap dan kemudian mengalir di bawah tekanan lapisan es untuk memotong es. ,” kata Kelly Hogan, rekan penulis dan ahli geofisika di Survey. British Antartika.

Para peneliti telah menemukan ribuan lembah di bawah Laut Utara

Dengan menganalisis data refleksi seismik 3D yang awalnya dikumpulkan melalui penilaian risiko untuk perusahaan minyak dan gas, para peneliti telah menemukan ribuan lembah di Laut Utara. Lembah-lembah itu, beberapa di antaranya berusia jutaan tahun, kini terkubur jauh di dalam lumpur dasar laut.

READ  SpaceX meluncurkan 56 satelit Starlink baru ke orbit dan mendaratkan roket ke laut

Beberapa kanal sangat besar – lebarnya mencapai 90 mil dan lebar tiga mil (“berkali-kali lebih besar dari Loch Ness”) Kelompok penelitian yang berbasis di Inggris mencatat).

Model digital kanal besar yang membawa air lelehan dari gletser kuno.

James Kirkham/Survei Antartika Inggris


Sembunyikan teks

Tombol teks

James Kirkham/Survei Antartika Inggris

Model digital kanal besar yang membawa air lelehan dari gletser kuno.

James Kirkham/Survei Antartika Inggris

Yang paling mengejutkan para peneliti, kata mereka, adalah seberapa cepat lembah-lembah ini terbentuk. Ketika es mencair dengan cepat, air membelah lembah dalam ratusan tahun—kecepatan kilat dalam istilah geologis.

“Ini adalah penemuan yang menarik,” kata penulis utama James Kirkham, seorang peneliti di BAS dan University of Cambridge. “Kami tahu bahwa lembah menakjubkan ini diukir selama pergolakan lapisan es yang sekarat. Menggunakan kombinasi teknik pencitraan bawah permukaan terbaru dan model komputer, kami telah mempelajari bahwa lembah terowongan dapat dengan cepat terkikis di bawah lapisan es yang menjadi sangat hangat, ”

Para peneliti percaya bahwa saluran air lelehan menstabilkan gletser yang mencair, dan dengan demikian naiknya permukaan laut, dengan membantu mencegah runtuhnya lapisan es.

Temuan baru bisa memperumit gambaran itu. Para penulis menambahkan bahwa laju cepat di mana saluran terbentuk berarti bahwa memasukkannya ke dalam model saat ini dapat membantu meningkatkan akurasi prediksi tentang pencairan lapisan es saat ini.

Saat ini, hanya dua lapisan es utama yang tersisa: Greenland dan Antartika. tingkat leleh Kemungkinan akan meningkat saat iklim menghangat.

READ  Pada tahun 2009, sebuah bintang besar menghilang. Teleskop Luar Angkasa James Webb mungkin telah mengetahui apa yang terjadi. Peringatan sains

“Pertanyaan kritis sekarang adalah apakah aliran ‘tambahan’ dari air lelehan ke dalam saluran akan menyebabkan lapisan es mengalir lebih cepat, atau lebih lambat, ke laut,” kata Hogan.