SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Manjakan mata Anda dengan gambar yang tersisa dari supernova pertama yang tercatat – Ars Technica

Manjakan mata Anda dengan gambar yang tersisa dari supernova pertama yang tercatat – Ars Technica

Perbesar / Kamera Energi Gelap menangkap kerak yang robek dari supernova pertama yang terekam (Sn185). Gambar ini mencakup 45 menit busur di langit – pemandangan langka dari seluruh sisa supernova ini.

CTIO/NOIRLab/DOE/NSF

Pada awal Desember 185 A.D., para astronom Cina mencatat “bintang tamu” terang di langit malam yang bersinar selama delapan bulan ke arah Alpha Centauri sebelum menghilang – kemungkinan besar Tercatat supernova terdekat dalam catatan sejarah. itu foto di atas Dia memberi kita pandangan sekilas tentang keseluruhannya sisa-sisa robek Dari ledakan yang terjadi begitu lama, saya juga mengabadikannya Kamera energi gelap (DECam), dipasang pada teleskop empat meter di Cerro Tololo Inter-American Observatory di Pegunungan Andes Chili. DECam telah beroperasi sejak 2012, dan pada awalnya dirancang untuk menjadi bagian dari bisnis yang berkelanjutan Survei Energi Gelap, yang juga tersedia untuk digunakan astronom lain dalam penelitian mereka. Pandangan baru dan luas dari sisa SN 185 ini akan membantu para astronom mempelajari lebih lanjut tentang evolusi bintang.

Seperti yang kami tulis sebelumnya, ada dua jenis supernova yang diketahui, bergantung pada massa bintang induknya. Ledakan supernova inti besi bintang besar (lebih besar dari 10 massa matahari), yang runtuh begitu keras sehingga menyebabkan ledakan besar dan dahsyat. Temperatur dan tekanan menjadi sangat tinggi sehingga karbon di inti bintang melebur. Ini menghentikan keruntuhan inti, setidaknya untuk sementara, dan proses ini berlanjut, berulang-ulang, dengan inti atom yang semakin berat. Ketika bahan bakar akhirnya habis, inti besi (saat itu) runtuh menjadi lubang hitam atau bintang neutron.

Lalu ada supernova Tipe Ia. Bintang-bintang yang lebih kecil (hingga sekitar delapan massa matahari) secara bertahap mendingin menjadi inti abu padat yang dikenal sebagai katai putih. Jika katai putih yang kehabisan bahan bakar nuklir adalah bagian dari sistem biner, ia dapat menyedot materi dari pasangannya, menambah massa hingga intinya mencapai suhu yang cukup tinggi untuk terjadinya fusi karbon. Ini adalah supernova paling terang, dan mereka juga bersinar dengan kecerahan puncak yang sangat konsisten, yang membuatnya sangat berharga.”Lilin standar“Bagi para astronom untuk menentukan jarak kosmik.

READ  SpaceX Falcon 9 Intelsat 40e (TEMPO)

Ada beberapa detail berharga tentang SN185 yang tersedia di file Kemudian buku Han, selain “ukuran tikar bambu” dan “tampilan berbagai warna, menyenangkan atau sebaliknya.” Para astronom menduga kemungkinan adanya hubungan antara SN 185 dan struktur sisa yang telah dijuluki RCW86Namun, untuk waktu yang lama, mereka berasumsi bahwa peristiwa yang membentuk RCW 86 adalah supernova keruntuhan inti, yang membutuhkan waktu sekitar 10.000 tahun agar struktur yang tersisa mencapai bentuknya saat ini.

Pada tahun 2006, data sinar-X baru yang dikumpulkan oleh Observatorium XMM-Newton Badan Antariksa Eropa dan Observatorium Sinar-X Chandra NASA menunjukkan bahwa RCW 86 jauh lebih muda dari perkiraan sebelumnya: sekitar 2.000 tahun. Para penulis dapat menghitung seberapa cepat gelombang kejut meluas di dalam RCW 86. Mereka menemukan bahwa ada daerah yang lebih padat di mana gelombang kejut meluas lebih lambat, menyesatkan para astronom dengan berpikir bahwa sisa-sisa itu lebih tua dari sekarang. Tapi ada daerah lain di mana gelombang kejut masih berada di dalam gelembung – dan masih berkembang pesat – yang memberikan perkiraan usia RCW 86 yang lebih akurat.

Perkiraan usia baru secara signifikan memperkuat dugaan bahwa RCW 86 adalah sisa dari SN 185. Dalam hal ini, SN 185 mungkin adalah supernova Tipe Ia, sebuah kesimpulan yang sebagian didasarkan pada penemuan sejumlah besar besi dalam sisa tersebut. Bintang katai putih yang melahap pasangannya dalam sistem biner menghasilkan angin berkecepatan tinggi yang mendorong gas dan debu keluar dan menciptakan rongga sebelum katai putih meledak. Ini memungkinkan semua puing-puing ini mengembang keluar dengan sangat cepat untuk menciptakan struktur pecah yang mengesankan yang ada saat ini.

READ  Apakah kuku Anda menyebabkan masalah? Berikut beberapa solusinya.