SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seorang wanita Texas berusia 39 tahun terbangun dari operasi punggung dengan aksen Rusia dan Australia

Seorang wanita Texas berusia 39 tahun terbangun dari operasi punggung dengan aksen Rusia dan Australia

Oleh Cassidy Morrison, Kepala Koresponden Kesehatan untuk Dailymail.Com

Diperbarui: 15:39 03 Maret 2023

  • Abby Fender terbangun dengan kelumpuhan pita suara dan aksen Texas-nya telah memudar
  • Dia telah berbicara dalam aksen Rusia, Australia, dan Ukraina dalam pemulihan
  • Orang dengan sindrom aksen asing sering diberhentikan oleh para ahli

Seorang wanita Texas terkejut ketika dia bangun setelah operasi herniated disc untuk menemukan wajahnya Selatan telah diganti dengan aksen Rusia yang kental.

Abby Fender, 39, ditemukan setelah operasi bahwa pita suaranya lumpuh dan dia tidak lagi berbicara seperti yang dia lakukan selama sebagian besar hidupnya. Bingung pada awalnya, dokter akhirnya mendiagnosis Ms. Fender dengan kondisi langka yang dikenal sebagai Sindrom Aksen Asing.

Gangguan bicara biasanya diakibatkan oleh jenis kerusakan otak akibat cedera otak traumatis, stroke, pembuluh darah apa pun, atau kondisi sistem saraf pusat yang disebut multiple sclerosis. Dalam beberapa kasus, tidak ada penyebab yang mendasari telah diidentifikasi.

Sindrom Aksen Asing telah membingungkan ahli saraf dan ahli bicara sejak pertama kali dijelaskan pada awal abad ke-20. Sementara orang dari waktu ke waktu mengembangkan aksen yang diinduksi oleh sistem fonetik, atau pola fonetik dalam bahasa asli mereka yang secara tidak sadar mereka pelajari saat mereka tumbuh dewasa, FAS memengaruhi seluruh pola sistem fonetik seseorang.

Hanya sekitar 100 kasus FAS yang telah didiagnosis sejak 1907. Beberapa kasus telah menjadi berita utama dalam beberapa tahun terakhir karena kekhususannya, seperti dua wanita Australia pada tahun 2021 yang mengembangkan aksen Irlandia yang kental saat pulih dari operasi meskipun tidak ada hubungan di antara mereka. .

Abby Fender, gambar di atas, menjalani operasi perbaikan cakram hernia
Sebelum cobaan berat saat ini, Ny. Fender adalah seorang penyanyi profesional
Setelah operasi, Ny. Fender terkejut menemukan vokalnya ‘lumpuh’ dan aksen Texas-nya telah hilang.

‘Saya bangun dari operasi dan langsung tahu ada sesuatu yang sangat salah dengan suara saya, karena saya tidak bisa berbicara dengan volume apapun,’ kata Ms Fender, seorang penyanyi profesional.

READ  Refleksi dampak asteroid di bulan - termasuk pembunuh dinosaurus

“Segera setelah itu, saya mulai merasakan suara saya yang sangat, sangat tinggi dan kami menyebutnya ‘suara Minnie Mouse Rusia’ karena saya terdengar seperti karakter kartun sepanjang waktu.”

Sebagian besar dari hampir 100 kasus yang dilaporkan sejak 1907 adalah akibat kerusakan pada pusat bicara di otak yang disebut area Broca. Terletak di lobus frontal, area Broca sangat penting bagi kemampuan seseorang untuk mengekspresikan ide, serta menggunakan kata-kata secara akurat dalam bahasa lisan dan tulisan.

Kondisi ini lebih sering muncul pada wanita dibandingkan pria, dan pasien biasanya mengalami Sindrom Alkohol Janin akibat stroke. Faktanya, kasus pertama yang dilaporkan pada tahun 1907 adalah seorang pasien yang mengalami stroke di belahan otak kiri. Itu juga dapat berkembang sebagai akibat dari gangguan perkembangan, gangguan kejiwaan, trauma, atau tumor.

Kasus FAS mungkin termasuk perubahan dalam cara orang mengucapkan kata-kata, membangun kalimat dan kosa kata, serta perubahan panjang vokal dan tekanan. Beberapa orang dengan FAS mungkin mengalami masalah dengan suara yang mengharuskan Anda mengetukkan lidahnya di belakang gigi depan atas, seperti “t” atau “d”. Beberapa memiliki kombinasi pengucapan puing-puing seperti str dalam kata-kata seperti “hit”.

Dalam kasus Nn. Fender, tidak ada cedera otak yang dilaporkan. Baru-baru ini, aksennya telah bergeser ke bahasa Ukraina dan Australia. Dia menggambarkan dampak signifikan dari kondisi ini dalam kehidupan sehari-harinya, karena dia sering ditanya tentang aksennya yang aneh dan tidak bisa dijelaskan.

Saya tidak ingin berbohong tentang dari mana saya berasal, katanya, tetapi terkadang saya melakukannya karena lebih mudah. Setiap kali saya melakukan ini, saya merasa seperti menyangkal siapa saya sebenarnya dan itu bukan perasaan yang baik tetapi ditanya: “Dari mana asalmu” setidaknya 10 kali sehari. “

READ  SpaceX menargetkan peluncuran Starlink pada Minggu malam dari Cape, menurut catatan

Warga Australia terbangun dari operasi dengan aksen Iran meski belum pernah mengunjungi negara tersebut

Dua wanita Australia yang belum pernah mengunjungi Irlandia mengembangkan tambalan Irlandia yang padat tak lama setelah operasi mereka.

Saya ingat suatu kali saya mengatakan saya orang Ukraina dan orang lain mulai berbicara kepada saya dalam bahasa aslinya. Saya tidak tahu apa yang harus dilakukan, jadi saya harus mengakuinya, tetapi sebelum perang saat ini, ini bukan masalah sama sekali, karena tidak ada yang bertanya.

“Nah, tidak sesederhana itu, jadi saya mencoba menghindari mengatakan dari mana saya berasal, dan malah memberi tahu mereka aksen apa yang mereka dengar.”

Ms. Fender menjalani serangkaian tes untuk mencoba menentukan dasar-dasar neurologis dari kondisinya, termasuk MRI dan CT scan, tetapi usahanya sia-sia.

Suara nyanyiannya, yang diasahnya sejak usia sebelas tahun, juga menderita. Dia mengatakan dia tidak dapat mempertahankan nada yang sama seperti sebelum operasi dan memiliki nada suara yang berbeda.

Ada sedikit risiko cedera pada tulang belakang dan saraf dalam pembedahan untuk memperbaiki herniated disc. Komplikasi yang paling umum, terjadi pada sekitar satu persen hingga tujuh persen, adalah ruptur dura. Ini terjadi ketika penutup tipis di atas sumsum tulang belakang atau meninges dipotong oleh alat bedah.

Namun, tidak jelas apakah Ms. Fender mengalami robekan dura atau komplikasi serius lainnya dari operasi yang mungkin menjelaskan nada tersebut. Dia curiga bahwa komplikasi selama operasi memengaruhi bagian otak Broca, “tetapi kita tidak akan pernah tahu.”

Ahli patologi wicara membantu Ms. Fender mendapatkan kembali nada nyanyiannya dan mengendurkan otot lehernya cukup untuk masuk ke dalam suara bicaranya yang alami.

READ  SpaceX meluncurkan teleskop IXPE NASA untuk menampilkan gambar sinar-X alam semesta

“Aku tidak percaya,” katanya, “adalah suatu keajaiban bisa mendengar suaraku lagi.”

“Rasanya seperti pulang ke rumah setelah perjalanan yang sangat panjang, tapi itu tidak bertahan lama, karena hanya dengan menggunakan teknik tertentu seperti meniup gelembung ke dalam botol air dengan sedotan saya bisa mendapatkan aksen lama saya kembali”

Terlepas dari kemajuan besar yang dia buat dalam terapi wicara, Ms. Fender masih beralih ke aksen. Baru-baru ini, dia berkata bahwa dia berbicara dengan aksen Australia.

Dia menambahkan, “Saya mulai merasa baik tentang segala hal, tetapi tentu saja perubahan terbaru saya memicu perasaan takut dan malu yang tidak terduga. Saya tidak suka tidak memegang kendali atau mengetahui seperti apa penampilan saya nantinya.

“Ini sangat menakutkan.”

Apa itu sindrom aksen asing?

Sindrom Aksen Asing adalah kelainan langka yang menyebabkan pasien berbicara dengan aksen yang berbeda dari gaya bicara normal mereka.

Biasanya akibat cedera kepala atau otak, dan stroke adalah penyebab paling umum.

Sindrom alkohol janin juga dapat terjadi setelah cedera otak, pendarahan otak, tumor otak, atau multiple sclerosis.

Itu hanya tercatat 100 kali sejak ditemukan pada tahun 1907.

Ini menyebabkan orang berjuang untuk mengucapkan vokal dengan cara yang berbeda, menggerakkan lidah dan rahang mereka secara berbeda saat berbicara untuk menghasilkan suara yang berbeda dan bahkan mengganti kata dengan kata lain yang biasanya tidak mereka gunakan.

Sindrom aksen asing dapat berlangsung selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun, atau terkadang permanen.