SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mantan Marinir AS yang memimpin “kartel” di Meksiko, El Siglo de Torreón

Seorang mantan anggota militer AS mengaku bersalah di pengadilan federal AS pada 10 November sebagai pemimpin Meksiko yang disebut “kartel El Monitor” 39, atas tuduhan pencucian uang dan perdagangan narkoba.

Menurut Departemen Kehakiman, Angel Dominguez Ramirez Jr., berasal dari Tamaulipas dan memegang kewarganegaraan ganda (Amerika-Meksiko), adalah pemimpin organisasi yang mengangkut berton-ton kokain dari Amerika Selatan ke Meksiko dan menuju Amerika Serikat.

Sekarang, mantan Marinir menghadapi setidaknya 10 tahun penjara dan hingga penjara seumur hidup, ditambah denda $10 juta atas tuduhan penyelundupan narkoba; Sedangkan hukuman untuk pencucian uang adalah 10 tahun dan denda $500.000.

“El Monitoring 39” atau “El Seg 39” memperoleh kokain di Amerika Tengah dan Selatan untuk mengangkut obat ke Meksiko melalui kapal, pesawat dan kendaraan komersial, dan kemudian menyeberang melalui pelabuhan masuk di Texas dan California ke kota-kota di Amerika Serikat .

Sumber pasokan meluas dari Chiapas ke Peru, termasuk Guatemala, Honduras, Kosta Rika, Kolombia, Venezuela dan Ekuador, sebagaimana didokumentasikan oleh pengadilan negara tetangga.

Tuduhan terhadapnya berasal dari penyelidikan di mana lebih dari 41 orang didakwa (menurut Los Angeles Times pada 2019) dan juga menghasilkan penyitaan lima ton kokain dan sekitar $9 juta.

Menurut dokumen pengadilan, Dominguez Ramirez Jr. membangun organisasinya bekerja sama dengan Beltrán Leyva, Kartel Jalisco Nueva Generación (CJNG), Kartel Sinaloa, Kartel Teluk, dan Zetas.

Pihak berwenang negara bagian utara juga mencatat bahwa “Track 39” tidak hanya mengangkut kokain dan ganja dalam jumlah besar ke Amerika Serikat, tetapi juga digunakan oleh para pemimpin organisasi penyelundupan lainnya untuk mengangkut narkoba.

Menurut San Diego Union-Tribune, Dominguez Ramirez telah ditahan di Meksiko sejak 2016, dan diekstradisi ke San Diego (California) pada 2019.

READ  Negara Islam menyerang Amerika Serikat di Kabul

Mantan tentara itu dituduh menggunakan pelatihannya saat bekerja sebagai anggota Los Zetas. Dia dikenal dalam kelompok kriminal sebagai “Zeta 39”, demikian nama organisasi yang dipimpinnya, menurut pihak berwenang di sekitarnya.

Patut dicatat bahwa partisipasi Amerika bukan satu-satunya yang terdokumentasi, agensi menengah CovertAction menerbitkan laporan ekstensif April lalu dengan judul: Bab aneh terakhir dari “perang melawan narkoba”: pelatihan pasukan khusus AS untuk narkoba agen. Kartel yang terkait dengan pemerkosaan, penyiksaan dan pemenggalan kepala korban.

Publikasi tersebut mencatat bahwa di antara anggota CJNG saat ini ada mantan Marinir dengan pengalaman di Afghanistan dan Irak.

link

Menurut BBC, informasi publik pertama kelompok itu muncul pada Januari 2020, selama operasi di Amerika Serikat terhadap mantan komandan Polisi Federal, Ivan Reyes Arzati (2008-2017), yang terkait dengan mantan Sekretaris Keamanan Publik, Gennaro García Luna.

Reyes Arzati menjabat sebagai kepala Unit Urusan Sensitif Polisi Federal, menjadi kontak utama untuk Badan Penegakan Narkoba AS (DEA, untuk akronim bahasa Inggris).

Mantan pejabat Meksiko itu ditangkap pada 2017 di Chicago.

Associated Press melaporkan pada tahun 2020 bahwa “sebagai imbalan suap ribuan dolar, mantan perwira polisi itu akan membantu geng-geng menyelundupkan kokain.”

Bantuan kepada Beltrán Leyvas diduga terjadi pada pertengahan hingga akhir 2000-an. Untuk bagiannya, dia berkolaborasi dengan “El Follow Up 39” pada tahun 2016.

Pada tahun 2018, Reyes Arzati dijatuhi hukuman di Chicago tiga tahun penjara karena memberikan informasi kepada kelompok kriminal, meskipun ketika dia akan menjalani hukumannya dia dipindahkan ke New York dan tuduhan baru diajukan terhadapnya.

Itu Oktober lalu ketika dia mengaku bersalah di hadapan Hakim Brian Coogan, yang memimpin kasus “El Chapo” Guzmán dan memimpin kasus Garcia Luna.

READ  "Joker" meneror kereta di Tokyo; 17 luka dengan pisau dan menyebabkan kebakaran | Video

Menurut Reforma, Reyes Arzati kini bisa bekerja sama dengan jaksa dalam kasus mantan kepala keamanan publik di Meksiko.

Dalam sebuah analisis yang diterbitkan Oktober lalu, lembaga penelitian InSight Crime mengatakan tuduhan terhadap mantan komandan Meksiko dan Kolombia lainnya menunjukkan bahwa kerjasama DEA di Amerika Latin harus ditinjau dan diberikan pengawasan yang lebih besar.

Dia menambahkan bahwa Departemen Kehakiman sendiri menerbitkan sebuah laporan yang memperingatkan bahwa meskipun ada kasus korupsi oleh Unit Investigasi Khusus Amerika Latin, DEA “belum memperbaiki” proses evaluasinya.