SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mantan Presiden Chile Sebastian Pinera dikabarkan tewas dalam kecelakaan pesawat

Mantan Presiden Chile Sebastian Pinera dikabarkan tewas dalam kecelakaan pesawat

Mantan presiden cabai, Sebastian Pinera, (2010-2014 dan 2018-2022) Dia meninggal sore ini Setelah mendaftar a Kecelakaan helikopter Di kawasan Danau Rancho, seperti yang dikonfirmasi oleh sumber diplomatik kepada surat kabar LA NACION.

Helikopter yang jatuh itu milik mantan presiden, dan menurut laporan pertama dari media Chili, tiga penumpang lainnya selamat dari kejatuhan tersebut. Pinera tidak bisa melepas sabuk pengamannya dan akan tenggelamMenurut laporan pers.

Layanan Pencegahan dan Respons Bencana Nasional Chili mengonfirmasi bahwa sebuah helikopter jatuh di sektor Iliu di kota Lago Rancho (selatan).

Pernyataan resmi tersebut, tanpa mengkonfirmasi apakah Sebastian Piñera termasuk di antara para korban, mengatakan: “Awalnya, ada tiga orang yang terluka dan satu orang meninggal, dan personel darurat serta orang-orang bersenjata sedang berada di lokasi kejadian.”

Kecelakaan itu kemungkinan terjadi sekitar pukul 15.00 (waktu setempat). Dari Kementerian Dalam Negeri mereka mengindikasikan hal itu Kecelakaan helikopter Sampai di danau, ketiga orang yang selamat bisa berenang hingga ke tepian.

Personel darurat, Angkatan Laut, petugas pemadam kebakaran, Carabineros dan Samo Metropolitano berangkat ke lokasi kejadian. Pers Chili melaporkan bahwa kondisi cuaca buruk mempengaruhi kecelakaan itu.

Miguel Juan Sebastian Piñera Echenique lahir pada tanggal 1 Desember 1949 di Santiago. Berprofesi sebagai insinyur komersial, dengan jurusan ekonomi dari University of California, ia memiliki 4 orang anak dengan Cecilia Morel. Ia juga menerima gelar master dan doktor di bidang ekonomi dari Universitas Harvard, di mana ia juga menjadi asisten profesor.

Selama masa kuliahnya dia adalah pendukung Demokrasi Kristen dan mempertimbangkan untuk bergabung dengan barisan mereka atau barisan Pembaruan Nasional (RN), niat yang tidak terwujud pada saat itu.

READ  Meksiko menyumbangkan ribuan pasokan COVID-19 ke Kuba

Dia adalah “Jenderal” pada awal kampanye Hernan Pucci pada pemilu 1989, yang menandai kembalinya demokrasi.

Dia dinyatakan sebagai calon presiden pada tahun 1999, tetapi meninggalkan pencalonannya lima bulan kemudian dan memilih Joaquín Lavín, calon UDI. Dia memimpin RN antara tahun 2001 dan 2004.

Dia dinyatakan sebagai calon presiden dari Partai Republik pada tahun 2005 dan mencalonkan diri melawan LaVine tanpa maju ke pemilihan pendahuluan. Dia kalah di putaran kedua dari Michelle Bachelet dengan 46,5% suara.

Kemudian, ia ikut mendirikan Koalisi untuk Perubahan pada tahun 2009 dan kembali diumumkan sebagai calon presiden. Pada tahun 2010, ia terpilih sebagai presiden pada tahun 2010, mengalahkan mantan presiden Eduardo Frei dengan 51,56% suara.

Baca juga Korban tewas akibat kebakaran hutan di Chile bertambah menjadi 131 orang




Bergabunglah dengan saluran kami

EL UNIVERSAL sekarang tersedia di Whatsapp! Dari perangkat seluler Anda, temukan berita, opini, hiburan, tren paling relevan hari ini, dan banyak lagi.

VARI/PKS