SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Maraton Beijing dan Wuhan ditunda saat China memerangi wabah delta | Virus corona

Pihak berwenang telah memperingatkan bahwa wabah COVID-19 di Cina utara diperkirakan akan memburuk setelah kasus ditemukan di 11 provinsi dan dua maraton ditunda.

Pihak berwenang mencatat lebih dari dua puluh kasus komunitas baru virus corona pada hari Minggu, termasuk empat di ibu kota, Beijing, tujuh di Mongolia Dalam, enam di Gansu, enam di Ningxia dan masing-masing satu di Hebei, Hunan dan Shaanxi.

Dengan seluruh dunia membuka dan melanjutkan perjalanan, China mempertahankan strategi bebas Covid, terutama menjelang Olimpiade Musim Dingin.

Ini telah menanggapi wabah lain di Delta dengan penguncian lokal, pengujian massal, dan penutupan transportasi. Pihak berwenang merespons dengan cepat dengan tindakan tegas terhadap wabah apa pun dan pejabat lokal dapat menghadapi hukuman jika mereka menemukan tanggapan yang tidak memadai.

Penyelenggara Marathon Beijing, yang dijadwalkan pada 31 Oktober, mengumumkan penundaannya, dengan alasan keselamatan pelari, staf, dan penduduk. Ini terjadi setelah penundaan Marathon Wuhan, yang dijadwalkan pada hari Minggu.

Sekitar 30.000 orang diharapkan untuk berpartisipasi dalam Marathon Beijing ke-40, yang telah berlangsung sejak 1981. Sekitar 26.000 orang diperkirakan akan bertanding di Wuhan.

Juru bicara Komisi Kesehatan Nasional Mi Feng mengatakan pada hari Minggu bahwa lebih dari 130 kasus telah dikaitkan dengan wabah variabel delta sejak 17 Oktober.

Pejabat kesehatan mengatakan sebagian besar dari mereka terkait dengan kelompok wisata lokal, tetapi kasus non-turis meningkat. Mi mendesak daerah yang terkena dampak untuk mengambil tindakan “darurat”, memperingatkan bahwa ada peningkatan risiko wabah karena “faktor musiman”.

Operator tur telah dilarang mengatur perjalanan lintas wilayah ke daerah-daerah yang terkena dampak, sementara Beijing telah melarang masuknya orang-orang dengan riwayat perjalanan ke daerah-daerah yang terkena dampak.

Bloomberg melaporkan bahwa layanan bus dan taksi telah ditangguhkan di beberapa kabupaten, sementara Mongolia Dalam, Aegina, telah meminta semua penduduk untuk tinggal di rumah. Media pemerintah mengatakan ribuan turis terdampar di Aegina, termasuk anggota kelompok wisata lansia.

Sekitar 75% dari populasi telah menerima dua dosis vaksin yang diproduksi secara lokal di China, dan pihak berwenang telah mulai memberikan dosis booster kepada orang-orang yang divaksinasi setidaknya enam bulan lalu.

READ  Argentina adalah tim bola basket terbaik ke-4 di dunia, tetapi D'Tigers Nigeria baru saja mengalahkan mereka