SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Meksiko mencapai kesepakatan dengan Amerika Serikat untuk mendeportasi migran dari kota-kota perbatasannya

Meksiko mencapai kesepakatan dengan Amerika Serikat untuk mendeportasi migran dari kota-kota perbatasannya

(CNN) — Meksiko telah mencapai kesepakatan dengan Amerika Serikat untuk mendeportasi migran dari kota-kota perbatasannya ke negara asal mereka dan mengambil beberapa langkah untuk mencegah migran sebagai bagian dari upaya baru untuk memerangi peningkatan jumlah orang yang melintasi perbatasan baru-baru ini.

Para pejabat Meksiko bertemu dengan para pejabat Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan AS pada hari Jumat di Ciudad Juarez, Meksiko, di seberang perbatasan El Paso, Texas, menyusul peningkatan penyeberangan ilegal baru-baru ini ke Amerika Serikat yang menutup sementara jembatan internasional dan menghentikan jalur kereta barang besar di Amerika. Meksiko. Sistem.

Sebagai bagian dari perjanjian tersebut, Meksiko setuju untuk “mengurangi tekanan” terhadap kota-kota di wilayah utara, yang berbatasan dengan El Paso, San Diego dan Eagle Pass di Texas, di mana wali kota kota tersebut mengumumkan keadaan darurat. Mereka juga akan menerapkan lebih dari selusin langkah untuk mencegah migran mempertaruhkan nyawa mereka menggunakan sistem kereta api untuk mencapai perbatasan AS-Meksiko, menurut Institut Migrasi Nasional Meksiko.

Penyeberangan migran di sepanjang perbatasan AS-Meksiko sedang meningkat, mencapai 8.600 dalam 24 jam minggu ini, menurut pejabat Departemen Keamanan Dalam Negeri. Angka ini mencerminkan peningkatan sekitar 3.500 penangkapan harian di perbatasan setelah UU No. 42 berakhir pada bulan Mei, sehingga membawa konsekuensi baru bagi mereka yang melintasi perbatasan secara ilegal. Pada hari Senin, lebih dari 8.000 orang ditangkap.

Organisasi nirlaba dan pejabat di komunitas perbatasan di kedua sisi garis AS-Meksiko, dari Samudra Pasifik hingga Teluk Meksiko, mengatakan peningkatan migrasi saat ini mungkin disebabkan antara lain oleh misinformasi dan meningkatnya penculikan di Meksiko.

Sektor tersibuk adalah Del Rio, El Paso, Lower Rio Grande Valley, dan Tucson; Masing-masing dari mereka menghadapi lebih dari 1.000 konfrontasi dalam 24 jam terakhir, menurut pejabat tersebut. Eagle Pass terletak di sektor Del Rio.

Sekitar 6.500 migran ditahan di El Paso saja, yang “memiliki sumber daya terbatas,” kata Walikota Oscar Lesser pada konferensi pers hari Sabtu.

“Kami telah mencapai apa yang kami anggap sebagai titik puncaknya saat ini,” kata walikota.

Tempat penampungan yang melimpah di bagian timur laut kota ini dijadwalkan akan dibuka pada Sabtu malam, ketika kota tersebut menghadapi gelombang migran yang belum pernah terjadi sebelumnya yang melintasi perbatasan selatan AS, kata Mario D’Agostino, wakil manajer kota, pada konferensi pers.

Tempat penampungan tersebut, yang akan beroperasi di Pusat Rekreasi Tobin Nations, telah didirikan “selama beberapa minggu terakhir,” kata D’Agostino. Fasilitas ini mampu menampung sekitar 400 orang.

D’Agostino mengatakan El Paso menerima lebih dari 2.000 migran tambahan setiap hari, dan kota tersebut memperkirakan akan ada “migrasi besar” dalam beberapa hari mendatang.

READ  Di Twitter, putra presiden Nikaragua menyebut AMLO 'pengecut'

Pentagon telah meningkatkan sumber dayanya di perbatasan, termasuk pengumuman oleh pejabat Departemen Keamanan Dalam Negeri pada hari Rabu bahwa mereka akan mengirim setidaknya 800 personel aktif baru untuk bergabung dengan 2.500 anggota Garda Nasional yang sudah bertugas.

Menteri Luar Negeri Meksiko mencatat bahwa negaranya menghadapi tantangannya sendiri akibat lonjakan pengungsi baru-baru ini: Meksiko menerima sekitar 6.000 migran setiap hari di perbatasan selatannya, setengah dari mereka berasal dari negara-negara Amerika Tengah, kata Menteri Luar Negeri Meksiko. Saat konferensi pers di PBB pada hari Jumat.

Suatu hari pada minggu lalu, sekitar 11.000 migran tiba di perbatasan Meksiko dengan Amerika Serikat, kata Barcena, sambil mengumumkan bahwa Presiden Meksiko Andres Manuel Lopez Obrador ingin bertemu dengan Presiden AS Joe Biden di Washington pada bulan November untuk membahas imigrasi, serta penyelundupan narkoba dan senjata api. .

Meksiko setuju untuk mengambil 15 tindakan

Pertemuan hari Jumat dihadiri oleh penjabat Komisaris CBP Troy Miller, komisaris Institut Imigrasi Nasional Meksiko, gubernur negara bagian Chihuahua di Meksiko, anggota Pertahanan Nasional dan Garda Nasional Meksiko, dan perwakilan Ferrumex, operator kereta api Meksiko. Menurut institut tersebut.

Para pejabat Meksiko berjanji untuk menerapkan serangkaian 15 tindakan sebagai bagian dari perjanjian tersebut, beberapa di antaranya berkoordinasi dengan Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan dan Verumex, termasuk mendeportasi migran ke negara asal mereka melalui darat dan udara.

Meksiko menyatakan akan mengadakan perundingan dengan pemerintah Venezuela, Brasil, Nikaragua, Kolombia, dan Kuba untuk mengonfirmasi penerimaan warganya yang dideportasi dari perbatasan AS-Meksiko. Hal ini juga akan memungkinkan agen Patroli Perbatasan AS untuk mengusir migran melintasi Jembatan Internasional Ciudad Juarez, yang menghubungkan ke El Paso.

Miller “mendesak upaya terkoordinasi untuk mengurangi peningkatan migrasi tidak teratur dan melanjutkan perdagangan dan perjalanan legal, menekankan perlunya komitmen terkoordinasi, termasuk patroli yang serasi dengan lembaga penegak hukum setempat di Meksiko,” kata kantor tersebut. Dalam pernyataannya Minggu ini.

“Kami terus bekerja sama dengan mitra kami di Meksiko untuk meningkatkan keamanan dan mengatasi migrasi ilegal di sepanjang perbatasan kami,” kata Miller dalam sebuah pernyataan. “Amerika Serikat dan Meksiko tetap berkomitmen untuk membendung arus migrasi tidak teratur yang disebabkan oleh penyelundup yang tidak bermoral, sambil tetap menjaga akses terhadap jalur hukum.”

Persyaratan lain dari perjanjian tersebut termasuk menyerahkan laporan harian mengenai jumlah migran di sistem kereta api ke Sektor Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan El Paso, mendirikan pos pemeriksaan di sepanjang rute kereta Ferrumex, dan menerapkan intervensi pada jalur kereta api dan jalan raya, menurut perjanjian tersebut. badan nasional. Institut Imigrasi Meksiko.

Lembaga tersebut mengatakan Meksiko mendeportasi lebih dari 788.000 migran ke negara asal mereka mulai 1 Januari hingga September.

READ  Untuk penyelundupan narkoba, mantan agen EPPD divonis 24 bulan penjara

Langkah-langkah yang disetujui oleh para pejabat Meksiko menimbulkan pertanyaan tentang apakah negara tersebut melakukan pekerjaan yang biasanya dilakukan Amerika Serikat, mulai dari wilayah selatan perbatasan, untuk mengelola masuknya migran dalam beberapa pekan terakhir, yang telah membebani sumber daya federal dan membebani pengungsi yang sudah terlalu padat. Fasilitas, CNN sebelumnya melaporkan.

Banyak dari mereka yang meninggalkan rumah mereka ke Amerika Serikat menghadapi perjalanan yang panjang dan berbahaya dengan harapan mendapatkan kehidupan yang lebih baik dan lebih aman. Para ahli mengatakan beberapa orang mungkin melarikan diri dari kekerasan, sementara yang lain mungkin bermigrasi untuk mencari peluang ekonomi atau untuk berkumpul kembali dengan keluarga mereka. Memburuknya kondisi di Amerika Latin, yang diperburuk oleh pandemi virus corona, juga berkontribusi terhadap masuknya migran ke Amerika Serikat.

Sebelum kesepakatan dengan Meksiko diumumkan, Ariel Ruiz Soto, analis kebijakan senior di Institut Kebijakan Migrasi independen di Washington, mengatakan kepada CNN pekan lalu bahwa jumlah penyeberangan perbatasan kemungkinan akan meningkat “kecuali Meksiko meningkatkan penegakan hukum.” Di “daerah” masa depan.

Namun peningkatan deportasi dari Meksiko sepertinya tidak akan berdampak pada faktor yang menurut Ruiz berada di balik peningkatan penyeberangan perbatasan baru-baru ini. Ruiz mengatakan meningkatnya kekerasan di wilayah tertentu di Meksiko telah menyebabkan peningkatan migrasi, dan mencatat bahwa jumlah keluarga Meksiko yang tiba di perbatasan dan berpotensi mencari suaka telah “meningkat secara signifikan.”

Pada bulan Juli 2022, angka dari Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan AS menunjukkan 4.000 pertemuan keluarga Meksiko di perbatasan. Setahun kemudian, jumlahnya meningkat lebih dari empat kali lipat, menjadi hampir 22.000.

Ini bukan pertama kalinya Meksiko setuju membantu Amerika Serikat mengendalikan imigrasi.

Pada tahun 2019, Kata para ahli Dia mengatakan pengerahan besar-besaran pasukan Garda Nasional di Meksiko berperan besar dalam menghambat upaya migran mencapai perbatasan.

Apa yang mendorong peningkatan ini?

Seorang pejabat senior Patroli Perbatasan Amerika mengatakan pada hari Minggu bahwa penyelunduplah yang harus disalahkan atas lonjakan migran baru-baru ini.

“Para penyelundup menyelundupkan kelompok-kelompok besar ini melintasi perbatasan demi keuntungan finansial dan menggunakannya sebagai pengalih perhatian untuk membawa obat-obatan terlarang dan penjahat kejam ke Amerika Serikat,” Jason Owens, komandan Patroli Perbatasan AS, mengatakan dalam sebuah pernyataan. Penerbitan Di jejaring sosial.

Pejabat Departemen Keamanan Dalam Negeri yang pekan lalu mengumumkan peningkatan sumber daya di perbatasan tidak memberikan penjelasan jelas mengenai apa yang mungkin menjadi penyebab peningkatan terbaru ini dan mengatakan mereka masih memeriksa alasan spesifiknya.

Di McAllen, Texas, Patroli Perbatasan melepaskan sekitar 600 migran setiap hari ke organisasi nirlaba minggu lalu, dibandingkan dengan sekitar 400 migran per hari pada bulan lalu, menurut Suster Norma Pimentel, direktur eksekutif Catholic Charities of the Rio Grande Valley.

READ  Tantangan Visual Hari Ini | Hanya orang yang mendetail yang menentukan jawaban dalam tantangan visual: Di mana jamnya? | Facebook | Tantangan | teka-teki | Meksiko | MX | Meksiko

Pimentel mengatakan peningkatan tiba-tiba jumlah migran yang menyeberang antar pelabuhan masuk mungkin disebabkan oleh peningkatan penculikan, ancaman dan pemerasan di kota Matamoros dan Reynosa di Meksiko.

“Ini terjadi dalam jumlah yang sangat besar,” kata Pimentel kepada CNN. “Daripada menunggu janji dengan CBP One, mereka memilih masuk karena takut akan nyawa mereka.”

Pimentel mengatakan migran yang tiba di tempat penampungan sebagian besar berasal dari Honduras, namun ada juga yang berasal dari Ekuador, Kolombia, Kuba, dan Venezuela.

Di kota tetangga Matamoros, Meksiko, di seberang perbatasan Brownsville, Texas, sekitar 4.500 migran menunggu di tempat penampungan dan kamp, ​​​​kata Glady Edith Cañas, yang menjalankan organisasi nirlaba Ayudandoles a Triunfar, kepada CNN.

Informasi yang salah, yang dapat menyebar dengan sangat cepat melalui jaringan migran, mendorong beberapa migran untuk menyeberang antar pelabuhan masuk, kata Kanias.

Dia menambahkan bahwa mereka yang melintasi perbatasan, diproses oleh otoritas perbatasan AS dan dibebaskan di kota-kota AS, mengirimkan video kepada para migran yang menunggu di Meksiko, memberi tahu mereka bahwa mereka “diizinkan” memasuki negara tersebut.

“Para migran penuh harapan,” kata Canias. “Informasi menyebar begitu cepat sehingga mereka diproses di perbatasan dengan Matamoros, dan mereka menyeberangi sungai dan mempertaruhkan nyawa.”

Di seberang perbatasan San Diego, di Tijuana, Meksiko, sekitar 5.500 migran menunggu di tempat penampungan di sekitar kota, menurut Enrique Lucero, direktur urusan imigrasi kota tersebut.

Seperti Cañas, Lucero mengatakan para migran menjadi putus asa dan menyeberang secara ilegal karena penyebaran informasi yang salah di antara keluarga migran yang telah diberikan pembebasan bersyarat, suatu bentuk keringanan sementara, oleh petugas imigrasi.

Eagle Pass, Texas, yang merupakan titik konflik terbaru di perbatasan selatan, menyaksikan ribuan migran melintasi perbatasan secara ilegal dalam satu hari pada beberapa kesempatan pada minggu lalu.

Bagi satu-satunya organisasi nirlaba yang bekerja dengan migran di kota kecil tersebut, hal ini berarti jumlah migran yang diturunkan oleh otoritas perbatasan telah meningkat dari 300 orang per hari menjadi 500 atau bahkan 900 orang per hari, menurut Valeria Wheeler, direktur eksekutif Misi tersebut. Harapan perbatasan.

Wheeler mengatakan kepada CNN bahwa sebagian besar migran adalah warga Venezuela dan tinggal di kota itu selama sekitar satu malam. Dia memperkirakan peningkatan jumlah migran yang memasuki negaranya akan terus berlanjut minggu ini.

-Catherine E. berkontribusi. Shoichet dari CNN, Priscilla Alvarez dan Ed Lavandeira berkontribusi pada laporan ini.