SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mengajar Paus: “Doa itu tidak mudah. ​​Ini adalah pertempuran yang menyenangkan dan melelahkan.”

Paus menegaskan bahwa momen shalat itu tidak mudah, itulah sebabnya banyak dari kita “lari” dari shalat. Dia juga berbicara tentang sisi lain dari doa, yang tidak selalu menyenangkan, dan kadang-kadang juga kelelahan dan kekesalan dan menjelaskan bahwa untuk alasan ini sering kali menjadi “pertarungan” di mana kita harus berjuang.

Miria Bonilla – Vatikan

Hari ini, Paus Fransiskus melanjutkan siklus pengajaran Kristennya tentang doa Kristen, dengan menegaskan bahwa “doa bukanlah hal yang mudah” dan bahwa tidak ada pembicara hebat yang kita temukan dalam Alkitab dan dalam sejarah Gereja “telah menerima doa. Nyaman. Bahkan, dia berkata: “Kamu bisa berdoa Seperti burung beo – ini, ini dan itu – tapi ini bukan doa.”

Dalam wawancara publik Rabu ini, 12 Mei, Paus ingin menunjukkan sisi lain dari doa, yang biasanya tidak dibicarakan, yaitu bahwa “pertempuran internal, terkadang sulit – seperti yang dikatakan Paus – juga dapat menyertai untuk waktu yang lama. Periode kehidupan. ” Francis berkata: “Doa itu tidak mudah, itulah sebabnya kami lari dari doa.” Dia juga menjelaskan bahwa semua pria dan wanita Tuhan tidak hanya menyebutkan kegembiraan doa, tetapi juga ketidaknyamanan dan kelelahan yang dapat ditimbulkan. Dan Paus menyatakan “bahwa beberapa orang suci mendorongnya ke depan selama bertahun-tahun tanpa merasakan rasa apa pun, tanpa menyadari kegunaannya,” menjelaskan bahwa diam, doa dan konsentrasi “adalah latihan yang sulit dan terkadang memberontak terhadap sifat manusia.” “Kami lebih suka berada di belahan dunia mana pun, tetapi tidak ada, dalam tahap ini doa” lanjut Bapa Suci, dan mengingatkan bahwa siapa pun yang ingin berdoa “Dia harus ingat bahwa iman itu tidak mudah, dan terkadang memang demikian. diluncurkan dalam kegelapan. Hampir selesai, tanpa titik referensi. “.

READ  Setelah mengunjungi AMLO ... Presiden Ekuador menawarkan pesawat kepresidenannya untuk dijual - El Financiero

Katekese mencantumkan garis panjang musuh doa

Selanjutnya, fokuslah pada “musuh-musuh doa” yang dikutip oleh katekese, yang membuat doa menjadi sulit dan yang menyulitkan kita, seperti “beberapa orang curiga bahwa doa itu benar-benar dapat mencapai Tuhan”. Di sisi lain – kata Paus – yang lain meragukan bahwa doa hanyalah proses psikologis; Sesuatu yang mungkin berguna, tetapi tidak nyata atau perlu: seseorang dapat menjadi seorang praktisi tanpa menjadi seorang yang beriman. Paus menegaskan bahwa musuh paling sengit dari doa ada “di dalam diri kita” dan dia menyebut mereka katekismus sebagai berikut: “Frustrasi di hadapan kekeringan, kesedihan karena tidak menyerahkan diri kita sepenuhnya kepada Tuhan, karena kita memiliki“ banyak hal baik “, Dan kekecewaan karena tidak mendengarkan sesuai dengan keinginan kita. Luka dari kesombongan kita yang menguatkan ketidaklayakan Kita sebagai orang berdosa, sulitnya menerima doa gratis, dll.”

Dalam sejarah spiritualitas, kami menemukan contoh-contoh yang berguna hingga hari ini

Menghadapi situasi di mana doa tidak selalu “indah”, Paus mengundang kami untuk menjelajahi sejarah spiritualitas, karena kami segera memperhatikan bagaimana para Soul Master sangat jelas tentang situasi yang kami gambarkan dan atasi, masing-masing dari mereka membuat beberapa kontribusi yang menunjukkan pentingnya ketekunan dan ketekunan dalam doa. “Akan menarik untuk meninjau setidaknya beberapa dari nasihat ini – katanya – misalnya, latihan spiritual Santo Ignatius de Loyola yang mengajarkan bagaimana mengatur kehidupan seseorang. Itu membuat seseorang memahami bahwa panggilan Kristiani adalah sebuah jihad, itu adalah sebuah keputusan untuk berada di bawah panji Yesus Kristus. Dan tidak di bawah panji Setan, mencoba melakukan yang baik bahkan ketika itu menjadi sulit. “

Paus Fransiskus juga memberikan contoh Santo Antonius, pendiri monastisisme Kristen, di Mesir, yang “menghadapi saat-saat mengerikan ketika doa berubah menjadi pertempuran sengit”, kata Paus. Penulis biografinya Saint Athanasius, Uskup dari Aleksandria, menceritakan bahwa salah satu peristiwa terburuk terjadi pada pertapa suci pada usia tiga puluh lima tahun, yang merupakan fase paruh baya yang penuh dengan krisis bagi banyak orang. Antonio bermasalah dengan ujian ini, tetapi dia menolak. Ketika akhirnya dia kembali tenang, dia berbicara kepada Tuhannya dengan nada yang hampir menyakitkan: “Di mana saja kamu? Mengapa kamu tidak segera datang untuk mengakhiri penderitaan saya?” Yesus menjawab, “Saya ada di sana, Antonio. Tetapi saya berharap melihatmu berkelahi.

READ  Mereka menemukan bahwa penjajah Eropa di kepulauan Karibia Guadalupe menyebabkan kepunahan massal reptil tersebut

Ini hanyalah contoh yang Paus ingin sampaikan dorongannya, tetapi yang paling penting adalah mengingat bahwa Yesus selalu bersama kita: “Jika pada saat kebutaan kita tidak dapat melihat kehadirannya, kita akan berhasil di masa depan.”

Berusahalah dalam doa untuk mencari kasih karunia

Di akhir pertemuan publik, Bapa Suci memberikan contoh lain, kali ini, berdasarkan pengalaman yang pernah ia jalani selama berada di keuskupan di Argentina. Ini adalah kisah tentang pasangan yang memiliki anak perempuan berusia sembilan tahun dengan penyakit yang dokter tidak tahu apa itu dan mendiagnosisnya sebagai penyakit yang tidak dapat disembuhkan. Dokter memberi tahu orang tua bahwa gadis kecil itu punya waktu berjam-jam untuk hidup. “Seseorang mungkin tidak menghadiri Misa setiap hari Minggu – seperti yang dikatakan Paus – tetapi dia memiliki iman yang besar.” Francisco melanjutkan dengan memberi tahu bahwa ayah gadis itu, setelah berita itu, naik kereta dan melakukan perjalanan tujuh puluh kilometer ke Basilika Our Lady of Logan, santo pelindung Argentina. Ketika dia tiba, gereja sudah tutup, jam hampir sepuluh malam, tetapi pria itu berpegangan pada jeruji gereja dan sepanjang malam berdoa kepada Perawan, berjuang untuk kesehatan putrinya. “Ini bukan fiksi. Saya melihatnya!” Kata Francisco. Akhirnya, pada pukul enam pagi, saya membuka gereja dan masuk untuk menyambut Perawan dan kembali ke rumah. “Dia bertengkar sepanjang malam.” Dan ketika dia tiba, dia melihat istrinya tersenyum dan berkata, “Saya tidak tahu apa yang terjadi, para dokter mengatakan ini Dia telah berubah dan dia telah sembuh.” Pria yang bergumul dengan doa itu menerima berkat dari Perawan, Perawan mendengarkan dia. Dan saya telah melihatnya: Doa menghasilkan keajaiban, ”kata Paus, mengingat contoh pentingnya jihad dalam doa untuk mencari rahmat.

READ  Amerika Serikat Mengesahkan Vaksin COVID Pfizer Untuk Anak-anak Berusia 12-15 Tahun - El Financiero

Memori liturgis Santa Perawan Maria dari Fatima

Setelah katekese, Paus Fransiskus dengan hangat menyambut orang Polandia, mengingatkan bahwa memori liturgi Perawan Maria Fatima yang Terberkati akan dirayakan besok. Fransiskus berkata: “Marilah kita menempatkan diri kita dengan percaya diri, di bawah perlindungan keibuannya, terutama ketika kita menghadapi kesulitan dalam kehidupan doa kita.”

Memori serangan terhadap Santo Yohanes Paulus II

Saat menyambut Polandia, Paus mencatat bahwa besok juga menandai “peringatan keempat puluh serangan terhadap Santo Yohanes Paulus II.” Paus Tertinggi berkata: “Dia sendiri telah mengkonfirmasi dengan keyakinan bahwa dia berhutang nyawanya kepada Bunda Maria dari Fatima.” Peristiwa ini menyadarkan kita bahwa hidup dan sejarah dunia kita ada di tangan Tuhan. Kepada Hati Maria Tak Bernoda kami mempercayakan Gereja, diri kami sendiri, dan seluruh dunia. Kami memohon dalam doa untuk perdamaian, akhir wabah, dan semangat pertobatan dan pertobatan kami. “