SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mereka mengetahui mengapa bekantan di Kalimantan memiliki hidung yang begitu menawan

Monyet Bekantan, atau dikenal sebagai larva hidung, Mereka adalah spesies primata dari Asia Tenggara dan pulau Kalimantan. Dicirikan oleh hidung mereka yang lincah dan menggairahkan, pejantan sekali lagi menempatkan diri mereka sebagai pusat perhatian ilmiah. Hal ini menurut Terungkap dalam sebuah penelitian yang diterbitkan di Laporan ilmiah, Peneliti dari Australian National University di Canberra, Australia, Mereka memeriksa struktur tengkorak di belakang hidungnya untuk memahami semua fungsinya.

Dalam penelitian tersebut, mereka melakukan analisis komprehensif menggunakan model 3D jantan dewasa dan membandingkannya dengan anggota spesies primata lainnya, seperti monyet royal colobus, monyet biru, dan kera cynomolgus. Berkat ini, mereka sampai pada kesimpulan bahwa struktur tengkorak monyet bekantan memungkinkan Mereka menghasilkan getaran suara yang lebih dalam yang menarik perhatian betina dan menakuti saingannya.

Catherine Palolia, penulis utama studi tersebut, berkomentar bahwa selama beberapa tahun terdapat banyak teori tentang hidung besar primata ini dan fungsinya sebagai hewan. “Isyarat pendengaran dan visual untuk seleksi seksual.” Dalam hal ini, ia menyoroti bahwa itu juga bertindak sebagai “sinyal audio,” Karena pejantan mampu mengeluarkan “suara sengau keras” di hutan hujan lebat, Area dengan visibilitas rendah.

Para ahli menggunakan model 3D untuk mengukur 33 tengkorak bekantan dewasa dan mempelajarinya

Setelah penemuan ini, muncul pertanyaan tentang bagaimana hidung memungkinkan mereka mengeluarkan suara-suara tersebut. Menurut penulis, laki-laki muda cenderung hidup menyendiri dan tidak sering berkelahi satu sama lain. Ketika mereka tumbuh dan ukuran hidung mereka bertambah, mereka bersaing dengan orang-orang yang merupakan bagian dari kelompok pembiakan.

Untuk mengetahui cara kerja bagian dalam hidung, peneliti dan timnya memeriksa ukuran dan bentuk rongga hidung menggunakan model permukaan 3D dari 33 tengkorak bekantan dewasa sebagai perbandingan. Para ahli kemudian menganalisis kerusakan gigiPasalnya, monyet yang lebih tua, menurut Palolia, memiliki gigi yang lebih banyak aus dibandingkan monyet yang lebih muda. Hal ini dapat membantu menentukan apakah spesimen yang lebih tua memiliki lubang hidung yang lebih lebar dibandingkan primata yang lebih muda.

READ  Tiga bulan kemudian, Israel memasuki fase perang baru. Apakah Anda masih mencoba “menghancurkan” Hamas?

Setelah analisis ini, mereka menemukan bahwa laki-laki memiliki rongga hidung yang lebih rendah dan lebih panjang dibandingkan perempuan. Yang memfasilitasi resonansi yang lebih besar. Karena perbedaan ini, seorang pria dapat menghasilkan getaran suara di rongganya. Memungkinkan suara yang lebih dalam dan beresonansi melalui hidung. Sebaliknya, pada wanita, Bagian bodi ini memiliki bentuk yang berbeda-beda sehingga tidak memiliki tingkat kenyaringan yang sama.

Kesimpulan penelitian mengungkapkan bahwa bentuk lubang hidung berbeda-beda antar jenis kelamin pada bekantan. Jantan memiliki lubang hidung seperti terong, sedangkan betina memiliki bentuk seperti buah pir terbalik. Perbedaan bentuk hidung ini memungkinkan pejantan menghasilkan suara yang lebih kuat melalui hidungnya, suatu kemampuan yang tidak diamati pada betina dari spesies ini.

Selain itu, usia diketahui mempengaruhi ukuran lubang hidungMenjadi lebih besar pada monyet yang lebih tua. Temuan ini mendukung teori bahwa tonjolan hidung berfungsi sebagai isyarat visual. Menurut Palolia, pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana fitur wajah berperan sebagai isyarat sosial Ini bisa membantu merekonstruksi perilaku primata yang punah menggunakan sisa-sisa fosil tengkorak.

Bangsa