SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seorang pria meninggal setelah jatuh dari tebing “Mission Impossible” di Norwegia

Seorang pria meninggal setelah jatuh dari tebing “Mission Impossible” di Norwegia

(CNN) — Seorang pria meninggal setelah jatuh dari tebing setinggi 2.000 kaki di Norwegia, yang ditampilkan dalam film “Mission: Impossible”.

Preikestolen, yang dikenal dalam bahasa Inggris sebagai “Pulpit Rock”, adalah sebuah tebing yang terletak di barat daya Norwegia yang menghadap ke Lysefjord. Ini adalah salah satu jalan pegunungan paling terkenal di Norwegia dan menerima lebih dari 300.000 pengunjung setiap tahunnya, menurut situs web pariwisata resmi negara tersebut.

Nina Thomsen, seorang pengacara polisi dari distrik politik Sur-Veste, membenarkan bahwa seorang pria berusia 40-an meninggal pada hari Senin. Dia mengatakan pria itu bepergian sendirian dan ditemukan dengan ponsel dan kartu identitasnya. Dia belum diidentifikasi secara resmi, namun polisi mengatakan mereka “cukup yakin” akan identitasnya.

“Polisi sedang menyelidiki kasus ini sebagai kecelakaan musim gugur,” kata Thomsen kepada CNN. “Kami tidak berasumsi bahwa telah terjadi tindak pidana.”

Dua saksi diperiksa pada hari Senin, salah satunya menyaksikan kecelakaan itu. Ia menjelaskan, pria tersebut terpeleset dan terjatuh.

Misi yang mustahil

Orang-orang berkumpul di pegunungan dekat Preikestolen untuk menonton film “Mission: Impossible Fallout.” Karina Johansen/NTB Scanpix/AFP/Getty Images

Meskipun merupakan “landmark alam paling terkenal di Norwegia”, menurut organisasi nirlaba yang menjalankan situs tersebut, Preykestolen mendapatkan ketenaran ketika muncul di film keenam, “Mission: Impossible”, yang dibintangi oleh Tom Cruise.

Itu digunakan sebagai lokasi syuting – bukan Kashmir – dalam film “Mission: Impossible – Fallout” untuk adegan aksi di akhir film tahun 2018, di mana dua karakter utama film tersebut jatuh dari tebing.

Pada pemutaran perdana film tersebut, 2.000 orang berjalan sejauh 4 kilometer ke tebing untuk melihatnya diproyeksikan dengan laser di malam hari. Cruise memuji pemutaran perdana film tersebut sebagai “presentasi paling mustahil” dari film tersebut.

READ  Cara Membuat Kue Coklat “Cabbage Baby”, Dessert Sempurna untuk Makan Malam Natal, dengan Resep Chef Zahi Tellez

Film ini diharapkan memberikan dampak positif terhadap kawasan dan pariwisata lokal, menurut organisasi nirlaba Preikestolen, yang berupaya melestarikan kawasan tersebut dan menjaganya tetap aman bagi pengunjung.