SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mereka syuting di Jepang ikan terdalam yang pernah tercatat

Mereka syuting di Jepang ikan terdalam yang pernah tercatat

(CNN) – Pada 8.336 meter di bawah dasar laut, ikan siput kecil telah menjadi ikan terdalam yang pernah difoto para ilmuwan selama penyelidikan ke dalam jurang Samudra Pasifik Utara.

Para ilmuwan dari University of Western Australia (UWA) dan Tokyo University of Marine Science and Technology pada hari Minggu merilis gambar ikan siput yang ditangkap September lalu oleh robot laut di parit-parit yang dalam di lepas pantai Jepang.

Selain memfilmkan ikan siput di kedalaman yang lebih dalam, para ilmuwan secara fisik menangkap dua spesimen lagi di kedalaman 8.022 meter dan mencetak rekor lain untuk tangkapan terdalam.

Sebelumnya, Snailfish terdalam yang pernah dilihat adalah 7.703 meter pada tahun 2008, sementara para ilmuwan belum pernah bisa menangkap ikan di bawah 8.000 meter.

“Yang penting adalah menunjukkan seberapa dalam jenis ikan tertentu bisa masuk ke lautan,” kata ahli biologi kelautan Alan Jamieson, pendiri Mindero-UWA Center for Deep Sea Research, yang memimpin ekspedisi tersebut.

Kedua ikan ini ditangkap di kedalaman lebih dari 8.000 meter di Palung Jepang, di Samudra Pasifik Utara. (Kredit: Universitas Australia Barat)

Para ilmuwan memotret parit di Jepang sebagai bagian dari studi 10 tahun stok ikan terdalam di dunia. Snailfish adalah anggota keluarga Liparidae, Jamieson menjelaskan, dan sementara sebagian besar hidup di perairan dangkal, yang lain hidup di beberapa kedalaman terdalam yang pernah tercatat.

Selama dua bulan penelitian tahun lalu, tiga “pendarat”—robot laut otomatis yang dilengkapi dengan kamera resolusi tinggi—diluncurkan pada kedalaman yang berbeda di tiga parit: Palung Jepang, Palung Izu-Ogasawara, dan Palung Ryukyu.

Di Palung Izu-Ogasawara, gambar terdalam menunjukkan ikan siput bermain-main dengan damai bersama krustasea lainnya di dasar laut.

READ  Joe Biden akan melakukan perjalanan ke Florida pada hari Kamis untuk mengunjungi sisa-sisa bangunan yang runtuh di Miami

Jamieson mengklasifikasikan ikan itu sebagai ikan kecil dan mengatakan bahwa ikan siput laut dalam yang lebih muda cenderung tinggal sedalam mungkin untuk menghindari dimakan oleh predator yang lebih besar yang berenang di kedalaman yang lebih dangkal.

Video lain yang difilmkan antara 7.500 dan 8.200 meter di parit yang sama menunjukkan koloni ikan dan krustasea menggigit umpan yang dipasang pada robot bawah air.

Foto dari dua ikan yang diambil diidentifikasi sebagai Pseudoliparis belyaevi– Kami menawarkan gambaran langka tentang fitur unik yang membantu spesies laut dalam ini bertahan hidup di lingkungan yang ekstrem.

Mereka memiliki mata kecil, tubuh transparan, dan tidak memiliki kantong renang, yang membantu ikan lain mengapung, sehingga disukai mereka, menurut Jamieson.

Profesor mencatat bahwa Samudra Pasifik sangat kondusif untuk aktivitas ikan karena arus selatannya yang hangat, yang mendorong makhluk laut untuk menjelajah lebih jauh, sementara kehidupan laut yang melimpah menyediakan sumber makanan yang baik bagi ikan yang memakannya di dasar.

Para ilmuwan ingin mempelajari lebih lanjut tentang makhluk yang hidup di kedalaman yang sangat dalam, kata Jamison, tetapi biaya adalah batasnya, menambahkan bahwa setiap pendarat membutuhkan biaya $200.000 untuk merakit dan mengoperasikannya.

“Tantangannya adalah teknologinya sangat mahal dan para ilmuwan tidak punya banyak uang,” katanya.