SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana otak mengatur nafsu makan dan mengapa diet yo-yo gagal

Bagaimana otak mengatur nafsu makan dan mengapa diet yo-yo gagal

Setiap musim semi, ratusan ribu orang memutuskan untuk berdiet sambil memikirkan penampilan terbaik mereka saat musim panas tiba. Tetapi, Hanya sedikit yang mencapai penurunan berat badan permanen. Penjelasan untuk “efek yo-yo” yang populer mungkin berasal dari ilmu saraf.

Berhenti dari rejimen penurunan berat badan dan menambah berat badan adalah satu hal. Apa yang disebut efek yo-yo adalah teman lama mereka yang ingin menurunkan berat badan. untuk jangka waktu terbatas dan mencoba mengembalikan kebiasaan makan mereka segera setelah mereka menurunkan berat badan yang diinginkan. Itu tidak gagal: mereka mendapatkan kembali semua atau sebagian dari kilogram yang telah hilang.

Karena? Para peneliti di Max Planck Institute for Metabolic Research (Jerman) dan Harvard Medical School (AS) menyimpulkan hal tersebut Semuanya ada di kepala kita. Lebih khusus lagi, di Neuron yang mengontrol rasa lapar.

Dalam studi hewan pengerat, Henning Fenselau dan rekannya menemukan bahwa ketika asupan kalori tikus dikurangi, sekelompok neuron di hipotalamus (AgRP) bertanggung jawab untuk mengendalikan rasa lapar. Menerima sinyal yang jauh lebih kuat, saat pembatasan berakhir, hewan pengerat tersebut melahap lebih banyak makanan dari sebelumnya. Kelaparan mengubah intensitas koneksi saraf, dan perubahan ini bertahan lama setelah diet ditinggalkan. Dan semua karena proses plastisitas sinaptik, proses yang sama yang memungkinkan kita mempelajari hal-hal baru di usia berapa pun.

solusinya? Di lab, para peneliti menunjukkan bahwa ketika mereka memblokir sinyal yang mengaktifkan neuron AgRP, efek yo-yo hampir menghilang. jangka panjang, Tujuannya adalah menemukan perawatan pada manusia yang menghalangi sinyal saraf yang tidak diinginkan dan membantu kita mempertahankan penurunan berat badan Yang kita dapatkan dengan berdiet untuk menurunkan berat badan.

READ  Satelit China menembak jatuh bagian dari rudal Rusia

Beginilah cara otak mengatur nafsu makan

Bagaimana nafsu makan diatur di tingkat otak semakin menjadi jelas. Dua tahun lalu, peneliti Inggris dan Israel menemukan Sakelar otak untuk nafsu makan disebut MC4 (singkatan dari istilah Anglo-Saxon melanocortin 4 receptor). Itu terletak di hipotalamus otak, di dalam sekelompok neuron yang menghitung keseimbangan energi tubuh berdasarkan serangkaian sinyal metabolisme yang terkait dengan manajemen energi tubuh.

Saat menyala (yang normal), ia mengirimkan instruksi yang membuat kita merasa kenyang. Untuk ini Kondisi default otak adalah rasa kenyang, dan kita hanya merasa lapar pada waktu tertentu dalam sehari. Secara khusus, ketika tingkat energi turun dan hipotalamus memutuskan bahwa ya, inilah waktunya untuk makan, dan lebih banyak kalori dibutuhkan untuk terus berjalan. Begitu kita mematuhi perintah dan makanan mulai masuk ke perut kita, saklar kembali ke posisi normalnya. mudah bukan?

Nah, masalah muncul saat mutasi menonaktifkan MC4, rasa kenyang hilang dan rasa lapar menjadi permanen dan putus asa. Itulah yang terjadi Sebuah keluarga dengan sedikitnya delapan orang, semuanya mengalami obesitas (BMI 70, tiga kali lipat dari yang dianggap normal!).

Riwayat medisnya segera menarik perhatian Hadar Israel, seorang mahasiswa kedokteran di Hebrew University of Jerusalem. Kesamaan yang mereka miliki adalah mutasi genetik dari reseptor MC4. Siswa tersebut, bersama dengan teman sekelasnya, menganalisis struktur 3D menggunakan mikroskop elektron kriogenik untuk Jelaskan bagaimana mutasi sederhana menyebabkan efek yang menghancurkan tersebut. Dari hasil yang didapatkan, Mereka pikir mereka bisa merancang obat anti-obesitas Arahkan dengan presisi mutlak ke penerima MC4.

Selain kunci ini, masih banyak faktor lain yang mengatur rasa lapar. Diantaranya adalah jenis makanan yang kita makan. Tanpa maju-maju, makan kacang telah terbukti meningkatkan rasa kenyang dan mengurangi keinginan mengidam.

READ  Video: Video lengkap pejuang Rusia yang melecehkan pesawat tak berawak Amerika

Efek serupa dicapai dengan mengekstraksi dari bayam: tilakoid yang mengandung Itu membuat rasa kenyang bertahan dua jam lebih lama dari biasanya. Ini mengurangi keinginan untuk makanan asin dan makanan manis.

Di antara penemuan terbaru lainnya, Dengan nafsu makan, rasa dari apa yang kita makan berubah. Inilah mengapa lebih mudah makan sayur saat kita kelaparan. berdasarkan Sebuah studi yang digaungkan oleh Nature Communications.Dengan nafsu makan, keinginan kita akan makanan manis meningkat (rasa manis, jangan lupa, memberi tahu otak kita bahwa kita sedang berhadapan dengan makanan berkalori tinggi). Tapi itu juga mengurangi keengganan alami kita terhadap rasa pahit. Dengan kata lain: semuanya lebih enak dan lebih menggugah selera bagi kita. Efek ganda dihasilkan oleh aktivasi neuron lain di hipotalamus yang mengekspresikan peptida AgRP. Mereka menduga hal itu juga bisa diubah pada orang gemuk yang sangat mengidam makanan manis.

Pil diet yang bekerja

Meskipun diketahui bahwa pengobatan terbaik untuk obesitas dan kelebihan berat badan adalah tandem diet rendah kalori dan latihan fisik, itu juga Selama beberapa dekade, telah ada molekul yang membantu menghilangkan berat badan berlebih. Mereka tidak menghasilkan keajaiban, tetapi mereka membantu, ya.

Contoh tersedia di Spanyol orlistat, yang mengurangi penyerapan usus terhadap lemak dari makanan, dapat mengurangi hingga 4% dari berat awal. Kami juga memiliki Liraglutide, yang diberikan secara subkutan dan memiliki efek ganda: meningkatkan sintesis insulin oleh pankreas setelah makan dan menimbulkan rasa kenyang. Pasien yang dijelaskan kehilangan hingga 7% dari berat badan mereka.

Ini telah populer di Amerika Serikat selama beberapa waktu. semaglutideDan injeksi untuk menurunkan berat badan yang diklaim Elon Musk telah digunakan dan permintaan ini telah meroket ke titik di mana pada awal tahun pasokannya terbatas di apotek meskipun harganya sangat mahal (sekitar $1.300 per bulan) dan hanya boleh digunakan dengan resep dokter. Namun, hal ini tidak menghentikan konsumen untuk berbondong-bondong membelinya, berdasarkan penelitian ilmiah menunjukkan bahwa ia dapat mencapai penurunan berat badan hingga 15%. Ini bekerja sebagai penekan nafsu makan dengan meniru hormon usus yang disebut peptida-1, yang menargetkan area otak yang mengatur nafsu makan dan konsumsi makanan. Para ahli yang bersikeras akan hal ini memperingatkan bahaya mengambil jalur cepat Hanya orang dengan masalah obesitas yang membutuhkan solusi medis yang harus dirawat. Dan bintang Hollywood tidak ingin kehilangan berat badan ekstra tanpa pergi ke gym.

READ  Pulau Ular: Mengapa penting bagi Ukraina untuk mengambil alih pulau kecil di Laut Hitam dari Rusia

Pergi ke Suplemen Milenium Ketiga

Berlangganan dan terima buletin ilmiah setiap minggu di email Anda