SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Naomi Osaka kalah di Australia Terbuka dari Amanda Anisimova

MELBOURNE, Australia – Juara tunggal Grand Slam empat kali Naomi Osaka yang hampir memisahkan diri dari tenis tahun lalu, tersingkir dari Australia Terbuka pada Jumat oleh petenis AS yang tidak diunggulkan Amanda Anisimova.

Anisimova memenangkan tiga set yang menegangkan, 4-6, 6-3, 7-6 (10-5), setelah menahan dua match point pada set ketiga.

“Saya benar-benar berpikir saya telah berjuang untuk setiap poin dan saya tidak bisa sedih karenanya,” kata Osaka. “Saya bukan Tuhan. Saya tidak bisa memenangkan setiap pertandingan. Jadi saya hanya harus, seperti, memperhitungkannya dan saya tahu akan sangat bagus untuk memenangkan kejuaraan tetapi itu, seperti, sangat istimewa.”

Osaka, yang belum pernah memainkan pertandingan kompetitif sejak AS Terbuka musim panas lalu, tampaknya mengakui bahwa permainannya belum sepenuhnya kembali ke tempat yang dia pikir bisa dicapai.

“Saya pikir kecepatan bola mengejutkan saya, tapi selain itu menyenangkan untuk dimainkan,” katanya, tangannya terlipat di pipi kirinya. Osaka mengatakan kepada wartawan bahwa dia baru-baru ini merenung ketika dia muncul dengan tenang dan sering tersenyum pada konferensi pers, mengakui bahwa dia merasa tidak nyaman. Dia memberikan jawabannya dalam serangkaian tanggapan yang tenang dan bijaksana.

“Saya tahu ada hari-hari saya akan mengalami hari-hari buruk, dan hari-hari saya akan mengalami hari-hari yang menyenangkan,” tambahnya. “Itu selalu acak, dan saya tidak pernah tahu. Tapi apa pun yang terjadi pada saya, saya tahu saya ingin meninggalkan lapangan karena mengetahui bahwa saya telah berjuang untuk setiap poin. mendapat dua match point. Meski begitu, ini adalah sesuatu yang bisa saya banggakan.”

Osaka, 24, kembali ke turnamen besar di Melbourne setelah mengambil jeda pertandingan yang diperpanjang untuk memperbarui kecintaannya pada olahraga. Kembalinya dia datang setelah tahun yang luar biasa emosional di mana keterbukaannya tentang perjuangan psikologisnya menggeser perdebatan tentang keberhasilan dan frustrasinya baru-baru ini — dan publik —.

READ  Stadion baru hadir dalam kemitraan dengan Love's

Osaka hanya menempati peringkat ke-13 di sini tetapi dia menunjukkan banyak antusiasme dan keinginan dalam pertandingan ronde ketiga melawan Anisimova: dia menghasilkan guntur khas dengan pukulan kerasnya ke tanah, mengepalkan tinjunya dan berteriak “Ayo!” untuk merayakan keberhasilannya. Tapi Anisimova, yang telah lama dianggap sebagai salah satu pemain muda paling menjanjikan dalam permainan, tetap sangat stabil, bangkit dari set pembuka yang tidak konsisten dan menemukan kombonya di pertandingan pertamanya melawan Osaka.

“Saat memainkan pertandingan ini, saya tahu saya harus bermain sangat baik jika saya ingin memberi diri saya kesempatan,” kata Anisimova. “Naomi akan selalu bermain bagus, dan dia adalah seorang juara mutlak, jadi saya tahu saya benar-benar harus meningkatkan permainan saya dan mencoba untuk agresif. Saya pikir itulah yang mulai saya lakukan di set kedua. Sejujurnya, saya sangat bersyukur saya bisa melakukannya. bisa bermain sangat baik hari ini.”

Anisimova, yang mencapai semi-final Prancis Terbuka pada usia 17 tahun, tampaknya siap untuk memainkan peran utama dalam permainan terus-menerus sebagai seorang remaja, tetapi itu sebelum tragedi keluarga: kematian ayah dan pelatih lamanya, Konstantin, serangan jantung pada Agustus 2019, Sesaat sebelum AS Terbuka.

Anisimova mengatakan dia terkesan dengan keterbukaan Osaka tentang masalah kesehatan mentalnya, dan menggambarkan keputusan lawannya untuk berbicara secara terbuka tentang perjuangannya sebagai “menginspirasi.”

“Hanya untuk menyebarkan kesadaran dan mencoba menghilangkan stigma kesehatan mental, saya pikir kita berada dalam waktu yang sama sekali berbeda dan generasi ini semakin jujur ​​tentang hal-hal semacam ini,” kata Anisimova. “Saya nyaman berbicara tentang apa pun. Saya mengalami dua tahun yang sulit, dan saya tidak keberatan memposting sesuatu di media sosial dan menyebarkan kesadaran kepada orang lain yang mengalami hal-hal sulit.”

READ  Di dalam kerumunan Kansas setelah Dajuan Harris melangkah keluar – The Athletic

Tahun lalu adalah tahun yang terlupakan bagi Osaka, 24, yang memasukinya sebagai sosok dominan dalam olahraganya dan atlet wanita dengan bayaran tertinggi di dunia, dan menyelesaikannya sebagai sesuatu yang lain sama sekali.

Permainannya mulai berantakan di awal musim semi, dan konfrontasi dengan ofisial Prancis Terbuka atas penolakannya untuk tampil di konferensi pers wajib pasca-pertandingan menyebabkan dia mengundurkan diri dari turnamen. Kemudian, dia mengumumkan perjuangannya selama bertahun-tahun dengan depresi, mengambil cuti dua bulan, kemudian kembali ke Olimpiade Tokyo, di mana dia menyalakan obor tetapi kalah di babak ketiga di tengah tekanan tanpa henti untuk unggul.

Dia mengatakan pada hari Jumat bahwa dia sekarang melakukan semua yang dia bisa untuk melihat ke depan.

“Saya hanya ingin memasuki tahun ini dengan mengetahui bahwa saya akan bermain sepanjang tahun dan saya akan memiliki sikap terbaik yang pernah ada,” katanya. “Saya akan berjuang untuk setiap poin dan bahkan jika saya menang atau kalah, saya akan keluar lapangan mencoba yang terbaik yang saya bisa. Tidak ada yang bisa mengharapkan lebih dari saya karena mereka melihat betapa kerasnya saya berjuang.”

Kemenangan Anisimova menghancurkan pertandingan yang paling dinanti di turnamen tersebut, duel putaran keempat yang potensial antara Osaka dan petenis nomor satu dunia Ashleigh Barty dari Australia. Sekarang Anisimova akan menghadapi Barty sebagai gantinya.