SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NASA membuka sampel tersegel vakum yang diambil dari bulan 50 tahun yang lalu: NPR

NASA membuka sampel tersegel vakum yang diambil dari bulan 50 tahun yang lalu: NPR

Astronot dan ahli geologi Harrison Schmidt terlihat di pesawat ruang angkasa bulan selama misi Apollo 17 NASA pada 13 Desember 1972. Sampel tanah bulan yang dikumpulkan pada misi tersebut tetap ditutup sampai sekarang.

Eugene A. Cernan/NASA/AFP via Getty Images


Sembunyikan teks

Tombol teks

Eugene A. Cernan/NASA/AFP via Getty Images

Astronot dan ahli geologi Harrison Schmidt terlihat di pesawat ruang angkasa bulan selama misi Apollo 17 NASA pada 13 Desember 1972. Sampel tanah bulan yang dikumpulkan pada misi tersebut tetap ditutup sampai sekarang.

Eugene A. Cernan/NASA/AFP via Getty Images

Lima puluh tahun yang lalu, astronot di salah satu misi Apollo NASA menancapkan sepasang tabung 14 inci ke permukaan bulan. Setelah tabung diisi dengan batu dan tanah, para astronot – Eugene Cernan dan Harrison “Jack” Schmidt – menyegel salah satu tabung dengan ruang hampa, sementara yang lain ditempatkan dalam wadah kedap udara biasa. Keduanya dibawa kembali ke Bumi.

Sekarang, para ilmuwan di NASA Johnson Space Center di Houston sedang bersiap untuk membuka tabung pertama dengan hati-hati, yang telah tertutup rapat selama bertahun-tahun sejak itu. 1972 Apollo 17. misi Terakhir kali manusia menginjakkan kaki di bulan.

kenapa selama ini? Untuk memanfaatkan teknologi masa depan – kita sekarang.

“Agensi tahu bahwa sains dan teknologi akan maju dan memungkinkan para ilmuwan mempelajari materi dengan cara baru untuk menjawab pertanyaan baru di masa depan,” Laurie Glaze dari NASA berkata:Direktur Departemen Ilmu Planet.

Tabung yang tidak disegel adalah salah satu dari misi itu Dibuka pada tahun 2019. Lapisan tanah bulan telah diawetkan, dan sampelnya telah memberikan wawasan tentang topik-topik seperti tanah longsor di ruang tanpa udara.

Para ilmuwan sedang bekerja untuk mengekstrak gas dari sampel bulan Apollo 17 bulan lalu di Johnson Space Center NASA di Houston.

Pusat Antariksa Robert Markowitz/NASA-Johnson

Karena spesimen yang sekarang dibuka telah disegel, mungkin mengandung sesuatu selain batu dan tanah: gas. Tabung dapat berisi zat yang dikenal sebagai volatil, yang menguap pada suhu normal, seperti air es dan karbon dioksida. Bahan di bagian bawah tabung sangat dingin pada saat dikumpulkan.

Jumlah gas ini dalam sampel diperkirakan sangat rendah, sehingga para ilmuwan menggunakan perangkat khusus yang disebut manifold, yang dirancang oleh tim di Universitas Washington di St. Louis, untuk mengekstrak dan mengumpulkan gas.

Instrumen lain telah dikembangkan di Badan Antariksa Eropa (ESA) untuk menembus sampel dan menangkap gas saat mereka keluar. Ilmuwan di sana menyebut alat ini “Pembuka kaleng Apollo. “

Proses pembukaan dan pengambilan yang tepat telah dimulai, dan sejauh ini sangat baik: segel pada tabung sampel bagian dalam tampak utuh. Sekarang, proses pengeboran sedang berlangsung, dengan “pembuka kaleng” khusus yang siap menjebak gas apa pun yang mungkin keluar.

Jika ada gas dalam sampel, para ilmuwan akan dapat menggunakan teknologi spektrometri massa modern untuk mengidentifikasinya. (spektrometri massa Ini adalah alat untuk menganalisis dan mengukur molekul.) Gas juga dapat dibagi menjadi sampel kecil untuk dipelajari oleh peneliti lain.

“Setiap komponen gas yang dianalisis dapat membantu menceritakan bagian yang berbeda dari cerita tentang asal usul dan evolusi volatil di Bulan dan di awal Tata Surya,” Francesca MacDonald menjelaskanyang memimpin proyek di Badan Antariksa Eropa.

10 tahun setelah proposalnya, proyek tersebut memicu kegembiraan, kata Ryan Ziegler, kurator sampel Apollo di NASA. Dan dengan dua alat baru ini, katanya, sekarang ada “peralatan unik untuk memungkinkan hal ini.”

Analisis sampel ini dikaitkan dengan Misi Artemis NASA, yang akan mengirim manusia ke bulan untuk pertama kalinya dalam lebih dari 50 tahun. Bagian dari rencana Artemis adalah membawa seorang wanita dan orang kulit berwarna ke permukaan bulan Untuk pertama kalinya.