SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peneliti Universitas Boston telah menemukan bahwa orang yang optimis hidup lebih lama daripada orang pesimis, yang mereka katakan adalah karena mereka memiliki lebih sedikit peristiwa stres yang harus dihadapi (gambar tersimpan)

Optimis hidup lebih lama daripada pesimis karena mereka memiliki lebih sedikit peristiwa stres yang harus dihadapi

Selalu lihat sisi terang kehidupan! Sebuah penelitian mengungkapkan bahwa orang yang optimis hidup lebih lama dan lebih sehat daripada orang pesimis karena mereka memiliki lebih sedikit peristiwa stres yang harus dihadapi.

  • Para peneliti mensurvei 233 pria yang lebih tua selama periode hingga 24 tahun
  • Pria ditanya tentang suasana hati dan tingkat stres positif dan negatif mereka
  • Pria yang optimis memiliki suasana hati yang lebih sedikit negatif, suasana hati yang lebih positif, dan stres yang lebih rendah
  • Sementara penelitian ini berfokus pada pria yang lebih tua, para peneliti percaya bahwa temuan tersebut kemungkinan juga berlaku untuk wanita yang lebih tua


Meskipun tetap optimis dapat menjadi tantangan selama masa-masa yang penuh gejolak ini, itu sebenarnya dapat membantu Anda hidup lebih lama, menurut sebuah studi baru.

Peneliti Universitas Boston telah menemukan bahwa orang yang optimis hidup lebih lama dan lebih sehat daripada orang pesimis, yang mereka katakan adalah karena mereka memiliki lebih sedikit peristiwa stres yang harus dihadapi.

“Stres diketahui memiliki dampak negatif pada kesehatan kita,” jelas Dr. Luena Lee, yang memimpin penelitian tersebut.

Dengan melihat apakah orang optimis menangani stres sehari-hari secara berbeda, temuan kami menambah pengetahuan tentang bagaimana optimisme dapat meningkatkan kesehatan seiring bertambahnya usia.

Optimisme bisa membuatmu malas

Seorang ahli mengatakan bahwa berpikir positif dapat mencegah Anda mencapai tujuan Anda, dengan membuat Anda malas atau terlena.

“Tidak ada keraguan bahwa pandangan sederhana tentang berpikir positif … bisa berbahaya,” Tim Lipon, seorang psikolog, City University of London, mengatakan kepada MailOnline.

Ada banyak bukti bahwa membayangkan masa depan yang positif dapat menyebabkan rasa berpuas diri.

Anda juga sedang mempersiapkan diri untuk merasakan shock dan kesedihan ketika masa depan tidak berjalan dengan baik.

“Rekomendasi yang terlalu sederhana untuk menghindari pemikiran positif dan sebaliknya berpikir negatif akan lebih buruk,” kata Libon kepada MailOnline.

“Kita perlu memahami kekuatan pemikiran positif dan negatif.”

Berpikir positif penting karena membantu mendorong motivasi, dan membuat kita bekerja menuju tujuan yang ingin kita capai.

Tetapi berpikir negatif membantu kita mempersiapkan diri untuk kegagalan atau kemunduran, jadi ketika hal-hal buruk terjadi, kita siap menghadapinya.

Sementara penelitian sebelumnya telah menemukan hubungan antara optimisme dan penuaan yang sehat, belum jelas bagaimana optimisme mempengaruhi kesehatan.

“Studi ini menguji satu penjelasan yang mungkin, dan menilai apakah orang yang lebih optimis menghadapi stres sehari-hari secara lebih konstruktif dan karenanya memiliki kesejahteraan emosional yang lebih baik,” jelas Dr. Lee.

Dalam studi baru, tim mengikuti 233 pria yang lebih tua selama periode 24 tahun.

Pada awal penelitian, yang dimulai pada 1986, para pria menyelesaikan kuesioner untuk menilai tingkat optimisme mereka.

Kemudian, dari tahun 2002 hingga 2010, para pria itu ditanyai lagi sebanyak tiga kali tentang stres dan suasana hati mereka setiap hari pada delapan malam berturut-turut.

Hasilnya mengungkapkan bahwa pria yang lebih optimis tidak hanya melaporkan suasana hati yang lebih sedikit negatif, tetapi juga menunjukkan suasana hati yang lebih positif.

READ  Para astronom telah mendeteksi cahaya dari balik lubang hitam untuk pertama kalinya - membuktikan Einstein benar, sekali lagi

Mereka juga melaporkan tingkat stres yang lebih rendah, yang tidak ada hubungannya dengan suasana hati positif yang lebih tinggi, tetapi tingkat suasana hati negatif yang lebih rendah.

Dalam studi mereka yang diterbitkan di Jurnal Gerontologi: Seri BPara peneliti menulis: “Hasil dari sampel pria yang lebih tua menunjukkan bahwa optimisme dapat dikaitkan dengan kesejahteraan emosional yang lebih baik di kemudian hari melalui perbedaan dalam paparan stres daripada respons terhadap stres emosional.

Optimisme dapat mempertahankan kesejahteraan emosional di antara orang dewasa yang lebih tua dengan terlibat dalam strategi regulasi emosi yang terjadi relatif awal dalam proses pembangkitan emosi.

Sementara penelitian ini berfokus pada pria yang lebih tua, para peneliti percaya bahwa temuan tersebut kemungkinan juga berlaku untuk wanita yang lebih tua.

“Tidak banyak yang diketahui tentang perbedaan usia dalam peran optimisme dalam kesehatan,” tambah Dr. Lee.

Sementara penelitian sebelumnya telah menemukan hubungan antara optimisme dan penuaan yang sehat, belum jelas bagaimana optimisme mempengaruhi kesehatan

Sementara penelitian sebelumnya telah menemukan hubungan antara optimisme dan penuaan yang sehat, belum jelas bagaimana optimisme mempengaruhi kesehatan

Sayangnya, penelitian ini muncul segera setelah penelitian mengungkapkan bahwa optimisme tidak mendarah daging dalam sifat manusia seperti yang diperkirakan sebelumnya.

Para peneliti dari University of Bath telah menemukan bahwa manusia tidak cenderung optimis, kita juga tidak memperlakukan diri kita sendiri dengan ‘sepasang kacamata berwarna mawar’ – sebuah keyakinan yang mungkin membiaskan temuan penelitian sebelumnya.

Para ahli telah mempertanyakan penelitian sebelumnya yang mendukung keberadaan “bias optimisme irasional” – bahwa manusia memiliki perasaan bawaan bahwa semuanya akan baik-baik saja.

Apakah Anda seorang pesimis defensif? Ikuti tes untuk melihat hasilnya

Pesimisme defensif adalah strategi yang digunakan orang cemas untuk membantu mereka mengelola kecemasan mereka sehingga mereka dapat berfungsi secara produktif.

READ  Begini cara anak-anak menggunakan minuman ringan untuk memalsukan tes positif COVID-19 اختبارات

Mereka menurunkan harapan mereka untuk membantu mereka mempersiapkan diri untuk yang terburuk, dan kemudian membayangkan semua hal buruk yang mungkin terjadi.

Ini dapat membantu orang yang cemas untuk fokus dari emosi mereka sehingga mereka dapat merencanakan dan bertindak secara efektif.

Sebaliknya, optimisme strategis biasanya digunakan oleh orang-orang yang tidak cemas. Orang-orang yang menggunakan strategi ini menetapkan harapan yang tinggi, dan kemudian secara aktif menghindari berpikir terlalu banyak tentang apa yang mungkin terjadi.

Kedua strategi bekerja dengan baik, tetapi keduanya juga rentan terhadap situasi yang tidak selaras dengan strategi mereka.

Jika pesimis defensif mencoba untuk meningkatkan harapan mereka, atau menghindari bermain ke dalam skenario terburuk, kecemasan mereka meningkat dan kinerja mereka akan menderita.

Dan jika optimis strategis menetapkan harapan yang lebih rendah atau bermain melalui kemungkinan hasil terburuk, kecemasan mereka meningkat dan kinerja mereka menurun.

Orang dapat menggunakan strategi yang berbeda dalam situasi yang berbeda, dan tidak semua orang pesimis defensif atau optimis strategis.

sumber: Universitas Wellesley

Iklan