SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Asteroid Nereus seharga 5 miliar dolar akan terbang besok

Nereus memiliki lebar sekitar 330 meter (meter). Ukurannya sering dibandingkan dengan Menara Eiffel. Gambar melalui NASA.

Sebuah asteroid setinggi 1.083 kaki (330 meter) menyebabkan kegemparan di media sosial minggu ini. Ini akan melewati Bumi pada Sabtu, 11 Desember 2021. Pendekatan terdekat akan terjadi pada 13:51 UTC (10:51 EDT; terjemahan UTC waktu Anda) pada tanggal 11 Desember. Itu tidak akan menyentuh tanah. Paling dekat, Nereus akan melewati sekitar 2,4 juta mil (3,9 juta km) jauhnya. Ini dekat dengan skala jarak kosmik. Tapi jaraknya masih sekitar 10 kali jarak bulan. Namun, celah dekat ini dan lainnya menyebabkan 4.660 Nereus diklasifikasikan sebagai asteroid yang berpotensi berbahaya. Itu mendekati beberapa kali setiap abad. Dan sebagian karena jaraknya semakin dekat dan sebagian karena “lambat” – para astronot juga melihat Nereus. Menurut beberapa laporan, batu ruang angkasa sama dengan Diperkirakan mencapai lima miliar dolar dalam logam mulia.

Nereus menyelesaikan orbit mengelilingi Matahari setiap 661 hari (1,81 tahun Bumi). Lintasan dekat 10 jarak lunar pada hari Sabtu akan menjadi yang terdekat hingga 2060, ketika Nereus hanya akan melewati tiga jarak lunar.

Apakah Anda melihatnya?

Objek ini tidak akan terlihat oleh mata saja. Asteroid 4660 Nereus akan mencapai A Ukuran optik sekitar 12. Ini terlalu samar untuk dilihat oleh mata. Untuk melihat Nereus, Anda memerlukan setidaknya teleskop berukuran 8 inci (20 cm), atau lebih besar.

Seorang astronom amatir yang mengarahkan teleskop pada tempat dan waktu yang tepat dapat dengan cermat mengamati bintang-bintang di bidang pandang, kemudian membandingkan pemandangan itu 15 atau 20 menit kemudian dalam upaya mendeteksi bintang semu yang telah berubah posisinya. “Bintang” yang bergerak adalah asteroid Nereus. Gambar dengan eksposur panjang mungkin merupakan cara yang lebih mudah untuk melihat batuan luar angkasa, karena akan muncul sebagai garis atau garis, karena pergerakannya.

READ  Bintang seperti matahari ini mungkin memiliki peringatan mengerikan untuk kehidupan di Bumi
Pada tanggal 9 Desember 2021 pukul 21.00 PT, asteroid Nereus akan berada di dekat bintang HIP 52064. Ilustrasi oleh Eddie Irisari / bintang

Video asteroid Nereus

Astronom Alessandro Marchini mengirim email ke EarthSky untuk mengatakan bahwa kelompoknya di Universitas Siena menghabiskan beberapa waktu minggu ini mengamati asteroid 4660 Nereus. Dia menggambarkannya sebagai “hal yang sangat menarik” dan berkata:

Asteroid adalah salah satu area penelitian observatorium kami: dengan menganalisis perubahan kecerahannya dari waktu ke waktu, kami dapat memperkirakan bentuk dan periode rotasinya.

Saya membuat video selang waktu dengan gambar-gambar yang dikumpulkan dengan teleskop kami selama lebih dari 3 jam pada tanggal 7 Desember, dengan kesibukan di antara bintang-bintang asteroid Nereus.

Anda dapat menonton video Alessandro di bawah ini:

Pengusaha di luar angkasa menantikannya

Asteroid Nereus adalah batu lonjong yang bergerak dengan kecepatan 14.719 mph (23688 km/jam). Meskipun ini mungkin terdengar seperti kecepatan yang luar biasa, Nereus sebenarnya adalah batu ruang angkasa yang “lambat” dibandingkan dengan banyak asteroid lainnya. Kecepatan yang relatif rendah ini menjadi keuntungan bagi mereka yang ingin mengirim pesawat luar angkasa robot di masa depan untuk mempelajarinya. Artinya, kecepatannya yang lambat membuat pesawat ruang angkasa dapat lebih mudah bertemu asteroid. Pada tahun 2009, para astronom menganggap Nereus sebagai “kandidat kuat untuk misi pertemuan”. Dibutuhkan sekitar satu tahun bagi pesawat ruang angkasa robot untuk mengorbit Nereus.

Astronot juga melihat Nereus, untuk alasan yang sama, mengingat kecepatannya yang lambat dibandingkan dengan asteroid lainnya. bukit tersebut Pada 1 Desember:

Astera, sebuah database yang memantau lebih dari 600.000 asteroid, memperkirakan bahwa Nereus bernilai $ 4,71 miliar, menjadikannya salah satu asteroid yang paling hemat biaya untuk memanfaatkan sumber daya mineral. Asteroid itu diyakini mengandung miliaran nikel, besi, dan kobalt.

Penambangan asteroid adalah konsep yang mulai mendapatkan popularitas di awal tahun 2010, tetapi sekarang setelah industri luar angkasa komersial lepas landas dengan pemain besar seperti Blue Origin dan SpaceX, itu bisa kembali dimulai dengan Nereus.

Grafik yang menunjukkan nilai relatif dari asteroid yang berbeda.
tampilan lebih besar. | Banyak asteroid – bahkan, mungkin sebagian besar dari jutaan asteroid di tata surya kita – memiliki nilai karena mineral yang dikandungnya. Tapi kecepatan lambat Nereus membuatnya menjadi target pertama yang logis. tata letak silang Astera

Kalender bulan EarthSky 2022 sekarang tersedia! Mereka membuat hadiah yang bagus. pesan sekarang. Pergi cepat!

READ  Kendaraan berlayar surya NASA mengejar asteroid kecil setelah Artemis I diluncurkan

Para astronom juga mempelajarinya

Pada tahun 2002, batu ruang angkasa mengambil pendekatan yang mirip dengan Bumi yang memungkinkan para ilmuwan untuk mempelajari bentuk dan ukurannya menggunakan radar. Menggunakan Arecibo Observatory dan antena Goldstone di California, para astronom mengirimkan sinyal radio yang memungkinkan mereka mendapatkan gambar radar yang sangat baik. Namun, karena pendekatan minggu ini sedikit lebih dekat daripada metode sebelumnya, para ilmuwan mungkin menemukan beberapa fitur permukaan yang tidak terlihat pada tahun 2002.

Pendekatan yang lebih dekat ini juga dapat mengungkapkan apakah asteroid memiliki “bulan” yang mengorbitnya, seperti yang dilakukan banyak asteroid. Meskipun nasib buruk. Para astronom mengatakan Observatorium Arecibo yang terkenal di Puerto Rico adalah alat terbaik untuk menemukan “bulan” atau batu luar angkasa kecil. Dan seperti yang mungkin Anda dengar, Arecibo runtuh dan dinonaktifkan tahun lalu.

Tetapi para astronom sudah mempelajari asteroid Nereus selama terbang lintas ini, bersama dengan instrumen observasi berbasis darat lainnya. Pengamatan radar dari Goldstone dimulai pada 5 Desember. Diperkirakan akan berlangsung sekitar dua minggu.

Asteroid Nereus: Sebuah gambar radar dari batu ruang angkasa.
Ini adalah gambar radar dari asteroid 4660 Nereus. Jika Anda melihat asteroid melalui teleskop kecil, itu akan terlihat, sesuai dengan namanya, “seperti bintang”. Gambar melalui NASA/NSF/Observatorium Arecibo.
Lima lingkaran dengan warna berbeda menunjukkan orbit asteroid 4660 Nereus
Orbit asteroid 4660 Nereus melalui NASALaboratorium Propulsi Jet.

Kesimpulan: Asteroid Nereus akan melewati Bumi pada jarak sekitar 10 jarak bulan (2,4 juta mil, 3,9 juta km) pada hari Sabtu, 11 Desember 2021.