SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Observatorium Kuba untuk Hak Asasi Manusia mempertanyakan Uni Eropa dan PBB karena “mengalihkan perhatian pada penyebab protes” di pulau itu.

Ribuan orang Kuba telah berkumpul di berbagai kota di negara itu sejak akhir pekan lalu, meskipun ada penindasan dan penganiayaan terhadap kediktatoran Castro (EFE / Ernesto Mastrascusa)

Observatorium Kuba untuk Hak Asasi Manusia (OCDH) menyalahkan Perwakilan Tinggi Uni Eropa untuk Kebijakan Luar Negeri, Josep BorrelKomisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia, Michelle BacheletDan Untuk mengalihkan perhatian dari motif protes di Kuba.

“Ada banyak permintaan dalam demonstrasi, tetapi ungkapan yang paling banyak didengar adalah ‘kebebasan’ dan ‘kami tidak takut.’ Satu-satunya atribusi terhadap situasi ekonomi sebagai penyebab protes, seperti yang dilakukan Ms. Bachelet, adalah kurangnya pemahaman sama sekali tentang apa yang terjadi di Kuba”Direktur Eksekutif OCDH mengatakan, Alejandro Gonzalez Raga.

“Sangat disayangkan bahwa bahasa dugaan dalam pernyataan resminya tampaknya mengabaikan apa yang telah dilihat oleh orang yang berpengetahuan luas di dunia dengan matanya sendiri,” tambahnya.

Menurut pendapat agensi yang berbasis di Madrid, Para demonstran “dengan jelas mengungkapkan masalah dasar Kuba: kurangnya kebebasan, yang mengungkapkan situasi diktator di mana mereka menderita, serta masalah ekonomi serius yang melekat pada kesia-siaan sistem politik dan ekonomi yang berlaku di pulau itu.”

Untuk OCDH, Josep “Borrell salah menganggap Amerika Serikat bertanggung jawab.” Protes ini meringkas 62 tahun penindasan. Kuba harus berubah. Kita harus memberikan fokus penuh pada mereka yang bertanggung jawab membuat Kuba menjadi kediktatoran hari ini,” kata kelompok pembangkang itu.

“Faktor eksternal mempengaruhi, tetapi masalahnya adalah kediktatoran”“Epidemi adalah jerami terakhir, tetapi intinya adalah melupakan bahwa gelas itu penuh,” kata Gonzalez Raga.

Michelle Bachelet, Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia (Reuters/Denis Balibos)
Michelle Bachelet, Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia (Reuters/Denis Balibos)

Borrell mengatakan minggu lalu bahwa “Ada masalah politik di Kuba, tetapi ada juga masalah yang disebabkan oleh keputusan politik yang dibuat oleh orang lain yang sangat mempengaruhi penduduk dan saya tentu tidak mendukung mereka”. Diplomat Spanyol itu membenarkan bahwa keputusan mantan Presiden AS Donald Trump untuk menghentikan pemindahan keluarga Kuba mempengaruhi situasi yang memicu protes di pulau itu.

READ  Setelah mengunjungi AMLO ... Presiden Ekuador menawarkan pesawat kepresidenannya untuk dijual - El Financiero

“Jika kita harus jujur ​​dan kita ingin mengetahui hal-hal sebagaimana adanya, situasi ini, yang telah memburuk secara dramatis dalam beberapa bulan terakhir, juga berkaitan dengan keputusan yang dibuat oleh Trump di hari-hari terakhir masa jabatannya,” kata Borrell. Dalam penampilan rutin di hadapan Komite Urusan Luar Negeri Parlemen Eropa. spesifik, Dia merujuk pada tindakan itu “untuk mencegah keluarga di Miami mengirim kiriman uang ke keluarga mereka di Kuba, seperti yang telah mereka lakukan selama bertahun-tahun.”

Sementara itu, Bachelet menyerukan pembebasan para tahanan dan mengungkapkan keprihatinannya tentang kekerasan dari dinas keamanan, permintaan untuk meningkatkansanksi sektoral sepihakKuba menderita, “Karena dampak negatifnya terhadap hak asasi manusia, termasuk hak atas kesehatan“.

Sementara itu, Wakil Menteri Luar Negeri AS untuk Urusan Belahan Barat, jolly chunDia mengkritik kekerasan terhadap pengunjuk rasa dan aktivis yang ditahan di Kuba selama protes, menggambarkannya sebagai “balas dendam” dan mengingat diktator Kuba, Miguel Diaz-CanelKuba adalah penandatangan Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia.

“Tidak ada yang lebih mengkhawatirkan kami daripada penindasan kekerasan oleh pemerintah dan pengikut mereka terhadap pengunjuk rasa damai yang menggunakan hak mereka,” kata pejabat AS di akun Twitter-nya.

Secara khusus, Chung merujuk pada informasi tentang “pembunuhan demonstran Kuba oleh polisi” atau mereka yang dipukuli saat berada dalam tahanan pasukan keamanan. Data ini menunjukkan bahwa “kediktatoran menginginkan balas dendam, bukan ketertiban.”

Untuk beberapa anggota Partai Komunis dan kepemimpinan Castro, pejabat AS itu mengatakan tindakan ini “terlalu jauh”. “Tidak ada kata terlambat untuk berbicara menentang kekerasan dan penindasan”, menunjukkan.

Josep Borrell, Perwakilan Tinggi untuk Kebijakan Luar Negeri Uni Eropa (EFE / EPA / JOHANNA GERON)
Josep Borrell, Perwakilan Tinggi untuk Kebijakan Luar Negeri Uni Eropa (EFE / EPA / JOHANNA GERON)

Selain itu, Chung menyebutkan Pasal 19 dan 20 Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia, yang berkaitan dengan kebebasan berekspresi, berpendapat dan berpikir.

READ  Misteri internet Pentagon sebagian terpecahkan

Di tengah meningkatnya kecaman internasional atas respons kekerasan rezim Castro, Presiden sementara Venezuela Juan Guaido pada hari Sabtu menuduh kediktatoran Nicolas Maduro, sekutu utama Castro, Untuk membiayai “penindasan dan penganiayaan” di KubaSetelah Wakil Presiden Delcy Rodriguez bertemu dengan Diaz-Canel.

Sementara dunia menolak penindasan dan penganiayaan, kediktatoran Maduro membiayainya di Kuba. Mereka telah bekerja sama dalam pelanggaran hak asasi manusia selama bertahun-tahun.”Guaido mengatakan di Twitter, membagikan tangkapan layar dari tweet Diaz-Canel di mana dia memposting foto pertemuan dengan Rodríguez.

Pemimpin oposisi Venezuela menambahkan, “Citra itu mewakili penghinaan terhadap manusia, itu tidak mewakili rakyat Venezuela dan Kuba yang berjuang untuk kebebasan dan demokrasi.”

Díaz-Canel menerima Wakil Presiden kediktatoran Venezuela di Havana Jumat lalu, yang menyatakan dukungan Chavismo untuk rezim Castro, setelah demonstrasi protes baru-baru ini di negara itu.

Rodriguez mengirimi Diaz-Canel pesan solidaritas dan dukungan dari diktator Venezuela “dalam menghadapi kampanye komunikasi politik melawan Kuba” dan intensifikasi embargo ekonomi AS di negara Karibia, menurut televisi pemerintah Kuba. .

Diktator Kuba Miguel Diaz-Canel menerima di Havana wakil presiden rezim Venezuela, Delcy Rodriguez
Diktator Kuba Miguel Diaz-Canel menerima di Havana wakil presiden rezim Venezuela, Delcy Rodriguez

Memo TV yang dikeluarkan oleh gambar-gambar itu menunjukkan bahwa penguasa Kuba dan wakil presiden eksekutif Venezuela membahas selama pertemuan aspek-aspek utama hubungan kerja sama antara kedua negara dan topik-topik menarik lainnya, seperti menghadapi epidemi Covid-19.

Wakil Presiden Eksekutif Venezuela sedang melakukan kunjungan kerja ke Havana, yang merupakan kunjungan ketiganya sejauh ini pada tahun 2021.

Kuba dan Venezuela telah menjadi sekutu politik dan ekonomi yang erat sejak mendiang mantan Presiden Hugo Chavez berkuasa di Venezuela pada tahun 1999. Sejak 2001, kedua rezim telah membuat perjanjian kerja sama yang luas di mana Havana menerima minyak mentah dengan harga istimewa sebagai imbalan pengiriman ke Venezuela. Pelayanan profesional, terutama dokter dan guru.

READ  California meratifikasi Gubernur Demokrat - El Financiero

Dengan informasi dari Europa Press dan EFE

Baca terus: