SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

OnePlus mengirimkan pemberitahuan hukum kepada pengacara yang mengklaim ledakan di Nord 2 – dan memintanya untuk menghapus tweet dan meminta maaf

  • satu ditambah Dia mengirim pemberitahuan hukum kepada seorang pengacara yang berbasis di Delhi yang menuduh tweet-nya diposting dengan “niat jahat dan itikad buruk”.
  • Gaurav Gulati mengklaim bahwa OnePlus Nord 2 5G Dia membuka bajunya saat dia sedang duduk di kamarnya.
  • Ini adalah contoh kedua dari file Ledakan OnePlus Nord 2 Dalam waktu dua bulan.

OnePlus telah mengirimkan pemberitahuan hukum kepada pengacara yang berbasis di Delhi, Gaurav Gulati, yang mengklaim bahwa ponsel OnePlus Nord 2 meledak di gaunnya. Pemberitahuan penghentian dan penghentian menuduh bahwa pengacara memposting konten ofensif dengan “niat jahat dan itikad buruk” untuk merusak reputasi perusahaan.

Menurut pemberitahuan itu, Gaurav Gulati harus menghapus semua tweet dan informasi lain yang dia posting di platform media sosial. Dia telah diminta untuk berhenti dan menahan diri dari membuat atau menerbitkan “video fitnah atau pernyataan yang menghina” terhadap OnePlus dan produknya.

Pengacara Gaurav Gulati membagikan pemberitahuan hukum yang dikirimkan kepadanya dalam sebuah tweet
. Pemberitahuan tersebut dikirim oleh DSK Legal, yang merupakan mitra resmi Mobitech Creations – anak perusahaan OnePlus di India. Perusahaan mengkonfirmasi hal yang sama kepada
360. Alat Mereka berkata, “Kami mengonfirmasi bahwa kami telah mengeluarkan pemberitahuan penghentian dan penghentian kepada orang yang bersangkutan. Kami akan mengikuti prosedur hukum yang sesuai untuk menyelesaikan masalah ini.”


Tawarkan permintaan maaf tanpa syarat

Selain menghapus kicauan tersebut, pengacara diminta untuk mengeluarkan komunikasi tertulis kepada semua media publikasi yang sebelumnya telah membuat pernyataannya dan untuk mengklarifikasi bahwa pernyataan yang dia buat tidak diverifikasi dan tidak berdasar. Itu juga diminta untuk menawarkan permintaan maaf tanpa syarat untuk “konten ofensif” bersama dengan janji untuk tidak mempublikasikan atau mempublikasikan informasi apa pun yang berdampak negatif pada OnePlus.

READ  Saturnus akan bersinar terang di langit malam pada hari Minggu, 1 Agustus dan Senin, 2 Agustus

OnePlus menghubungi Gulati setelah dia memposting tentang ledakan di Twitter. Gulati mengklaim bahwa ledakan itu terjadi ketika dia sedang duduk di kamarnya dan tidak sedang digunakan atau mengisi daya. Gulati menolak untuk memberikan telepon ke penyelidikan mengklaim bahwa dia menemukan tim tidak sensitif dan bahwa dia mungkin merusak bukti yang berkaitan dengan ledakan.

Pengacara mengklaim bahwa ledakan itu terjadi pada 8 September, dan dia menderita luka bakar di perutnya karena panas yang hebat yang berasal dari telepon. Sebelumnya, dia mengatakan akan menuntut perusahaan atas ledakan tersebut.

ledakan kedua OnePlus Nord 2 5G

Ini adalah ledakan kedua yang dilaporkan terhadap OnePlus Nord 2. Bulan lalu, sebuah ponsel diduga meledak di tas selempang seorang wanita di Bengaluru. Kemudian OnePlus mengatakan ledakan itu disebabkan oleh kecelakaan tunggal yang melibatkan faktor eksternal dan bukan karena cacat produksi.

Lihat juga

iPhone buatan sendiri mendominasi pasar India saat Foxconn dan Winston meningkatkan produksi

Google mungkin sedang mengerjakan smartphone yang dapat dilipat yang mirip dengan Galaxy Fold

Semua yang perlu Anda ketahui tentang iOS 15: Tanggal rilis, fitur baru, dan perangkat yang didukung