SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Orang dewasa dengan ADHD memiliki risiko lebih tinggi terkena demensia, penelitian menunjukkan: ScienceAlert

Orang dewasa dengan ADHD memiliki risiko lebih tinggi terkena demensia, penelitian menunjukkan: ScienceAlert

Orang dewasa yang didiagnosis dengan gangguan pemusatan perhatian dan hiperaktif (ADHD) hampir tiga kali lebih mungkin terkena demensia, menurut sebuah penelitian baru yang mengamati 109.218 orang dewasa dengan dan tanpa kondisi tersebut selama 17 tahun.

Para peneliti, dari institusi di Israel dan Amerika Serikat, menemukan bahwa 13,2% peserta dengan ADHD mengalami demensia selama penelitian, dibandingkan dengan 7% dari mereka yang tidak didiagnosis menderita ADHD.

Setelah disesuaikan dengan faktor potensial lainnya (seperti gangguan jantung) dan menghitung A Rasio risiko Hal ini juga memperhitungkan seberapa cepat demensia terjadi, dan kesimpulannya adalah penderita ADHD 2,77 kali lebih mungkin terkena demensia, termasuk penyakit Alzheimer.

Selain memberikan wawasan baru kepada para ilmuwan mengenai mekanisme saraf yang dapat menyebabkan demensia, penelitian ini juga membantu mengidentifikasi lebih banyak orang yang mungkin berisiko lebih tinggi sehingga tindakan pencegahan dapat dilakukan.

“Dengan menentukan apakah orang dewasa penderita ADHD mempunyai risiko lebih besar terkena demensia dan apakah obat-obatan dan/atau perubahan gaya hidup dapat memengaruhi risiko tersebut, hasil penelitian ini dapat digunakan untuk memberikan informasi yang lebih baik kepada perawat dan dokter.” Dia berkata Ahli saraf Michel Schneider-Perry dari Universitas Rutgers.

lebih dari 3% orang dewasa Di Amerika mereka didiagnosis menderita ADHD. Hal ini mempengaruhi perhatian, gerakan, dan kontrol impuls, dan para peneliti berpendapat bahwa proses saraf terkait dapat mempengaruhi kemampuan otak untuk melindungi terhadap penurunan kognitif di kemudian hari.

Meskipun data tidak cukup untuk menunjukkan bahwa ADHD secara langsung menyebabkan demensia, data tersebut menunjukkan adanya hubungan tertentu – dan oleh karena itu, penting untuk memantau orang dewasa untuk melihat apakah mereka mengembangkan demensia. Gejala gangguan tersebut Seiring bertambahnya usia.

READ  NASA mengatakan Artemis saya akan pergi untuk meluncurkan ke bulan dan kembali

“Gejala gangguan pemusatan perhatian dan hiperaktif tidak boleh diabaikan di usia tua dan harus didiskusikan dengan dokter.” Dia berkata Steven Levine, ilmuwan kesehatan masyarakat dari Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Haifa di Israel.

Perawatan untuk ADHD bervariasi tergantung pada orang dan usianya, namun kombinasi pengobatan dan terapi perilaku sering kali digunakan. Di sini, mereka yang menderita ADHD juga mengonsumsinya Psikostimulan Secara statistik, mereka belum terbukti lebih mungkin mengembangkan demensia di kemudian hari.

Hal ini menunjukkan bahwa ada kemungkinan bahwa beberapa perubahan dalam pengobatan ADHD dapat mengurangi risiko demensia, namun penelitian yang lebih rinci pada sejumlah besar sampel orang akan diperlukan untuk mengetahui secara pasti.

“Dokter, dokter, dan perawat yang menangani orang lanjut usia harus memantau gejala ADHD dan pengobatan terkait.” Dia berkata Abraham Reichenberg, ilmuwan otak dan perilaku di Icahn School of Medicine di Mount Sinai.

Penelitian ini dipublikasikan di Jaringan JAMA terbuka.