SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Kita telah kehilangan kendali” – runtuhnya lapisan es Antartika Barat yang tak terhindarkan

“Kita telah kehilangan kendali” – runtuhnya lapisan es Antartika Barat yang tak terhindarkan

Penelitian terbaru yang dilakukan oleh British Antarctic Survey menunjukkan bahwa laju pencairan lapisan es Antartika Barat akan semakin cepat pada abad ini, meskipun terjadi penurunan bahan bakar fosil. Simulasi menunjukkan bahwa bahkan dengan langkah-langkah optimal untuk mengendalikan suhu global, pencairan es bisa meningkat tiga kali lipat dibandingkan pada abad ke-20. Hal ini menimbulkan dampak serius terhadap permukaan laut global dan masyarakat pesisir.

Laju pencairan lapisan es Antartika Barat diperkirakan akan meningkat secara signifikan pada abad ini, meskipun ada pengurangan bahan bakar fosil. Meskipun masa depan terlihat penuh tantangan, mengurangi ketergantungan pada bahan bakar fosil tetap penting untuk adaptasi dan mitigasi.

Lapisan Es Antartika Barat akan terus mencair dengan kecepatan yang meningkat selama sisa abad ini, tidak peduli seberapa besar kita mengurangi penggunaan bahan bakar fosil, menurut penelitian British Antarctic Survey (BAS) yang diterbitkan minggu ini di jurnal tersebut. Sifat perubahan iklim. Percepatan pencairan es yang signifikan kini tidak mungkin dapat dihindari, yang berarti kontribusi Antartika terhadap kenaikan permukaan laut dapat meningkat pesat dalam beberapa dekade mendatang.

Teluk Margaret

Kredit: Bass

Para ilmuwan menjalankan simulasi pada superkomputer nasional Inggris untuk menyelidiki pencairan Lapisan Es Antartika Barat yang disebabkan oleh lautan: berapa banyak pencairan yang tidak dapat dihindari dan harus disesuaikan, dan berapa banyak pencairan yang masih dapat dikendalikan oleh komunitas internasional dengan membatasi emisi gas rumah kaca.

Dengan mempertimbangkan fluktuasi iklim seperti El Niño, mereka menemukan sedikit perbedaan antara skenario emisi jangka menengah dan target yang lebih ambisius dalam Perjanjian Paris tahun 2015. Bahkan dalam skenario terbaik yaitu kenaikan suhu global sebesar 1,5°C, pencairan es akan terjadi. tiga kali lipat Lebih cepat dibandingkan pada tahun 1920an.kamu satu abad.

Konteks yang lebih luas dan implikasinya

Lapisan Es Antartika Barat semakin kehilangan es dan menjadi penyumbang terbesar kenaikan permukaan laut di Antartika. Model sebelumnya menemukan bahwa hilangnya ini bisa jadi disebabkan oleh pemanasan di Samudera Selatan, khususnya kawasan Laut Amundsen. Jika digabungkan, lapisan es Antartika Barat mengandung cukup es untuk menaikkan rata-rata permukaan laut global hingga lima meter.

Teluk Iceberg Raider

Lapisan es Antartika Barat akan terus mencair dengan laju yang semakin meningkat selama sisa abad ini, tidak peduli seberapa besar kita mengurangi penggunaan bahan bakar fosil. Kredit: Bass

Jutaan orang di seluruh dunia tinggal di dekat pantai, dan komunitas ini akan sangat terkena dampak kenaikan permukaan laut. Pemahaman yang lebih baik mengenai perubahan di masa depan akan memungkinkan pembuat kebijakan untuk merencanakan masa depan dan beradaptasi dengan lebih mudah.

Wawasan ahli dan analisis skenario

“Kita tampaknya telah kehilangan kendali atas pencairan lapisan es Antartika Barat,” kata penulis utama Dr Caitlin Naughton, seorang peneliti di British Antarctic Survey. Jika kita ingin melestarikannya dalam kondisi historisnya, kita perlu mengambil tindakan terhadap perubahan iklim beberapa dekade sebelumnya. Sisi baiknya adalah dengan mewaspadai situasi ini sejak dini, dunia akan memiliki lebih banyak waktu untuk beradaptasi terhadap kenaikan permukaan laut yang akan datang. Jika Anda perlu meninggalkan atau mendesain ulang wilayah pesisir secara signifikan, jangka waktu pengerjaan selama 50 tahun akan membawa perbedaan besar.

Tim melakukan simulasi empat skenario masa depan untuk tanggal 21jalan abad, selain satu skenario sejarah untuk abad kedua puluhkamu satu abad. Skenario masa depan akan menstabilkan kenaikan suhu global sesuai target yang ditetapkan Perjanjian Paris, yaitu 1,5 derajat Celcius dan 2 derajat Celcius, atau mengikuti skenario standar untuk emisi karbon menengah dan tinggi.

Mensimulasikan evolusi suhu laut

Tim melakukan simulasi empat skenario masa depan untuk abad ke-21, serta satu skenario sejarah untuk abad ke-20. Kredit: Bass

Semua skenario mengarah pada pemanasan yang signifikan dan meluas di Laut Amundsen di masa depan dan peningkatan pencairan lapisan esnya. Tiga skenario berskala lebih rendah mengikuti lintasan yang hampir sama selama 21 harijalan satu abad. Bahkan dalam skenario terbaik sekalipun, pemanasan Laut Amundsen meningkat sekitar tiga kali lipat, diikuti dengan mencairnya lapisan es terapung yang menstabilkan gletser di daratan, meskipun gletser tersebut mulai mendatar pada akhir abad ini.

Skenario terburuknya adalah lapisan es mencair lebih banyak dibandingkan skenario lainnya, namun hanya terjadi setelah tahun 2045. Para penulis mencatat bahwa skenario bahan bakar fosil tinggi, dimana emisi meningkat dengan cepat, dianggap tidak mungkin terjadi.

Kesimpulan dan ajakan bertindak

Studi ini menyajikan proyeksi realistis pencairan lapisan es di Laut Amundsen di masa depan, namun tidak meremehkan pentingnya mitigasi dalam mengurangi dampak perubahan iklim.

“Kita tidak boleh berhenti berupaya mengurangi ketergantungan kita pada bahan bakar fosil,” Naughton memperingatkan. “Apa yang kita lakukan sekarang akan membantu memperlambat laju kenaikan permukaan laut dalam jangka panjang. Semakin lambat perubahan permukaan laut, semakin mudah hal tersebut terjadi.” bagi Pemerintah dan masyarakat untuk beradaptasi terhadap hal ini, meskipun hal ini tidak dapat dihentikan.

Referensi: “Peningkatan Pencairan Lapisan Es Antartika Barat yang Tak Terhindarkan di Masa Depan Selama Abad ke-21” oleh Caitlin A. Naughton, dan Paul R. Belanda, Jean de Redt, 23 Oktober 2023, Sifat perubahan iklim.
doi: 10.1038/s41558-023-01818-x

READ  SpaceX mengumumkan tanggal peluncuran Falcon Heavy 2022