SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan wabah cacar monyet kemungkinan akan menyebabkan pandemi

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan wabah cacar monyet kemungkinan akan menyebabkan pandemi

LONDON (Reuters) – Organisasi Kesehatan Dunia tidak percaya wabah cacar monyet di luar Afrika akan menyebabkan pandemi, kata seorang pejabat pada Senin, menambahkan bahwa masih belum jelas apakah orang yang terinfeksi yang tidak menunjukkan gejala dapat menularkan penyakit itu.

Lebih dari 300 kasus yang dicurigai dan dikonfirmasi dari monkeypox – penyakit yang biasanya ringan yang menyebar melalui kontak dekat dan dapat menyebabkan gejala seperti flu dan lesi kulit berisi nanah – dilaporkan pada bulan Mei, sebagian besar di Eropa.

Organisasi Kesehatan Dunia sedang mempertimbangkan apakah wabah harus dinilai sebagai “Kedaruratan Kesehatan Masyarakat Potensial yang Menjadi Perhatian Internasional” atau sebagai darurat kesehatan masyarakat. Pengumuman seperti itu, seperti yang terjadi dengan COVID-19 dan Ebola, akan membantu mempercepat penelitian dan pendanaan untuk mengatasi penyakit tersebut. Baca lebih banyak

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Ditanya apakah wabah cacar monyet ini dapat berubah menjadi pandemi, Rosamund Lewis, petugas teknis cacar monyet dari Program Darurat Kesehatan WHO mengatakan: “Kami tidak tahu tetapi kami rasa tidak.”

“Saat ini, kami tidak khawatir tentang pandemi global,” katanya.

Dia menambahkan bahwa setelah terinfeksi monkeypox, durasi munculnya ruam dan pengelupasan kulit diakui sebagai periode menular, tetapi ada informasi terbatas tentang apakah ada penyebaran virus oleh orang yang tidak menunjukkan gejala.

Dia berkata: “Kami benar-benar belum tahu apakah ada penularan cacar monyet tanpa gejala – indikasi di masa lalu adalah bahwa ini bukan fitur utama – tetapi itu belum ditentukan.

READ  Cermin Teleskop Luar Angkasa Webb diterbitkan sepenuhnya

Dapat dipahami bahwa jenis virus yang terlibat dalam wabah membunuh sebagian kecil dari mereka yang terinfeksi, tetapi sejauh ini tidak ada kematian yang dilaporkan.

Sebagian besar kasus muncul di Eropa daripada di negara-negara Afrika Tengah dan Barat di mana virus itu endemik, dan sebagian besar tidak terkait dengan perjalanan.

Jadi para ilmuwan mencari apa yang mungkin menjelaskan peningkatan kasus yang tidak biasa ini, sementara otoritas kesehatan masyarakat mencurigai beberapa tingkat penularan masyarakat.

Beberapa negara telah mulai menawarkan vaksin untuk menutup kontak dari kasus yang dikonfirmasi. Baca lebih banyak

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Cover oleh Natalie Grover di London). Diedit oleh Toby Chopra, David Holmes dan Alison Williams

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.