SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Padres Scene & Heard: Kunjungan Dodgers membuat semua orang heboh

Karla Yaptangco adalah penggemar fanatik Padres yang mengatakan hal-hal bisa menjadi intens di tribun saat Dodgers datang ke kota.

“Dulu saya tidak datang ke permainan Dodgers karena orang-orang berkelahi,” kata Yaptangco.

Dia datang dengan solusi kreatif untuk menghindari situasi seperti itu untuk pembuka seri Dodgers-Padres Jumat malam di Petco Park.

Yaptangco mengatur agar sekelompok keluarga dan teman — semuanya 67 — untuk duduk di “The Point,” yang terletak di tengah-tengah antara papan video bidang kiri dan lapangan.

“Saya memesan seluruh bagian karena suatu alasan … membuat semua orang tenang di sekitar saya,” kata Yaptangco, seorang San Diegan yang sekarang tinggal di Temecula. “Dan kemudian orang-orang tidak menghalangi pandangan saya atau duduk di belakang saya.”

Dia bahkan mengundang orang-orang yang dia kenal yang merupakan penggemar Dodgers

“Mereka tetap temanku pada akhirnya,” kata Yaptangco.

Salah satunya adalah Tray Brown, warga San Diego yang lahir di Los Angeles.

Dia termasuk di antara ribuan dari 44.482 penggemar yang mengenakan kaus Dodgers untuk pertandingan tersebut. Brown mempertimbangkan untuk mengenakan jersey Cody Bellinger-nya, kecuali “Bellinger belum menjadi Bellinger, jadi saya memilih (Mookie) Betts.”

Itu tampak seperti langkah yang solid setelah Betts memukul sepasang homer solo dalam kemenangan 6-1 Dodgers di pembuka.

“Pesona keberuntungan,” kata Brown.

Mengenai kegiatan di antara penonton di tribun, Brown menunjukkan bahwa “Penggemar Padres juga bisa gaduh. Itu berjalan dua arah. ”

Memang, diyakini sebagai penggemar Padres yang melemparkan kaleng bir ke lapangan pada inning keenam Jumat malam setelah pemain tengah Dodgers Cody Bellinger melepaskan bola terbang yang dipukul oleh Jake Cronenworth.

Tidak banyak yang bisa disemangati oleh para penggemar kampung halaman pada malam ketika pelanggaran Padres hanya menghasilkan empat pukulan.

Brown tidak ingin mencampurinya, meskipun dengan Dodgers tiga out dari kemenangan dia mengatakan: “Ada beberapa olok-olok persahabatan. Ada permainan yang cukup bagus di kedua sisi, tetapi, jelas, tim yang lebih baik yang menang.”

Aduh.

Saudara Sam dan Jerry Thomas (kiri ke kanan) senang berkumpul di pertandingan hari Jumat.

(Kirk Kenney/San Diego Union-Tribune)

Tetap tenang, semuanya baik-baik saja

Jerry Thomas dari Chula Vista berdiri di sepanjang landasan yang menghadap ke kiri lapangan sesaat sebelum lemparan pertama hari Jumat.

READ  Lakers vs Raptors - Ringkasan Game - 6 April 2021

Apa yang membuat Thomas menonjol dari kerumunan adalah kancing yang dikenakannya di saku dada kiri jaketnya: “Jangan Panik.”

Nasihat bagus di tengah naik turunnya musim bisbol dengan 162 pertandingan.

“Hal terburuk yang dapat dilakukan seseorang dalam situasi yang buruk adalah kepanikan,” kata Thomas.

Sementara tombolnya tampaknya cocok untuk bisbol, itu sebenarnya adalah frase yang menarik dari “The Hitchhikers Guide to the Galaxy.”

“Setelah setiap episode,” kata Thomas, “semacam bencana akan menimpa (protagonis), dan dia akan berkata, ‘Jangan panik.’ ”

Thomas berada di permainan dengan saudaranya Sam, yang berkunjung dari Philadelphia.

Kesetiaan Sam kepada Dodgers dimulai pada 1950, delapan tahun sebelum tim pindah ke barat ke Los Angeles.

Itu menjelaskan jersey Brooklyn yang dia kenakan untuk pertandingan itu.

“Saya masih bisa menyebutkan susunan pemain untuk Dodgers 1955,” kata Sam. “Gil Hodges, Junior Gilliam, Pee Wee Reese, Jackie Robinson, Roy Campanella…”

Kami percaya Anda. Kami percaya Anda.

Aula Kehormatan Militer Viasat di Petco Park terletak di sepanjang jalur lapangan kanan.

Aula Kehormatan Militer Viasat di Petco Park terletak di sepanjang jalur lapangan kanan.

(Kirk Kenney/San Diego Union-Tribune)

Menghormati militer

Para Padres berencana untuk membuka area “Balai Kehormatan Militer Viasat” mereka sebelum final hari Minggu.

Terletak di “Power Alley” di sepanjang concourse lapangan kanan, Hall of Honor menyoroti “mantan Padres dan pemain Baseball Liga Utama lainnya di liga yang bertugas di militer” dan merupakan penghargaan bagi para veteran serta militer yang bertugas aktif anggota.

Dua monitor video layar sentuh memberi penggemar kesempatan untuk mengakses konten yang terkait dengan yang dikenali.

Area ini dipenuhi foto-foto Ted Williams dan Jerry Coleman dengan seragam militer dan liga utama.

Padres telah menghormati militer untuk sebagian besar keberadaan organisasi, sejak hari-hari di Stadion San Diego ketika anggota Angkatan Laut dan Marinir berada di ujung yang berlawanan dari Level Loge pada pertandingan hari Minggu.

READ  Batas waktu perdagangan MLB: A setuju untuk menghadapi Warga Negara untuk Yan Gomes dan Josh Harrison, per laporan

Padres membentuk Departemen Urusan Militer pada tahun 1995 dan menjadi tim olahraga profesional pertama yang mengadakan acara penghargaan militer tahunan. Tradisi tim mengenakan seragam kamuflase sudah ada sejak dulu.

Tradisi seragam kamuflase hari Minggu Padres dimulai pada tahun 2008. Para pemain juga telah mengenakan camo untuk permainan di Memorial Day, Hari Kemerdekaan dan Hari Buruh.

Padres menghormati anggota militer yang aktif dan mantan setiap pertandingan sebelum babak kedua, meminta mereka yang hadir untuk berdiri dan diakui atas pengabdian mereka.

Coleman, siaran lama Padres yang meninggal pada tahun 2014, adalah seorang penerbang Marinir yang menerbangkan 120 misi tempur dalam Perang Dunia II dan Perang Korea. Dia adalah satu-satunya pemain liga utama yang aktif untuk melayani di kedua perang.

“Saya dapat mengatakan ini lagi dan lagi,” kata Coleman ketika tim meluncurkan seragam kamuflase pada tahun 2000, “kapan pun Anda menghormati militer, saya tidak masalah.”

Fans mencoba untuk mendapatkan perhatian pitcher Dodgers Julio Urias dalam upaya untuk mendapatkan bola selama latihan pukulan.

Fans mencoba untuk mendapatkan perhatian pitcher Dodgers Julio Urias dalam upaya untuk mendapatkan bola selama latihan pukulan.

(Kirk Kenney/San Diego Union-Tribune)

Memiliki bola

Pemain kidal Dodgers Julio Urias melempar 75 lemparan dalam kemenangan Jumat malam.

Sepertinya Urias melemparkan bola yang sama banyaknya ke tribun penonton — seperti yang dilakukan beberapa rekan satu timnya — Sabtu sore saat ia bercinta di lapangan kiri selama latihan pukulan.

Itu membuat Urias menjadi orang yang sangat populer.

Beberapa lemparannya mendarat di sarung tangan Silas Entrekin dan Drew Baker, yang melakukan perjalanan dari Alpine bersama ayah Silas, Josh Entrekin, untuk kesempatan prapermainan untuk mendapatkan suvenir.

Mereka memasukkan empat bola, sehingga totalnya menjadi 12 dalam empat pertandingan musim ini.

“Ini adalah bagian favorit mereka,” kata Josh, yang melanjutkan tradisi keluarga yang berasal dari Mission Valley. “Tumbuh dewasa, kami terbiasa dengan ini sepanjang waktu di Qualcomm Stadium.”

Fans memadati rel untuk melihat sekilas pitcher Pades dan Dodgers yang sedang melakukan pemanasan di bullpens.

Fans memadati rel untuk melihat sekilas pitcher Pades dan Dodgers yang sedang melakukan pemanasan di bullpens.

(Kirk Kenney/San Diego Union-Tribune)

Terus bergerak, tidak ada yang bisa dilihat di sini

Anda harus merasakan petugas yang bertugas menjaga kipas dari tangga dan pendaratan yang menghadap bullpens di lapangan tengah.

READ  Apa yang menurut para analis dan pakar NFL Draft adalah strategi terbaik untuk RUU di babak pertama

Tangga yang mengarah ke The Point dan Estrella Jalisco Landing berakhir di tempat yang sempurna untuk mengintip ke dalam bullpen kedua tim. Perhatikan pitcher yang akan memasuki permainan melakukan pemanasan atau amati bagaimana yang lain menghabiskan waktu di antara babak.

Anda dapat merasakan kecepatan lemparan hampir sama seperti mendengarnya dengan letupan sarung tangan penangkap.

Apa yang membuat area tersebut bermasalah adalah tangga di sana menyediakan satu-satunya akses ke kursi lapangan kiri yang terletak di bawah papan video utama stadion baseball itu, sehingga ada kedatangan dan kepergian yang konstan.

Bagian atas tangga sangat ramai pada saat-saat sebelum lemparan pertama, ketika para penggemar bergegas ke tempat duduk mereka.

Hampir dua lusin penggemar berlama-lama saat Nick Martinez dari Padres dan Urias dari Dodgers melakukan pemanasan sebelum pembukaan Jumat malam.

“Anda tidak bisa berdiri di sini,” kata petugas itu. “Jika kamu tidak bergerak, aku akan memanggil keamanan.”

Hanya sedikit yang memperhatikan peringatan itu. Bahkan, sepasang suami istri berdiri di depan papan bertuliskan: “Tidak boleh berdiri di atas tangga atau tangga. Terima kasih atas kerja sama anda.”

Di tengah permainan, penjaga pintu digantikan oleh satpam berjaket merah yang juga ditantang oleh penonton yang ingin berkeliaran.

Pedagang kaki lima melakukan bisnis cepat menjual hot dog setelah pertandingan Jumat malam.

Pedagang kaki lima melakukan bisnis cepat menjual hot dog setelah pertandingan Jumat malam.

(Kirk Kenney/San Diego Union-Tribune)

Pergi ke anjing

Para penggemar yang keluar di Tenth Avenue setelah pertandingan akan disambut oleh aroma hot dog panggang yang memabukkan.

Seolah-olah hamburger dan hot dog dan pizza dan ikan taco dan steak keju dan sushi dan nachos dan pretzel dan kacang tanah dan Cracker Jack dan selusin makanan lainnya tidak cukup memanjakan di dalam Petco Park, setengah lusin pedagang kaki lima berawak (dan wanita) gerobak hot dog diposisikan di trotoar tepat di luar gerbang stadion baseball itu.

Dan penggemar mengunci mereka.

Ratusan anjing – dengan harga mulai dari $6 hingga $8 tergantung pada vendor independen mana yang didekati oleh penggemar – terjual dengan semua perlengkapannya dalam waktu 20-30 menit yang dibutuhkan penggemar untuk membubarkan diri hingga larut malam.

“Ya ampun, aku butuh sesuatu,” kata seorang penggemar.

“Itu tepat,” kata yang lain sambil melahap seekor anjing dan berpikir untuk memiliki yang lain.

Dia tidak punya waktu lama untuk mengambil keputusan.

Sebuah garis terbentuk di belakangnya.