SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para astronom telah menemukan apa yang bisa menjadi galaksi terjauh

Para astronom telah menemukan apa yang bisa menjadi galaksi terjauh

Para astronom telah melompat satu sama lain ke masa lalu akhir-akhir ini. Pekan lalu, sebuah kelompok yang menggunakan Teleskop Luar Angkasa Hubble mengumumkan bahwa mereka telah menemukan apa yang bisa terjadi Bintang terjauh dan tertua yang pernah dilihatdijuluki Earendel, yang bersinar 12,9 miliar tahun yang lalu, hanya 900 juta tahun setelah Big Bang.

Sekarang kelompok astronom internasional lainnya, yang mendorong batas teleskop terbesar di Bumi, mengatakan bahwa mereka telah menemukan apa yang tampak sebagai kelompok cahaya bintang tertua dan terjauh yang pernah terlihat: titik kemerahan yang biasa disebut HD1, yang mengeluarkan energi dalam jumlah besar. hanya setelah 330 juta tahun dari Big Bang. Dunia waktu ini belum dijelajahi. Poin lain, HD2 muncul hampir di kejauhan.

Para astronom hanya bisa menebak apa gumpalan ini – galaksi, quasar, atau mungkin sesuatu yang lain sama sekali – sementara mereka menunggu kesempatan untuk mengamatinya dengan Teleskop Luar Angkasa James Webb yang baru. Apa pun itu, kata para astronom, mereka dapat menjelaskan tahap penting di alam semesta saat ia berevolusi dari api primordial menjadi planet, kehidupan, dan kita.

“Saya sangat senang sebagai seorang anak yang menonton kembang api pertama dalam pertunjukan yang fantastis dan sangat dinanti-nantikan,” kata Fabio Paccucci dari Harvard-Smithsonian Center for Astrophysics. “Ini bisa menjadi salah satu kilatan cahaya pertama yang menerangi alam semesta dalam sebuah pertunjukan yang akhirnya menciptakan setiap bintang, planet, dan bahkan bunga yang kita lihat di sekitar kita hari ini – lebih dari 13 miliar tahun kemudian.”

Dr Bakuchi adalah bagian dari tim yang dipimpin oleh Yuichi Harikan dari Universitas Tokyo yang menghabiskan 1.200 jam menggunakan berbagai teleskop berbasis darat untuk mencari galaksi yang sangat awal. Temuan mereka diterbitkan Kamis di Jurnal Astrofisika dan Pemberitahuan Bulanan Royal Astronomical Society. Itu juga pekerjaan mereka Disebutkan di majalah Sky & Telescope awal tahun ini.

Di alam semesta yang mengembang, semakin jauh suatu benda dari kita, semakin cepat ia bergerak menjauh dari kita. Sama seperti suara sirene ambulans yang masuk ke nada yang lebih rendah, gerakan ini menyebabkan cahaya tubuh bergeser ke panjang gelombang merah yang lebih panjang. Untuk mencari galaksi yang paling jauh, para astronom mencari sekitar 70.000 objek, dan HD1 adalah objek paling merah yang bisa mereka temukan.

“Warna merah HD1 secara mengejutkan cocok dengan karakteristik yang diharapkan dari galaksi yang berjarak 13,5 miliar tahun cahaya, yang membuat saya merinding ketika menemukannya,” kata Dr. Harrikan dalam sebuah pernyataan yang dirilis oleh Astrophysical Center.

Namun, standar emas untuk jarak kosmik adalah pergeseran merah, yang diperoleh dari memperoleh spektrum dari suatu objek dan mengukur berapa banyak panjang gelombang yang dipancarkan oleh elemen karakteristik meningkat atau berubah menjadi merah. Menggunakan Atacama Large Millimeter/submillimeter Array, atau ALMA – susunan teleskop radio di Chili – Dr Harikane dan timnya memperoleh pergeseran merah sementara HD1 sebesar 13, yang berarti bahwa panjang gelombang cahaya yang dipancarkan oleh atom oksigen telah diperpanjang hingga 14 kali dari panjang gelombang saat diam. Pergeseran merah dari massa lainnya tidak ditentukan.

Galaksi yang dihipotesiskan berasal hanya 330 juta tahun setelah waktu dimulai, dan itu menyentuh tempat berburu Teleskop Webb, yang juga akan dapat mengkonfirmasi pengukuran pergeseran merah.

“Jika pergeseran merah ALMA dapat dikonfirmasi, itu akan menjadi hal yang sangat menakjubkan,” katanya. Marcia Ricci dari University of Arizona, dan merupakan peneliti utama untuk Teleskop Webb.

READ  Penemuan bakteri yang terkait dengan kanker prostat dipandang sebagai terobosan potensial | Kanker prostat

Menurut cerita yang diceritakan para astronom, jalan menuju alam semesta seperti yang kita kenal dimulai sekitar 100 juta tahun setelah Big Bang, ketika hidrogen dan helium yang muncul dalam ledakan purba mulai mengembun menjadi bintang pertama, yang dikenal sebagai Bintang 3 ( Populasi) 1 dan 2, yang mengandung Mereka mengandung sejumlah besar elemen berat, yang ada di galaksi saat ini). Bintang-bintang ini, yang hanya terdiri dari hidrogen dan helium, belum pernah diamati, dan akan jauh lebih besar dan lebih terang daripada yang ada di alam semesta saat ini. Mereka akan terbakar habis dan mati dengan cepat dalam ledakan supernova yang kemudian memicu evolusi kimia untuk mencemari alam semesta asli dengan unsur-unsur seperti oksigen dan besi, yang berasal dari kita.

Dr Bakuchi mengatakan mereka awalnya mengira HD1 dan HD2 adalah apa yang disebut galaksi ledakan bintang, yang meledak dengan bintang-bintang baru. Tetapi setelah penelitian lebih lanjut, mereka menemukan bahwa HD1 tampaknya menghasilkan bintang 10 kali lebih cepat daripada galaksi-galaksi biasanya.

Kemungkinan lain, kata Dr. Pacochi, adalah bahwa galaksi ini adalah tempat lahirnya kelompok bintang tiga super terang pertama. Penjelasan lain adalah bahwa semua radiasi ini berasal dari hamburan material di lubang hitam supermasif yang massanya 100 juta kali Matahari. Tetapi para astronom mengalami kesulitan menjelaskan bagaimana lubang hitam bisa tumbuh begitu besar di awal waktu kosmik.

Apakah dia dilahirkan seperti ini – dalam kekacauan Big Bang – atau dia hanya benar-benar lapar?

“HD1 akan mewakili bayi raksasa di ruang bersalin di alam semesta awal,” kata Avi Loeb, rekan penulis makalah Dr. Bakuchi.