SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Paus: Korban pelecehan tidak boleh disambut dan didengarkan

Paus: Korban pelecehan tidak boleh disambut dan didengarkan

Paus Fransiskus menerima para anggota Komisi Kepausan untuk Perlindungan Anak di Bawah Umur, yang berkumpul dalam sidang pleno di Roma, dan dalam pidatonya, yang dibacakan oleh salah satu kolaboratornya karena pilek, ia mendesak mereka untuk “membiarkan diri mereka terguncang oleh penderitaan” dari mereka yang mengalami kekerasan dan melanjutkan komitmennya untuk mendengarkan, melakukan intervensi, mencegah dan memberikan bantuan.

Salvatore Cernozio – Kota Vatikan

Korban terlebih dahulu. Kita harus membiarkan diri kita “terguncang” oleh penderitaan mereka dan jangan pernah membiarkan saudara-saudari ini “tidak disambut dan didengarkan”, sehingga memperburuk penderitaan mereka. Paus Fransiskus bertemu dengan anggota Komisi Kepausan untuk Perlindungan Anak di Bawah Umur, sebuah badan yang dipimpin oleh Kardinal Sean O'Malley, Uskup Agung Boston, yang dibentuk pada tahun 2014 untuk memerangi kejahatan pelecehan di Gereja melalui pelatihan, intervensi, pencegahan dan perlindungan. Komisi tersebut – yang beranggotakan para ahli dan korban pelanggaran itu sendiri – saat ini sedang menjalani Sidang Umum di Roma. Hari ini, tanggal 7 Maret, pertemuan dengan Paus, yang, karena flu yang terus-menerus (dia berkata dengan suara lemah) “Saya masih menderita flu,” tidak dapat membaca teks yang telah disiapkan, dan mempercayakan bacaan tersebut kepada umatnya. Kolaborator Monsinyur Pierluigi Giroli.

Panggilan yang berani

Dalam pidatonya, Paus Fransiskus mendorong pelayanan Komisi Kepausan yang sangat berharga dalam dekade ini dan memberikan indikasi yang jelas untuk pekerjaan di masa depan, yang akan dilakukan, katanya, “dalam semangat kerja tim, pembangunan jembatan dan kerja sama.” Selanjutnya, Paus mengucapkan terima kasih atas waktu dan upaya yang dicurahkan untuk menyelesaikan laporan tahunan mengenai kebijakan dan prosedur pengamanan Gereja, yang ia minta untuk dipersiapkan: bukan “sekadar dokumen lain,” tegasnya, namun sebuah cara untuk lebih memahami pekerjaan tersebut. Yang masih menunggu kita. Namun, yang terpenting, Paus Fransiskus ingin menyampaikan ucapan terima kasihnya kepada masing-masing anggota, untuk mengungkapkan rasa terima kasihnya kepada mereka yang telah bekerja sepanjang hidup mereka untuk “merawat para korban pelecehan.”

READ  HERNAN Gómez, kolumnis EL UNIVERSAL, memicu kontroversi saat mengatakan "Torta y Frutsi" di rapat umum

Ini adalah panggilan berani yang lahir dari hati Gereja dan membantunya memurnikan dan bertumbuh.

Jadikan gereja tempat yang aman

Paus Fransiskus mencermati 10 tahun terakhir dan mencatat bagaimana misi Komisi untuk memberikan nasihat dan melindungi anak di bawah umur dan orang-orang rentan telah “berkembang pesat,” sambil mengambil “kontur yang lebih spesifik.” Inilah yang dia sendiri minta untuk “berkontribusi dalam menjadikan Gereja tempat yang lebih aman bagi anak di bawah umur dan orang dewasa yang paling rentan.”

Menghadapi skandal pelanggaran dan penderitaan para korban, kita bisa merasa frustasi, karena tantangan untuk membangun kembali tatanan kehidupan mereka yang terluka dan menyembuhkan rasa sakitnya sangatlah besar dan kompleks. Namun komitmen kami tidak boleh goyah; Sungguh, saya mendorong Anda untuk melangkah lebih jauh, sehingga Gereja selalu dan di mana pun bisa menjadi tempat di mana setiap orang merasa betah dan di mana setiap orang dianggap suci.

Dengarkan langsung suara para korban

Untuk menghayati pelayanan ini dengan baik, kita harus menjadikan perasaan Kristus sebagai perasaan kita, Paus Fransiskus menekankan: “Belas kasih-Nya, cara-Nya menyentuh luka-luka umat manusia…” “Kita tidak dapat membantu orang lain memikul beban mereka tanpa menempatkan beban itu pada beban kita sendiri. bahu.” “Bahu Anda,” tambahnya, “tanpa melatih kedekatan dan kasih sayang.” Semuanya bermuara pada “kedekatan” dengan orang-orang yang terluka, yang, seperti ditekankan Paus Fransiskus, dalam pelayanan perlindungan gerejawi, bukanlah sebuah konsep abstrak, melainkan “realitas yang sangat konkret, berdasarkan pada pendengaran, intervensi, pencegahan dan bantuan.”

Kita semua dipanggil – terutama otoritas Gereja – untuk mengetahui secara langsung dampak pelecehan dan membiarkan diri kita terguncang oleh penderitaan para korban, untuk mendengarkan secara langsung suara mereka dan untuk mewujudkan kedekatan itu, melalui pilihan-pilihan nyata, kenyamanan dan membantu mereka. Dia menjanjikan masa depan yang berbeda untuk setiap orang.

READ  Krisis di Ekuador: antara kerusuhan di penjara dan hilangnya seorang pemimpin kriminal

Layanan khusus tetapi “terlihat”.

Orang-orang ini tidak boleh merasa ditolak: “Saudara-saudari ini tidak boleh diterima dan didengarkan, karena hal ini dapat memperburuk penderitaan mereka,” rekomendasi Paus Fransiskus. “Hal tersebut harus didekati dengan komitmen pribadi, sama seperti hal tersebut harus dilakukan dengan bantuan kolaborator yang kompeten.” Paus mengatakan dia menyadari bahwa “sebagian besar dari pelayanan ini dilakukan dengan cara yang konservatif,” yang merupakan hal yang pantas untuk menghormati umat. Namun, pada saat yang sama, ia ingin “buahnya terlihat,” sehingga “pekerjaan yang mereka lakukan dalam pelayanan melindungi gereja-gereja lokal menjadi diketahui dan terlihat.”

Kedekatan mereka dengan otoritas gereja lokal akan memperkuat mereka dalam hal berbagi praktik baik dan memeriksa kesesuaian langkah-langkah yang diterapkan.

Buah-buahan di gereja-gereja lokal

Sebelum mengakhiri, Paus menyatakan bahwa ia terdorong oleh “buah-buah besar” dalam pelayanan gereja-gereja lokal dan juga oleh visi Memorare yang mulai terbentuk, sebuah inisiatif untuk membantu dan berkolaborasi dengan gereja-gereja lokal di seluruh dunia dalam formasi dan pelatihan untuk pencegahan. dan perlindungan. Anak-anak dan orang dewasa yang rentan. “Ini adalah cara yang sangat konkrit bagi Komite untuk menunjukkan kedekatannya dengan otoritas gereja-gereja tersebut, sekaligus memperkuat upaya perlindungan yang ada,” tegasnya.

Seiring berjalannya waktu, hal ini akan menciptakan jaringan solidaritas dengan para korban dan mereka yang memperjuangkan hak-hak mereka, terutama ketika sumber daya dan keahlian terbatas.

Oleh karena itu, mandat terakhirnya adalah: “Semoga Gereja terus berkomitmen dengan segenap kekuatannya untuk mencegah pelanggaran, untuk mengutuk dengan tegas, untuk memberikan perhatian penuh kasih kepada para korban, dan untuk terus berkomitmen untuk menjadi tempat yang ramah dan aman.”