SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

PBB menganggap eksodus warga Armenia dari Nagorno-Karabakh “mengkhawatirkan” – DW – 27/09/2023

PBB menganggap eksodus warga Armenia dari Nagorno-Karabakh “mengkhawatirkan” – DW – 27/09/2023

Penasihat Khusus PBB untuk Pencegahan Genosida, Alice Wairimu Nderitu, hari ini menyatakan “keprihatinan mendalamnya” terhadap… Nagorno-Karabakhdimana hampir separuh penduduknya telah mengungsi (Lebih dari 50.000 dari total 120.000).

Penasihat tidak menyebutkannya secara eksplisit AzerbaijanYang menguasai daerah kantong tersebut, meskipun eksodus orang-orang Armenia disebabkan oleh ketakutan akan tindakan yang mungkin diambil oleh Azeri terhadap mereka. Dia hanya mencatat bahwa “setiap upaya harus dilakukan untuk memastikan perlindungan hak-hak etnis Armenia yang masih tinggal di wilayah tersebut.”

Selain itu, ia mengatakan dalam seruannya yang dapat ditujukan kepada Azerbaijan dan Armenia – tujuan akhir dari mereka yang melarikan diri – bahwa “bagi mereka yang pergi, perlindungan harus dijamin,” dan menekankan bahwa “hak-hak minoritas adalah landasan hukum kemanusiaan. ”

Eksodus massal penduduk Armenia dari wilayah Nagorno-Karabakh

Hari ini, Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev berjanji kepada kepala Badan Pembangunan Amerika Serikat (USAID), Samantha Power, bahwa Baku akan melindungi hak-hak warga Armenia yang tetap berada di wilayah Nagorno-Karabakh, tempat proses pelucutan senjata Armenia kini berlangsung. . Kekuatan separatis sedang terjadi.

Dia menekankan bahwa pihak berwenang Azerbaijan mengirimkan bantuan kemanusiaan untuk meringankan penderitaan warga Armenia Karabakh, bekerja sama dengan Palang Merah, dan membangun kembali infrastruktur regional.

Aliyev menyatakan kesiapannya untuk segera mengatur perjalanan perwakilan PBB ke wilayah tersebut, karena penyerahan otoritas Republik Nagorno-Karabakh yang dideklarasikan secara sepihak menyebabkan eksodus massal penduduk ke negara tetangga Armenia.

Jove (efe, OpenDemocracy, Spiegel)

Konflik Nagorno-Karabakh: Perselisihan lama antara Azerbaijan dan Armenia

Pertempuran yang dimulai pada bulan September 2020 tidak lebih dari sepotong teka-teki konfrontasi panjang yang telah tenggelam dalam sejarah dan menyebabkan ribuan orang tewas.

General.image.copyright_prefix Kementerian Pertahanan Armenia/Reuters

Pada tahun 1918, Azerbaijan dan Armenia mendeklarasikan kemerdekaannya dari Kekaisaran Rusia. Dalam pembagian wilayah sudah terdapat kontradiksi mengenai wilayah bernama Nagorno-Karabakh yang berujung pada perang singkat. Semuanya berakhir ketika Uni Soviet menguasai wilayah tersebut, termasuk Armenia dan Azerbaijan. Di sana ia mendirikan Republik Federal Sosialis Soviet Kaukasus.

Umum.gambar.hak cipta_awalan AP

Perang Nagorno-Karabakh

Wilayah ini terletak di wilayah Azerbaijan, tetapi sebagian besar dihuni oleh orang Armenia. Ketegangan meningkat pada akhir tahun 1980an. Bentrokan sporadis terjadi, yang berujung pada intervensi tentara Soviet. Ketika Uni Soviet mundur dan pasukannya mundur, milisi Armenia dan Azerbaijan mulai bentrok dengan kekuatan yang semakin besar.

umum.gambar.copyright_prefix Getty Images/b. Hoffman

Konflik terbuka terutama berkembang antara tahun 1992 dan 1994. Pasukan yang didukung Armenia meraih banyak kemenangan militer melawan tentara Azerbaijan, yang tampak semakin terpencar. Kemajuan regional juga diraih oleh pihak Armenia, yang pada akhirnya memenangkan konflik. Pada tahun 1994, gencatan senjata ditandatangani. Perang tersebut menyebabkan lebih dari 30 ribu orang tewas.

umum.gambar.copyright_prefix Getty Images/b. Hoffman

Percakapan yang selalu sia-sia

Republik Artsakh, yang secara de facto merdeka tetapi tidak diakui oleh negara lain, menguasai wilayah Nagorno-Karabakh. Terkait erat dengan Armenia, negara ini berhasil mempertahankan status quo setelah konflik berakhir. Namun ketegangan belum mereda. Gambar tersebut menunjukkan pertemuan antara pemimpin Armenia dan Azerbaijan, yang dimediasi oleh Rusia, pada tahun 2014.

Umum.image.copyright_prefix Reuters

Pertempuran sebagai bagian dari rutinitas

Pada tahun 2008, sekitar dua puluh tentara tewas dalam berbagai bentrokan di kawasan perbatasan. Dengan perekonomiannya yang berbasis minyak, Azerbaijan telah memperkuat militernya hingga tingkat yang tidak dapat dicapai oleh Armenia. Hal ini tampaknya membuat keseimbangan regional lebih menguntungkan Baku. Pada tahun yang sama, bentrokan bersenjata berubah dari sekadar baku tembak menjadi baku tembak artileri.

READ  "Pengkhianatan" Inggris Raya, karena itu Belize dan Guatemala berada dalam sengketa perbatasan setelah berabad-abad

Umum.image.copyright_prefix Reuters/PAN Foto/V. Stepanyan

“Perang Empat Hari”

Situasi paling menegangkan setelah tahun 1994 adalah antara tanggal 1 dan 5 April 2016, ketika “Perang Empat Hari” pecah, yang menyebabkan kematian dalam jumlah yang tidak ditentukan. Juga belum ada kejelasan siapa yang menyerang lebih dulu. Perundingan damai yang diadakan di Moskow berhasil. Tentara mengembalikan puluhan mayat musuh yang tewas. Azerbaijan menyatakan dirinya sebagai pemenang.

General.image.copyright_prefix Kementerian Pertahanan Armenia/Reuters

Protes untuk menuntut balas dendam

Foto yang diambil pada Juli 2020 itu menunjukkan protes besar-besaran di Azerbaijan yang menyerukan mobilisasi umum untuk menghalau serangan Armenia. Azerbaijan, yang yakin akan situasi ekonominya yang lebih baik, telah memperkuat angkatan bersenjatanya dan siap melancarkan operasi jangka panjang. Mereka juga mendapat dukungan tak terbatas dari Türkiye, musuh lama Armenia.

General.image.copyright_prefix foto-aliance/AA/S. Serdarov

Pada 27 September 2020, bentrokan besar-besaran kembali terjadi di sepanjang garis perbatasan. Kedua negara mengumumkan darurat militer dan memobilisasi seluruh atau sebagian pasukan mereka. Mereka juga mengklaim telah menimbulkan banyak korban jiwa dan menyebabkan kerusakan signifikan pada tentara lawan. PBB, Uni Eropa, Rusia dan Amerika Serikat menyerukan gencatan senjata segera. Dalam foto tersebut, sebuah mobil lapis baja Azerbaijan terbakar.

General.image.copyright_prefix Kementerian Pertahanan Armenia/Reuters

Serangan untuk “reintegrasi” di Azerbaijan

Umum.image.copyright_prefix Irakli Gidinidze/Reuters

komponen.slideshow.number_of_images.plural