SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pejabat kesehatan NH membahas pedoman CDC yang baru dirilis dengan pejabat K-12

Pejabat kesehatan NH membahas pedoman CDC yang baru dirilis dengan pejabat K-12

Dengan hanya beberapa minggu tersisa sebelum tahun ajaran dimulai, banyak distrik masih menyusun kebijakan keselamatan COVID-19 dengan mempertimbangkan variabel delta, dan pejabat kesehatan masyarakat negara bagian mengadakan panggilan dengan distrik pada hari Rabu untuk membahas panduan terbaru. Ahli epidemiologi negara bagian Dr. Benjamin Chan menjelaskan panduan negara bagian tentang masker wajah dan pengujian untuk sekolah K-12 musim gugur ini. Para pejabat telah merekomendasikan penyembunyian selimut di dalam ruangan di kabupaten atau kota dengan tingkat penularan komunitas yang dianggap “substansial” atau ketika ada wabah yang lebih besar, atau beberapa kelompok di fasilitas sekolah. Chan mengatakan mungkin ada pengecualian untuk ruang kelas atau sekolah yang memiliki tingkat vaksinasi lebih tinggi, program pengujian global, atau tindakan lain seperti jarak fisik yang diberlakukan secara ketat. Dia mengatakan masker wajah akan menjadi opsional di daerah-daerah di mana tingkat penularan di masyarakat dianggap “sedang” atau “dapat diabaikan,” atau ketika ada kasus sporadis di sekolah di mana tidak ada bukti penularan di fasilitas tersebut. Chan menekankan bahwa ini adalah rekomendasi, bukan persyaratan. Chan mengatakan vaksinasi tingkat tinggi di antara anak-anak, keluarga, dan masyarakat yang memenuhi syarat adalah tindakan paling penting yang dapat dilakukan orang untuk meningkatkan kesehatan mereka dan mengakhiri pandemi. “Oleh karena itu, rekomendasi utama tetap bahwa sekolah membantu mengkomunikasikan pentingnya vaksinasi.” Chan mengatakan siapa pun dengan gejala baru dan tidak dapat dijelaskan yang bisa jadi COVID-19 harus tinggal di rumah dan menjalani tes, terlepas dari status vaksinasi. >> WMUR LEBIH LANJUT: Pria Kingston dinyatakan bersalah atas perilaku tidak tertib karena pengungkapan seks Tanneret

READ  Para astronom mengidentifikasi sumber sinar kosmik berenergi tinggi

Dengan hanya beberapa minggu tersisa sebelum dimulainya tahun ajaran, banyak distrik masih menyusun kebijakan keselamatan COVID-19 dengan mempertimbangkan variabel delta.

Pejabat kesehatan masyarakat negara bagian mengadakan panggilan dengan kabupaten pada hari Rabu untuk membahas panduan terbaru. Ahli epidemiologi negara bagian Dr. Benjamin Chan menjelaskan panduan negara bagian tentang masker wajah dan pengujian untuk sekolah K-12 musim gugur ini.

Para pejabat telah merekomendasikan penyembunyian selimut di dalam ruangan di kabupaten atau kota dengan tingkat penularan komunitas yang dianggap “signifikan” atau ketika ada wabah yang lebih besar, atau beberapa kelompok di fasilitas sekolah.

Chan mengatakan mungkin ada pengecualian untuk ruang kelas atau sekolah yang memiliki tingkat vaksinasi lebih tinggi, program pengujian global, atau tindakan lain seperti jarak fisik yang diberlakukan secara ketat.

Dia mengatakan masker wajah akan menjadi opsional di daerah di mana tingkat penularan dianggap “sedang” atau “dapat diabaikan,” atau ketika ada kasus sporadis di sekolah di mana tidak ada bukti penularan di fasilitas tersebut.

Chan menekankan bahwa ini adalah rekomendasi, bukan persyaratan.

“Mencapai vaksinasi tingkat tinggi di antara anak-anak, keluarga, dan masyarakat yang memenuhi syarat adalah satu-satunya tindakan terpenting yang dapat dilakukan orang untuk meningkatkan kesehatan mereka dan mengakhiri pandemi,” kata Chan. “Oleh karena itu, rekomendasi utama tetap bahwa sekolah membantu mengkomunikasikan pentingnya vaksinasi.”

Chan mengatakan siapa pun dengan gejala baru dan tidak dapat dijelaskan yang bisa jadi COVID-19 harus tinggal di rumah dan menjalani tes, terlepas dari status vaksinasi.

>> WMUR LEBIH LANJUT: Pria Kingston dinyatakan bersalah atas perilaku tidak tertib karena pengungkapan seks Tanneret