SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemimpin Korea Selatan Roh Tae-woo telah meninggal pada usia 88 tahun.

SEOUL – Presiden terakhir Korea Selatan yang didukung militer, Roh Dae-woo, yang menjalin hubungan dengan musuh komunis, telah mengalami transisi negara dari kediktatoran ke demokrasi, tetapi telah dipenjara karena pemberontakan dan korupsi. Dia berusia 88 tahun.

Dia berada di unit perawatan intensif di Rumah Sakit Universitas Nasional Seoul. Roh meninggal dan rumah sakit mengatakan tidak ada rincian lebih lanjut yang diberikan.

Dia adalah Presiden dari 1988 hingga 1993. Roh memimpin Korea Selatan melalui periode pergolakan antara militer dan pemerintahan sipil sebagai tokoh sementara, dan sebagian besar tidak populer.

“Dia adalah jembatan antara otoritarianisme dan demokrasi,” kata Lee Chung-hee, seorang profesor Emeritus di Universitas Hankuk untuk Studi Asing. “Korea Selatan mengalami perubahan tanpa mengalami revolusi berdarah.”

Roh Tae-woo lahir pada tanggal 4 Desember 1932, di Taekwondo, Korea tenggara, sebagai putra seorang pejabat pemerintah pedesaan. Rowe meninggal ketika dia berusia tujuh tahun. Di Akademi Militer Korea ia bertemu Sun Doo-hwan, putra dari keluarga miskin lainnya, dan keduanya membentuk persahabatan yang akan membentuk masa depan negara mereka.

Keduanya dan sekutu mereka dari provinsi tenggara Kyongsang berbicara dengan dialek yang sama dan terikat oleh prasangka regional mereka, menaiki tangga militer yang disponsori oleh Park Chung-hee yang perkasa saat itu. Mereka menarik satu sama lain oleh klub rahasia bernama Hanaho, yang mereka ciptakan, yang secara kasar berarti “semua orang, asosiasi semua orang”.

Pada tahun 1979 Bpk. Ketika Park dibunuh oleh kepala intelijennya, seorang komandan faksi yang dituduh menjaga perbatasan dengan Korea Utara, Mr. Bapak Roh, seorang jenderal terkemuka dan kepala intelijen militer pada saat itu. Sunu mengalihkan pasukannya untuk mendukung. Desember Selama kudeta pada tanggal 12 Desember 1979, Mr. Perintah seolah-olah Chun telah merebut kekuasaan.

READ  Saham jatuh karena investor khawatir.

Mereka mengirim tank dan pasukan terjun payung ke kota barat daya Guangzhou, di mana warga sipil bangkit dalam pemberontakan bersenjata pada Mei 1980. Pertumpahan darah yang dihasilkan menandai kebrutalan tentara selatan pada saat itu, menewaskan sedikitnya 191 orang. 26 tentara dan polisi.

Pak bertahan sampai awal 1988. Pada masa pemerintahan Mr Sun Iron, Mr. Roh adalah No. 2 yang kurang penting dan setia. Dia mengawasi tawaran sukses Korea Selatan untuk Olimpiade 1988, mengatasi kontradiksi besar terhadap tawaran saingan Jepang. Dalam sebuah memoar, ia menulis bahwa bagian dari strategi kemenangannya adalah untuk mengesankan anggota Komite Olimpiade Internasional dengan menunjuk ratu kecantikan Korea sebagai teman pribadi mereka di pertemuan IOC.

Pada tahun 1987, Bpk. Chun memilih Rowe sebagai calon presiden dari partai yang berkuasa. Ini secara efektif menjadikannya presiden berikutnya – negara itu memilih presidennya melalui lembaga pemilihan yang diisi dengan perwakilan pro-pemerintah – sampai warga melakukan perjuangan besar menuntut diakhirinya kekuasaan militer di Seoul dan kota-kota lain.

Untuk mencegah terjadinya kerusuhan, Tgk. Chun dan Tn. Roh menerima tuntutan reformasi politik, termasuk mengadakan pemilihan umum. Ketika suara oposisi dibagi antara dua kandidat pembangkang, Kim Young-sam dan Kim Dae-jung, Mr. Roh memenangkan pertandingan dengan mudah, dan kedua orang yang tidak menginginkan kekuasaan militer itu saling membenci. Bapak. Kemenangan Rowe menjadikannya presiden terpilih langsung pertama dalam 16 tahun.

Bapak. Rowe memimpin. Olimpiade 1988 sukses besar, meskipun penumpang Korea Selatan membom sebuah jet pada tahun 1987 dan mencoba untuk menyabotase Korea Utara, meskipun siswa meneriakkan “Singkirkan kediktatoran.” Dan melemparkan bom minyak tanah.

Dengan berani, Pak. Roh mengusulkan kebijakan “norma-politik” untuk membuka hubungan diplomatik dengan negara-negara seperti Uni Soviet dan Cina – yang membantu membubarkan hubungan di Semenanjung Korea yang terbagi.

READ  Blaser, distrik Yuba memperingatkan tentang kegelapan yang bergulir

Pada tahun 1991, kedua Korea bergabung dengan PBB pada waktu yang sama. Mereka juga menandatangani perjanjian untuk menjaga semenanjung itu bebas nuklir, dan sejak 2006 Korea Utara telah menandatangani perjanjian untuk menggagalkan enam uji coba senjata nuklirnya.

Bapak. Pak Roh, mantan jenderal garis keras yang memimpin negara sebelum dia. Taman dan Tn. Sangat berbeda dengan Chun. Tertawa Pak Potret Rowe memanjat dinding kantor pemerintah. Temannya Tuan yang dideportasi ke biara Buddha karena menyerukan agar dia dan kerabatnya dihukum karena korupsi. Dia mengizinkan komedian untuk mengolok-olok politisi, termasuk Chun.

Tapi dia juga menjadi tuan rumah “TK Mafia”, mantan jenderal dan teknokrat dari kampung halamannya di Daegu dan wilayah Kyongsang di sekitarnya, orang-orang berkuasa yang mengisi posisi penting di pemerintahan dan partai. Selama pemerintahannya, polisi menggerebek pabrik untuk membubarkan pemogokan pekerja dan menangkap kritikus pemerintah, termasuk pembangkang yang kembali dari ibukota Korea Utara, Pyongyang, untuk mempromosikan integrasi Korea.

“Pemerintahannya dicirikan oleh kediktatoran militer dan kepresidenan sipil,” kata Choi Jin, kepala badan kepemimpinan presiden yang tidak memihak.

Bapak. Toleransi Roh terhadap oposisi politik, gejolaknya di antara faksi-faksi yang bersaing di dalam partainya, dan senyumnya yang lembut – semuanya digabungkan untuk memberinya julukan yang paling berkesan: Mul Tae-woo, padanan Korea untuk “Roh tidak bertulang.”

Dia berulang kali memohon kepada orang-orang yang skeptis – “Tolong, percayalah; saya hanya orang normal seperti Anda” – dan setelah pengunduran dirinya pada tahun 1993, ketika dia dan Tuan Sun diketahui telah mengembalikan uang suap ratusan juta dolar kepada mereka sendiri. pundi-pundi, dia diejek.

Mereka juga dihukum karena pengkhianatan dan pemberontakan pada tahun 1996 karena peran mereka dalam kudeta dan pembantaian Guangzhou. Bapak. Sunu dijatuhi hukuman mati – hukuman itu kemudian diringankan menjadi penjara seumur hidup – Tn. Roh divonis 17 tahun penjara. Keduanya diampuni dan dibebaskan pada Desember 1997.

READ  Detroit Tigers Down White Socks, ambil seri lain dari kepala bagian

Meskipun tinggal di lingkungan yang sama di Seoul, kedua sahabat itu tidak pernah berbicara satu sama lain selama waktu senggang mereka yang terkenal itu. Bapak. Chun sering pergi keluar dikelilingi oleh rekan-rekan lamanya, tetapi Mr. Roh hidup dengan tenang, sering dilupakan oleh orang-orang yang dipimpinnya.

“Roh Tae-woo adalah presiden yang tidak seperti biasanya, dia menghilang dari ingatan populer,” kata Mr. kata Choi. “Korea Selatan memberontak melawan para diktator, tetapi mereka menginginkan seorang pemimpin dengan karakter yang kuat.”