SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penggantian masker wajah untuk Covid-19 membagi Kota Ohio

Penggantian masker wajah untuk Covid-19 membagi Kota Ohio

Klien di gymnya terlihat seperti Sandusky. Beberapa topeng atau Covid-19 tidak bisa diganggu sama sekali. Banyak yang divaksinasi. Yang lain mengatakan mereka tidak akan pernah.

Dia mengatakan kepada orang-orang: “Jangan menghakimi.”

Dalam masyarakat di seluruh Amerika, topeng telah menjadi simbol kecemasan pribadi yang telah memecah belah teman dan tetangga selama pandemi. Orang-orang dipaksa untuk membuat keputusan yang sulit, dengan menyeimbangkan kesehatan fisik dan mental, mata pencaharian ekonomi mereka, dan kehidupan orang lain.

Pemilik bisnis di kota-kota seperti Sandusky tidak dapat menyalahkan perusahaan induk mereka yang jauh atas keputusan mereka. Keputusan mereka tentang topeng berarti menghadapi teman, tetangga, dan rekan kerja setiap hari. Di 60% Amerika yang tinggal di kota dengan kurang dari 50.000 penduduk, ini bisa menjadi misi yang sangat pribadi.

“Kami tidak cukup besar sehingga orang dapat dipisahkan satu sama lain,” kata Eric Wopser, manajer kota. “Kami hanya memiliki satu pusat kota. Jika Anda pergi ke pusat kota, Anda pergi ke sana apakah Anda seorang Republikan atau Demokrat atau hitam atau putih.”

Angela Warren, salah satu pemilik Nexxt Level Fit Academy, mengubah tanda untuk mengatakan “ Masker direkomendasikan ” setelah CDC mengatakan bahwa orang yang telah divaksinasi penuh dapat berhenti memakai masker untuk sebagian besar aktivitas.

Boikot itu dilakukan ke Barack Obama dua kali, tetapi mengalihkan dukungannya dalam pemilihan presiden 2016 ke Donald Trump dan memilih untuk dipilih kembali pada tahun 2020. Pandemi Covid-19 juga perpecahan.

Ketika Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit mengubah pedomannya bulan ini, perusahaan di Sandusky menghadapi apakah akan mengikutinya.

Pada jamuan makan malam keluarga di Washington Street, beberapa spanduk besar mengharuskan pelanggan mengenakan topeng kecuali mereka duduk. Ketika pasangan bertopeng lama berdiri mengobrol di meja lain yang tidak meyakinkan, manajer restoran Jackie Rip yang berusia 53 tahun menegur mereka dengan lembut.

READ  Saham ADBE naik setelah Adobe memberikan laporan pendapatan kuartal kedua yang optimis

Ms Reap mengatakan dia mendengar tentang keputusan Ohio untuk mencabut mandat topengnya mulai 2 Juni di berita lokal. Sekarang dia dan pemiliknya berjuang untuk memutuskan apakah akan menghapus tanda-tanda itu atau tidak.

“Masih ada. Dia mengatakan Covid-19 masih ada,” menambahkan bahwa dia tidak kebal.

The Better Half Family Diner telah berjuang untuk menghilangkan tanda yang meminta pelanggan mengenakan masker saat mereka tidak duduk.

Manajer restoran Better Half, Jackie Reap mengatakan dia memahami Covid-19 masih berisiko.

Ketika Tuan Wobser, 42, kembali ke kampung halamannya pada tahun 2014 untuk menjadi seorang manajer kota, itu adalah bayang-bayang dari kota manufaktur yang ramai dimana dia dibesarkan. Krisis real estat telah membuat persediaan perumahan bersejarah di Sandusky kosong dan usang. Aktivitas terbesarnya adalah taman hiburan Cedar Point di Danau Erie, yang dibangun pada tahun 1870, tetapi kota tersebut tidak memiliki pendapatan untuk membangun ekonomi turis di sekitarnya.

Kota ini telah mengalami reformasi pajak besar-besaran yang bertujuan untuk menghasilkan lebih banyak pendapatan dari tiket masuk Cedar Point, Redid Shoreline Drive, dan mengubah tempat parkir menjadi trotoar di kota. Bar dan bisnis kecil mulai memenuhi etalase di pusat kota.

“Kami sudah banyak sukses,” kata Tuan Wobser. Tapi masih ada ketegangan ini. Ini adalah kota yang menemukan kembali dirinya sendiri tetapi masih dalam transisi. Ini adalah latar belakang terjadinya Covid-19. ”

Pada Maret 2020, Covid-19 telah mengunci seluruh kota. Sandusky kehilangan 30% dari dana publiknya dalam semalam. Cedar Point kemudian menunda pembukaannya dan menutup sementara banyak penerbangannya.

Orang-orang mulai saling mengendus tentang topeng itu.

“Rasanya seperti goresan besar ketika orang dengan egois melakukan seluruh tugas kebebasan sipil,” kata Trent Bird, yang memiliki kafe di pusat kota. “Kamu sudah memakai celana, sepatu, dan kemeja, kan? Tidak ada yang menyuruhmu memakainya.”

Pada bulan Mei tahun lalu, Tim Dorsey, pemilik gimnasium pusat kota lainnya, bersaksi di hadapan Satuan Tugas Pemulihan Ekonomi Rumah Tangga di Ohio. Setelah selamat dari kanker, dia mempertanyakan kelayakan menutup dan membatasi bisnis, mengatakan dia yakin orang harus dapat memilih batasan yang diperlukan untuk diri mereka sendiri agar mereka tetap aman.

Orang-orang mengirim email dan memposting komentar marah tentang kesaksian tersebut. Seseorang mengatakan kepadanya bahwa dia harus mati. Dia akan datang ke gym setiap hari selama penguncian tetapi tidak bisa memaksa dirinya untuk berolahraga. Dia terpaksa membiarkan anggota menyewa peralatan, untuk menjaga pendapatan.

Dia berkata, “Sasana saya dipilih sepotong demi sepotong.”

Baginya, katanya, topeng lebih dari sekadar selembar kain. Mereka adalah pemisah antara orang-orang. Tidak memakai satupun. Tentang Sandusky, beberapa orang melihatnya dan mengungkapkan kelegaannya, dan juga menghapusnya. Yang lain memberinya tatapan jorok.

“Saya tidak berpikir itu hanya topeng. Narasi di seluruh papan tampaknya sejalan dengan bab. Kita perlu terhubung.”

Sedikit demi sedikit, kata pemilik bisnis, orang mulai tertarik pada bisnis yang mereka rasa paling nyaman. Segera setelah itu, Sandusky mengalami perpecahan yang aneh dalam ekonominya, dengan mereka yang mendukung bisnis pemakaian masker dengan aturan yang ketat, dan mereka yang tidak mendukung pemindahan bisnis masker ke tempat lain.

Pemilik Sandusky Hardware, Jeff Smith, mengatakan bahwa pelanggannya lega karena tidak perlu memakai masker di tokonya.

Pada saat CDC mengeluarkan pedoman barunya, mengenakan topeng di Sandusky sangat berbeda di tempat yang berbeda – terkadang di gedung yang sama.

Di Sandusky Hardware, hanya beberapa pintu dari restoran, pemilik Jeff Smith, 48, mengatakan pelanggan tahu mereka tidak perlu memakai masker di tokonya dan merasa lega karena mereka bisa lengah. Beberapa klien datang membuka kedoknya dan mulai membicarakan berita tersebut. Saat mereka berbicara, dua teman dan klien lainnya datang tanpa topeng, dan Tuan Smith memanggil mereka, “Tolong, topeng!” Bangkitkan tawa dari grup.

READ  Jim Kramer menemukan peluang membeli di pemenang akhir pandemi

Ryan Whaley, 43, memiliki minat dalam beberapa bisnis kecil di kota, termasuk bar bergaya modern dengan halaman pertama daftarnya mengatakan, “Tidak ada politik. Tidak ada agama. Tidak ada nama yang dicoret.” Setelah Covid-19, beberapa orang menyarankan Orang bisa menambahkannya ke daftar.

“Jika Anda tidak ingin memakai [a mask]Kata Pak Wally. “Beberapa orang membuat keputusan untuk pergi ke tempat lain. Tidak apa-apa. Itu sudut pandangmu.”

Orang yang divaksinasi penuh tidak perlu memakai masker atau jarak fisik untuk sebagian besar aktivitas di luar atau di dalam ruangan, kata Dr. Rochelle Wallinsky dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit pada hari Kamis, tetapi beberapa pengecualian tetap ada, termasuk persyaratan transportasi umum. Foto: Justin Lin / Shutterstock

Namun bagi pemilik bisnis lain yang ingin mempertahankan aturan penyamaran, keputusan negara untuk menghapus persyaratan penyembunyian tampak seperti pukulan fatal setelah berbulan-bulan konfrontasi.

“Saya merasa seperti kami telah kehilangan dukungan kami,” kata Bridget Sanders, 33, yang memiliki salon di pusat kota.

Ms Sanders mengatakan dia tidak mempercayai vaksin Covid-19. Ibunya menderita masalah kesehatan, dan mertua suaminya semakin tua. Sebelumnya, dia bisa merujuk pada aturan negara bagian untuk salon yang memakai topeng. Sekarang, katanya, itu harus menjadi karakter.

“Yang terpenting bagiku adalah keluargaku, ibuku,” katanya. “Topeng tidak akan membunuhmu. Pakai topeng, tidak terlalu dalam.”

Dalam arti tertentu, perubahan pedoman CDC mendorong keputusan tentang mengenakan topeng sebagian besar kepada pemilik bisnis.

“Banyak dari mereka mengandalkan pendampingan dan mandat untuk meringankan beban mereka,” kata Wendy Parmett, seorang profesor di Universitas Northeastern. “Jangan salahkan saya, salahkan gubernur. Jangan salahkan saya, salahkan CDC. Sekarang Anda harus menyalahkan mereka.”

Bagikan pemikiran Anda

Bagaimana memakai topeng berubah di komunitas Anda, jika ada, sejak CDC melonggarkan rekomendasinya? Bagikan cerita Anda dengan kami.

Beberapa pemilik bisnis Sandusky mengatakan setelah orang memilih aspek masalah topeng, mereka tidak akan pernah melihatnya lagi.

“Saya pikir orang-orang hanya akan membiarkan rambut mereka lepas dan ketinggalan zaman, tetapi kita benar-benar tidak akan tahu sampai kita melihat semua ini terjadi,” kata Tuan Wobser.

David Pierre, yang memiliki tiga perusahaan termasuk pojok bar yang populer, mengatakan dia yakin orang-orang “sedikit lebih dari itu”. Pegawainya sangat kelelahan karena pandemi. Ini perlahan menghilangkan bekas di sekitar topeng.

Dia berkata, “Saya mencoba untuk tidak membicarakannya.”

Beberapa pemilik bisnis di pusat kota Sandusky mengatakan mereka melihat pelanggan memihak pada masalah topeng dan berbelanja di toko-toko di mana mereka setuju dengan aturan.

Bagaimana membuka kembali mempengaruhi Anda?

Tulis ke Julie Wernau di [email protected]

Hak Cipta © 2020 Dow Jones & Company, Inc. semua hak disimpan. 87990cbe856818d5eddac44c7b1cdeb8