SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pertumbuhan PDB Singapura berkurang di Q1, MAS akan diperketat

Pertumbuhan PDB Singapura berkurang di Q1, MAS akan diperketat

SINGAPURA: Ekonomi Singapura kemungkinan berkembang pada kecepatan yang lebih lambat pada kuartal pertama, tetapi diperkirakan akan tetap berada di jalur pemulihannya tahun ini karena kontrol perbatasan lebih longgar, memberikan ruang bank sentral untuk kebijakan pengetatan inflasi untuk diatasi.

Data lanjutan pada hari Kamis terlihat menunjukkan produk domestik bruto (PDB) meningkat 3,8% pada Januari-Maret dari tahun lalu, menurut perkiraan median dari 15 ekonom dalam jajak pendapat Reuters, karena sektor manufaktur turun dari basis tinggi dan di tengah perjalanan pembatasan untuk mengekang wabah COVID-19 yang didorong oleh Omicron.

Manufaktur tetap menjadi mesin pertumbuhan utama, sebagian terbantu oleh permintaan semikonduktor, kata para analis. Ekonomi negara-kota itu tumbuh 6,1% tahun-ke-tahun pada kuartal keempat tahun 2021.

Pelonggaran kontrol perbatasan dan aturan COVID-19 Singapura baru-baru ini diperkirakan akan meningkatkan layanan dari kuartal kedua, sebagian mengimbangi dampak negatif dari perang Ukraina-Rusia, gangguan pasokan dan kenaikan harga energi, kata ekonom Maybank Chua Hak Bin dan Lee Ju Ye .

Ekonomi yang bergantung pada perdagangan tumbuh 7,6% tahun lalu, laju tercepat dalam satu dekade, pulih dari kontraksi 4,1% pada 2020.

Pemerintah telah memproyeksikan pertumbuhan PDB 3-5% pada 2022, meskipun ini sebelum Rusia memulai apa yang disebutnya “operasi militer khusus” di Ukraina pada Februari. 24. Inflasi telah menjadi risiko utama tahun ini dan sementara para ekonom memperkirakan PDB akan terus tumbuh, mereka harus melihat apakah perkiraan pejabat direvisi ketika bank sentral memberikan pernyataan kebijakan moneternya, juga pada hari Kamis.

Enam belas ekonom mengharapkan Otoritas Moneter Singapura untuk memperketat kebijakannya, tetapi terbagi atas seberapa agresif kebijakan itu dan pengaturan mana yang akan berubah.

READ  TIME bermitra dengan Crypto.com untuk menerima pembayaran crypto melalui CoinQuora

Alih-alih suku bunga, MAS mengelola kebijakan dengan membiarkan dolar lokal naik atau turun terhadap mata uang mitra dagang utamanya dalam kisaran yang dirahasiakan, yang dikenal sebagai Nilai Tukar Efektif Nominal (NEER).

Ini menyesuaikan kebijakannya melalui tiga tuas: kemiringan, titik tengah, dan lebar pita kebijakan.

Ahli Strategi Senior FX DBS Philip Wee memperkirakan kenaikan ketiga dalam kemiringan kisaran kebijakan SGD NEER menjadi 3%.

“Kami berharap otoritas tetap membuka pintu untuk pengetatan lain di bulan Oktober. MAS bisa memusatkan kembali pita kebijakan lebih tinggi enam bulan setelah kembali ke kemiringan 3%, seperti yang mereka lakukan pada April 2008 dan April 2011,” katanya. – Reuters