SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perubahan iklim mengubah ukuran tubuh manusia الأجسام

Perubahan iklim mengubah ukuran tubuh manusia الأجسام

Sebuah tim peneliti yang dipimpin oleh University of Cambridge di Inggris dan University of Tübingen di Jerman telah mengumpulkan ukuran otak dan ukuran tubuh lebih dari 300 fosil genus atau keluarga Homo, tempat manusia modern – Homo sapiens – – berasal. .

Tim menggunakan data ini, bersama dengan rekonstruksi iklim regional Bumi dari jutaan tahun terakhir, menghitung iklim yang akan dialami setiap fosil ketika masih hidup.

Para peneliti menemukan bahwa iklim – dan terutama suhu – telah menjadi pendorong utama perubahan ukuran tubuh selama jutaan tahun terakhir. Tim menemukan bahwa iklim yang lebih dingin dan lebih keras dikaitkan dengan tubuh yang lebih besar, sementara iklim yang lebih hangat dikaitkan dengan tubuh yang lebih kecil.

Andrea Manica, profesor ekologi evolusioner di University of Cambridge, mengatakan kepada CNN melalui email.

“Ini adalah hubungan yang ada pada banyak hewan, dan bahkan di antara manusia modern, tetapi kita sekarang tahu bahwa itu adalah pendorong utama di balik perubahan ukuran tubuh selama jutaan tahun terakhir.”

Penelitian ini telah dipublikasikan di jurnal Nature Communications.

Kaitan iklim dengan ukuran otak kurang jelas

Para peneliti juga melihat pengaruh faktor lingkungan pada ukuran otak.

Homo sapiens muncul sekitar 300.000 tahun yang lalu di Afrika, tetapi ras manusia, yang mencakup Neanderthal dan spesies punah terkait lainnya seperti Homo habilis dan Homo erectus, telah ada lebih lama.

Para ahli mengatakan bahwa dibandingkan dengan spesies sebelumnya seperti Homo habilis, kita, Homo sapiens, 50 persen lebih berat dan otak kita tiga kali lebih besar – tetapi alasan di balik perubahan tersebut masih diperdebatkan.

Tim menemukan bahwa iklim berperan dalam ukuran otak, tetapi ada banyak perbedaan ukuran otak yang tidak dapat dijelaskan oleh perubahan lingkungan.

“Menariknya, perubahan volume otak sama sekali tidak berhubungan dengan suhu, sehingga tubuh dan volume otak berkembang di bawah tekanan yang berbeda,” jelas Maneka.

READ  Seorang pejabat Beaumont Health yakin Michigan perlu memberlakukan lebih banyak pembatasan pada COVID-19

“Untuk ukuran otak, kami menemukan bahwa otak yang lebih besar ditemukan di lingkungan yang stabil – otak itu mahal, jadi Anda tidak dapat membelinya jika Anda kekurangan sumber daya.”

“Untuk manusia purba, ada juga kecenderungan untuk mengembangkan otak yang lebih besar di lingkungan yang lebih terbuka, karena nenek moyang kita diharuskan berburu mamalia besar,” tambahnya.

Sebuah penelitian menunjukkan bahwa capung kehilangan warna sayapnya karena perubahan iklim

“Yang penting, iklim menjelaskan perubahan ukuran otak jauh lebih sedikit daripada yang terkait dengan ukuran tubuh. Ini berarti bahwa faktor-faktor lain seperti tantangan kognitif tambahan dari kehidupan sosial yang semakin kompleks, diet yang lebih beragam, dan teknologi yang lebih kompleks kemungkinan menjadi faktor utama. ,” tambahnya. Pemicu perubahan volume otak.

Maneka percaya bahwa kecil kemungkinan perubahan iklim saat ini akan secara signifikan mempengaruhi ukuran tubuh kita saat ini.

“Perubahan yang kami gambarkan telah terjadi selama ribuan tahun, atau lebih tepatnya puluhan ribu tahun,” jelasnya. “Jadi beberapa tahun perubahan iklim tidak akan banyak membantu tubuh atau otak kita.

“Jika kita dapat terus mengubah iklim tanpa merusak seluruh planet untuk waktu yang lama — kita tidak melakukannya dengan baik — maka mungkin, tapi untungnya ini adalah masalah yang tidak perlu kita khawatirkan cukup lama. ,” dia berkata.

Suhu tinggi mempengaruhi hewan

Burung yang bermigrasi di Amerika Utara semakin kecil Selama empat dekade terakhir, lebar sayapnya semakin lebar. Perubahan tampaknya sebagai respons terhadap iklim yang memanas, menurut sebuah studi tahun 2019.
Panas yang belum pernah terjadi sebelumnya dan ratusan orang mati dan menghancurkan sebuah kota.  Perubahan iklim membunuh belahan bumi utara

Dalam analisis terhadap 70.716 burung mati yang mewakili 52 spesies yang tercatat antara tahun 1978 dan 2016, para peneliti menemukan bahwa 49 spesies mengalami penurunan ukuran tubuh yang signifikan secara statistik.

READ  Penerbitan peta baru dari seluruh langit terjauh galaksi Bimasakti - dapat menawarkan tes baru teori materi gelap.

Para penulis menyarankan bahwa menyusutnya ukuran tubuh adalah respons terhadap iklim yang memanas, dengan tempat berkembang biak burung musim panas di utara Chicago memanas sekitar 1 °C (1,8 °F) selama penelitian.

Dan Studi 2011 Dalam jurnal Nature Climate Change ditemukan bahwa panas di luar — hewan berdarah dingin seperti katak, kura-kura, dan ular yang bergantung pada sumber panas lingkungan — “sebenarnya banyak berubah” saat suhu naik.

Menurut penelitian tersebut, baik panas eksternal akuatik dan terestrial berkurang, dengan ukuran dan kondisi katak umum menurun karena suhu naik 1,5 derajat Celcius selama 22 tahun.