SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pesawat luar angkasa India Chandrayaan-3 mengonfirmasi keberadaan belerang di permukaan bulan

Pesawat luar angkasa India Chandrayaan-3 mengonfirmasi keberadaan belerang di permukaan bulan

Penjelajah bulan India menjadi orang pertama yang menemukan unsur kimia di kutub selatan bulan.

Chandrayaan-3 mendeteksi belerang di tanah bulan, yang menurut seorang ahli dapat mengungkap lebih banyak tentang asal usul tetangga bulan kita.

Badan antariksa Tiongkok mengatakan ini adalah pertama kalinya belerang di selatan bulan ditemukan “in situ” – yaitu, di tempat di mana ia berada, dan tidak terdeteksi dari jarak jauh oleh pengorbit.

Chandrayaan-3 juga menemukan aluminium, kalsium, besi, kromium, titanium, mangan, silikon dan oksigen, sementara pencarian hidrogen kini sedang dilakukan.

Chandrayaan-3 telah berada di permukaan bulan selama seminggu, setelah pendaratannya yang penuh kemenangan pada 23 Agustus membuat India sangat gembira.

Organisasi Penelitian Luar Angkasa India (ISRO) menerbitkan grafik pada X yang menunjukkan unsur-unsur kimia yang ditemukan oleh Chandrayaan-3, termasuk belerang (S)
Penjelajah kecil Chandrayaan-3 yang lucu (dijuluki ‘Pragyan’) diterbangkan ke bulan dengan menggunakan pendarat yang jauh lebih besar (‘Vikram’). Hanya satu hari setelah mendarat, penjelajah tersebut keluar dari pesawat induknya dan mulai menjelajah (foto).

Baca selengkapnya Saksikan penjelajah Chandrayaan-3 berjalan menuju bulan

Penjelajah Chandrayaan-3 hanya berbobot 26 kg (57 lb) – kira-kira sama dengan tiga buah semangka berukuran penuh.

Penemuan unsur tersebut diumumkan oleh Organisasi Penelitian Luar Angkasa India (ISRO) di X (sebelumnya Twitter).

Hal ini dicapai dengan “Laser Induksi Breakdown Spectrometer” (LIBS) rover – instrumen kecil yang dapat mengukur konsentrasi unsur dalam sampel padat, cair atau udara.

“Instrumen spektroskopi kerusakan yang diinduksi laser (LIBS) pada penjelajah Chandrayaan-3 telah melakukan pengukuran komposisi unsur permukaan bulan di dekat kutub selatan untuk pertama kalinya.” ISRO mengatakan dalam postingannya.

“Pengukuran in situ ini dengan jelas mengkonfirmasi keberadaan belerang di wilayah tersebut, yang tidak mungkin dilakukan dengan instrumen yang ada di pesawat pengorbit.”

Sarah Russell, profesor ilmu planet di Natural History Museum di London, mengatakan penemuan rover ini memiliki “implikasi yang sangat penting” bagi para peneliti dan astronot.

Dia mengatakan kepada MailOnline: “Belerang biasanya diasosiasikan dengan logam penting seperti besi dan nikel, dan ini bisa menjadi bijih penting yang dapat digunakan oleh astronot masa depan agar mereka dapat hidup dan bekerja di bulan.”

“Kami telah mengetahui bahwa bulan mengandung belerang, dari analisis kami terhadap batuan yang dikembalikan dari bulan melalui misi luar angkasa, dan dari meteorit bulan.

READ  Peristiwa langka di bulan mungkin mengungkap hubungan Stonehenge dengan bulan
ISRO secara teratur men-tweet pembaruan tentang kemajuan pesawat ruang angkasa Chandrayaan-3 miliknya, yang terdiri dari pendarat tetap dan penjelajah beroda.

Baca selengkapnya Beginikah Cara Bulan Terbentuk?

Para ilmuwan menduga bulan tercipta ketika sebuah planet bernama Theia menabrak Bumi

“Yang belum kita ketahui adalah sebaran dan kelimpahan belerang di bulan.

“Ini mempunyai implikasi yang sangat penting untuk memahami cara bulan berevolusi.

“Misalnya, berapa banyak belerang yang hilang saat bulan pertama kali terbentuk akibat tumbukan raksasa, dan saat ini bagaimana perbedaan komposisi lapisan batuan di bulan?”

ISRO telah men-tweet pembaruan rutin tentang kemajuan pesawat ruang angkasa Chandrayaan-3 dalam seminggu terakhir.

Chandrayaan-3 terdiri dari pendarat tetap berkaki panjang (disebut “Vikram”) dan penjelajah beroda (“Pragyan”).

Penjelajah tersebut diterbangkan ke bulan melalui pendarat, tetapi hanya satu hari setelah mendarat di tempat yang relatif datar antara kawah Manzinus C dan Simpelius N, penjelajah tersebut meluncurkan modul induknya dan mulai menjelajah.

Sejak itu, Bulan telah mengirimkan kembali gambar-gambar menakjubkan dari wilayah selatan Bulan, lebih dari 200.000 mil dari Bumi.

Chandrayaan-3 mendarat di antara kawah selatan Manzinus C dan Simpelius N. Perhatikan datarnya kawasan tersebut, dibandingkan dengan kawasan terdekat lainnya di Antartika.

Baca selengkapnya Mengapa negara-negara berlomba menuju kutub selatan bulan?

Sebagai bagian dari apa yang disebut sebagai “Space Race 2.0”, India, Rusia, Tiongkok, dan Amerika Serikat ingin mendarat di wilayah selatan Bulan

Satu tembakan seperti itu Diposting di X oleh ISRO pada hari Senin Gambar tersebut menunjukkan kawah berdiameter 13 kaki (4 m) yang ditempatkan tepat di depan rover, menghalangi jalurnya.

Seandainya penjelajah tidak mendeteksi parit besar tersebut, ia bisa saja jatuh ke dalamnya dan terbalik, sehingga mengakhiri misinya sebelum waktunya.

Untungnya, kata ISRO, kendaraan tersebut diperintahkan untuk melakukan jalur ulang dan kini aman menuju jalur baru.

Foto indah lainnya diambil oleh penjelajah dan Diposting pada X pada hari Rabumenunjukkan induk pendarat Vikram di depan sepetak tanah bulan yang terjal.

Pekan lalu, India menarik perhatian dunia dengan misi Chandrayaan-3, namun misi tersebut sudah setengah jalan menuju penyelesaian.

Instrumen sains pada wahana pendarat dan penjelajah hanya akan aktif selama satu hari lunar (14 hari Bumi) sebelum kehilangan daya, yang merupakan misi yang relatif singkat.

Setelah jangka waktu tersebut berakhir, pesawat ruang angkasa dan pendarat akan menjadi tidak aktif di Bulan dan misi akan berakhir.

READ  Valles Marineris di Mars, 20 kali lebih lebar dari Grand Canyon, terlihat dalam foto baru yang menakjubkan

Instrumen Chandrayaan-3 akan berakhir dengan tertutup debu bulan, meskipun bukan tidak mungkin misi berawak ke bulan alami kita akan dapat memulihkan bagian-bagiannya untuk digunakan kembali.

Gambar yang disediakan oleh Organisasi Penelitian Luar Angkasa India ini menunjukkan kawah yang ditemui Chandrayaan-3 seperti yang terlihat oleh kamera navigasi.
Jamila: Gambar yang disediakan oleh Organisasi Penelitian Luar Angkasa India (ISRO) yang diambil oleh penjelajah Pragyan menunjukkan pendarat Vikram. Foto diposting 30 Agustus 2023

India mencatatkan rekornya minggu lalu ketika berhasil mendarat di kutub selatan bulan, empat tahun setelah pendahulunya, Chandrayaan-2, gagal mencapai tujuan yang sama.

Meskipun India adalah negara keempat setelah Amerika Serikat, Rusia, dan Tiongkok yang mendaratkan pesawat ruang angkasa dengan aman di permukaan bulan, India mencatatkan sejarah sebagai negara pertama yang berhasil mendaratkan pesawat ruang angkasa di kutub selatan bulan.

Rusia berusaha mendaratkan pesawat ruang angkasa di sisi selatan bulan pada tanggal 19 Agustus, namun gagal total ketika pesawat tersebut lepas kendali dan jatuh, sehingga membuka jalan bagi India untuk mencapai prestasi tersebut.

Chandrayaan-3 sebenarnya meninggalkan Bumi lebih dari sebulan yang lalu, dengan menaiki roket dari Pusat Luar Angkasa Satish Dhawan di utara Chennai pada 14 Juli.

Pesawat ruang angkasa India membutuhkan waktu lebih lama untuk mencapai bulan dibandingkan misi Apollo, yang tiba dalam hitungan hari, karena negara Asia tersebut menggunakan roket yang jauh lebih lemah.

Tiongkok dan Amerika Serikat akan mengikuti kesuksesan India dengan upaya mereka sendiri untuk mendarat di kutub selatan Bulan

Selain India dan Rusia, China dan Amerika Serikat juga berlomba untuk menempatkan pesawat luar angkasa di kutub selatan bulan.

Meskipun India memenangkan perlombaan untuk menjadi yang pertama, tiga negara lainnya diperkirakan akan menjadi negara kedua yang meraih prestasi tersebut pada akhir dekade ini.

Misi eksplorasi robotik Tiongkok Chang’e 7, yang dijadwalkan pada tahun 2026, memiliki kutub selatan Bulan sebagai tujuannya.

Sementara itu, program Artemis AS yang dijalankan NASA, yang tidak puas hanya dengan mendaratkan instrumen robot tak berawak di selatan bulan, malah ingin mengirimkan manusia.

READ  Mengungkap misteri di balik sirkuit radio langka di alam semesta

Misi Artemis III, yang akan mendaratkan wanita pertama dan orang kulit berwarna pertama di bulan, dijadwalkan berlangsung pada tahun 2025, namun NASA baru-baru ini mengakui bahwa hal tersebut mungkin tertunda.

Upaya Rusia untuk menjadi yang pertama mendarat di Kutub Selatan – Luna 25 – gagal hanya beberapa hari sebelum India memecahkan rekor.

Misi Rusia – yang merupakan tindak lanjut dari Luna 24 pada tahun 1976 – gagal karena lepas kendali dan jatuh.

Valery Egorov, mantan peneliti program luar angkasa Rusia yang sekarang tinggal di pengasingan, mengatakan kecelakaan itu akan sangat mempengaruhi misi Roscosmos di masa depan, dan misi berikutnya baru direncanakan pada tahun 2028 atau bahkan setelahnya.

India memiliki program luar angkasa beranggaran rendah, namun telah berkembang secara eksponensial dalam hal ukuran dan momentum sejak India mengirimkan wahana antariksa pertamanya ke orbit bulan pada tahun 2008 (Chandrayaan-1).

Misi Chandrayaan-3 memakan biaya $74,6 juta, jauh lebih murah dibandingkan biaya negara lain, yang merupakan bukti penghematan rekayasa luar angkasa India.

Para ahli mengatakan India mampu menekan biaya dengan meniru dan mengadaptasi teknologi luar angkasa yang ada, berkat banyaknya insinyur berketerampilan tinggi yang memperoleh gaji lebih kecil dari gaji rekan-rekan mereka di luar negeri.

Dan pada tahun 2014, India menjadi negara Asia pertama yang menempatkan satelit ke orbit di sekitar Mars, dan akan meluncurkan misi berawak selama tiga hari ke orbit Bumi pada tahun depan.

India juga bekerja sama dengan Japan Aerospace Agency (JAXA) pada Chandrayaan-4, yang juga akan mendarat di selatan Bulan tetapi memiliki masa pakai yang lebih lama.

Chandrayaan-4 untuk sementara dijadwalkan diluncurkan pada tahun 2025 atau 2026.