SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Record Store Day menawarkan tanda harapan bagi perusahaan yang bekerja pada pemulihan epidemi

Oleh Rachel Trent, CNN

Dari semua aspek kenormalan yang terlewatkan oleh orang Amerika selama pandemi Covid-19, sentuhan fisik telah menjadi tema umum. Sentuhan yang terkait dengan penjelajahan di toko kaset tidak terkecuali – mengklik tombol unduh tidak dapat menandingi perasaan berjalan ke toko dengan penggemar musik lain, membolak-balik sampul album dan membawa disk baru.

Vinyl mungkin bukan hal pertama yang terlintas dalam pikiran ketika memikirkan dampak pandemi, tetapi bagi sebagian pemilik bisnis, vinyl adalah segalanya. Sabtu ini, hari kedua dari dua hari penyimpanan catatan tahun ini, menawarkan tanda harapan bagi perusahaan independen yang mencoba pulih dari beberapa hari tergelap yang pernah mereka lihat.

Apa hari penyimpanan catatan?

Record Store Day adalah acara global “untuk merayakan dan menyebarkan berita tentang budaya unik yang mengelilingi hampir 1.400 toko kaset yang dimiliki secara independen di Amerika Serikat dan ribuan toko serupa di seluruh dunia.” Menurut penyelenggara.

Hari rekaman pertama adalah pada 19 April 2008, dan sejak itu menjadi hari yang didedikasikan untuk rilisan vinil eksklusif yang hanya tersedia di toko rekaman yang berpartisipasi. Ini sering menampilkan pertunjukan, memasak, dan bertemu seniman.

Karena pandemi, perayaannya tampak banyak Berbeda tahun lalu. Record Store Day dibagi menjadi tiga “tetesan” pada bulan Agustus, September dan Oktober daripada perayaan satu hari yang biasa terjadi di awal tahun.

Tahun ini, ada lebih sedikit pembatasan pada perayaan, tetapi mereka masih terlihat berbeda dari perayaan sebelum pandemi. Hari penyimpanan rekaman dibagi menjadi 2 tetes Kali ini – 12 Juni dan 17 Juli.

tren yang berkembang

Meskipun banyak toko kaset harus tutup pada tahun 2020, tahun lalu adalah tahun terbesar untuk penjualan album vinyl dalam tiga dekade terakhir, menurut data dari MRC, yang telah melacak penjualan secara elektronik sejak 1991.

READ  Acara Halloween pertama di Star Trek Online mengikuti The Old Ones

Penjualan vinil tumbuh 46% menjadi 27,5 juta kopi terjual pada tahun 2020, MRC Data mengatakan kepada CNN. Ini terlepas dari penurunan penjualan album secara keseluruhan, termasuk DVD dan CD, dibandingkan dengan angka tahun 2019.

Tahun lalu, penjualan vinil Penjualan CD terlampaui Untuk pertama kalinya sejak tahun delapan puluhan.

Pemilik bisnis mengatakan kepada CNN bahwa meskipun mereka dapat beralih ke penjualan online selama penutupan, tidak ada yang benar-benar pergi ke toko dan mendapatkan catatan.

Merayakan Penyembuhan

Penurunan rekor hari toko untuk Juni terjadi karena banyak toko sedang dalam proses pembukaan kembali sejalan dengan pembatasan negara bagian yang dilonggarkan.

John Lambert, pemilik Pertukaran Catatan Princeton Di Princeton, New Jersey, dia mengatakan kepada CNN bahwa dia merayakannya setiap hari sejak tokonya dapat dibuka kembali pada Juni 2020. Dia mengatakan peringatan 40 tahun tokonya tergelincir sehari sebelum New Jersey menutup layanan yang tidak penting pada Maret 2020.

“Perayaan saya pada dasarnya memakai sebotol sampanye dan berlibur setiap karyawan yang saya miliki, kecuali dua,” katanya. “Itu adalah hari yang paling menghancurkan yang pernah saya alami – membiarkan orang-orang ini pergi.”

Sementara toko bisa dibuka kembali Juni lalu, pembatasan masih berlaku. Itu membuat merayakan Record Store Day menjadi sulit, tetapi beberapa inovasi berjalan jauh. Lambert mengatakan tokonya menggunakan gudang dan tenda yang berdekatan untuk mengatur meja di luar, memungkinkan orang untuk menjaga jarak sosial dan menunggu di trotoar daripada berkemas ke dalam toko, yang akan memiliki lebih dari 100 orang sekaligus di register reguler. hari toko.

Tetapi Lambert mengatakan bahwa meskipun dia tidak memiliki batasan kapasitas tahun lalu, dia berencana untuk menyimpan beberapa item eksternal untuk kenyamanan pelanggan.

READ  Apa yang diharapkan dari acara National Geographic "Thor" Star

untuk California musik amubaItu juga bukan bisnis seperti biasanya. Tidak ada penampilan DJ atau selebriti di bulan Juni. Rekan pemilik Jim Henderson mengatakan kepada CNN bahwa fokusnya adalah pada penjualan dan “memberi orang kesempatan untuk benar-benar menikmati berbelanja dan terhubung dengan musik.”

Amoeba, yang memiliki lokasi di Berkeley, Hollywood dan San Francisco, harus tutup selama beberapa bulan tahun lalu dan merayakan Record Store Day secara online. Sementara amuba masih memiliki beberapa keterbatasan, Henderson mengharapkan “suasana seperti liburan.”

“Ini bukan hanya hari penyimpanan silinder biasa, tapi kami tahu itu akan datang. Dia berkata.

CNN Wire
™ & © 2021 Cable News Network, Inc. , sebuah perusahaan WarnerMedia. Seluruh hak cipta.