SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Push Ups at Home

Risiko kematian 10-20% lebih rendah hanya dengan 30-60 menit aktivitas penguatan otot mingguan

Mengurangi risiko kematian dari semua penyebab dan dari penyakit kardiovaskular, diabetes dan kanker pada khususnya. Tetapi tidak ada bukti konklusif bahwa lebih dari satu jam kegiatan ini lebih efektif.

Antara 30 dan 60 menit aktivitas penguatan otot per minggu dikaitkan dengan risiko kematian 10-20% lebih rendah dari semua penyebab, dan dari penyakit kardiovaskular, diabetes dan kanker, khususnya, menemukan analisis pengumpulan data dari bukti yang tersedia. , diterbitkan online di Jurnal Kedokteran Olahraga Inggris.

Hasil tidak tergantung pada latihan aerobik. Tetapi analisis menunjukkan kurva-J untuk sebagian besar hasil, tanpa bukti konklusif bahwa lebih dari satu jam per minggu aktivitas penguatan otot mengurangi risiko lebih banyak lagi.

Pedoman aktivitas fisik merekomendasikan aktivitas penguatan otot secara teratur untuk orang dewasa, terutama karena manfaat yang diketahui untuk kesehatan otot rangka. Contoh kegiatan tersebut termasuk angkat besi; bekerja dengan pita resistensi; push-up, sit-up, squat; dan berkebun berat, seperti menggali dan menyekop.

Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa aktivitas penguatan otot dikaitkan dengan risiko kematian yang lebih rendah, tetapi tidak diketahui apa “dosis” yang optimal.

Untuk mencoba mencari tahu ini, para peneliti mencari database penelitian untuk studi observasional prospektif yang relevan yang mencakup orang dewasa tanpa masalah kesehatan utama yang telah dipantau setidaknya selama dua tahun.

Analisis akhir termasuk 16 studi dari 29 cache utama. Penelitian pertama diterbitkan pada tahun 2012, dan sebagian besar penelitian dilakukan di Amerika Serikat, sisanya dari Inggris, Skotlandia, Australia dan Jepang. Periode pengamatan maksimum berlangsung selama 25 tahun.

Jumlah peserta studi berkisar dari sekitar 4.000 hingga hampir 480.000, dan berkisar antara usia 18 hingga 97 tahun. Dua belas studi termasuk pria dan wanita; Hanya dua dari mereka adalah laki-laki dan hanya tiga yang perempuan. Semua penelitian melihat latihan aerobik atau jenis aktivitas fisik lainnya selain aktivitas penguatan otot.

READ  Cermin Teleskop Luar Angkasa James Webb dingin hingga suhu luar angkasa

Analisis data yang dikumpulkan menunjukkan bahwa aktivitas penguatan otot dikaitkan dengan risiko kematian 10-17% lebih rendah dari penyebab apa pun, serta kematian akibat penyakit jantung, stroke, kanker, diabetes, dan kanker paru-paru.

Tidak ada hubungan yang ditemukan antara penguatan otot dan penurunan risiko jenis kanker tertentu, termasuk penyakit usus, ginjal, kandung kemih, atau pankreas.

Kurva J muncul, dengan pengurangan risiko maksimum 10-20% pada sekitar 30-60 menit/minggu aktivitas penguatan otot untuk kematian akibat penyebab apa pun, penyakit kardiovaskular, dan semua jenis kanker.

Hubungan berbentuk L diamati untuk diabetes, dengan penurunan signifikan dalam risiko aktivitas penguatan otot hingga 60 menit/minggu, setelah itu terjadi pengurangan bertahap.

Analisis gabungan dari penguatan otot dan aktivitas aerobik menunjukkan bahwa risiko kematian yang lebih rendah dari penyebab apa pun, penyakit kardiovaskular, dan kanker lebih besar ketika kedua jenis aktivitas itu digabungkan: masing-masing 40%, 46%, dan 28%.

Para peneliti mengakui bahwa ada batasan tertentu pada temuan mereka, yang paling utama adalah bahwa data dari hanya beberapa studi dikumpulkan untuk setiap hasil yang dipelajari. Studi yang disertakan juga mengandalkan penilaian diri dari aktivitas penguatan otot.

Karena sebagian besar penelitian dilakukan di Amerika Serikat, hasilnya mungkin tidak dapat diterapkan secara luas, para peneliti memperingatkan, yang menambahkan bahwa semua penelitian yang disertakan semuanya bersifat observasional daripada uji klinis.

Melihat korelasi berbentuk J, potensi volume yang lebih besar dari aktivitas penguatan otot untuk mengurangi risiko kematian tidak jelas, tulis mereka.

Tetapi mereka menyimpulkan: “Kombinasi penguatan otot dan aktivitas aerobik dapat memberikan manfaat terbesar dari pengurangan semua penyebab, [cardiovascular disease]dan jumlah kematian akibat kanker.

“Karena data yang tersedia terbatas, lebih banyak penelitian – seperti penelitian yang berfokus pada populasi yang lebih beragam – diperlukan untuk meningkatkan kepastian bukti.”

READ  Perubahan iklim dan bulan bekerja sama untuk membuat rekor banjir di Bumi

Referensi: “Aktivitas penguatan otot dikaitkan dengan penurunan risiko dan kematian pada penyakit tidak menular utama: tinjauan sistematis dan meta-analisis studi kohort” oleh Haruki Momma, Ryoko Kawakami, Takanori Honda, dan Susumu S Sawada, 28 Februari, 2022, Jurnal Kedokteran Olahraga Inggris.
DOI: 10.1136/bjsports-2021-105061

Pendanaan: Program Kementerian Kesehatan, Tenaga Kerja, dan Kesejahteraan