SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Saham teknologi menjaga hari pasar agar tidak semakin buruk

Saham teknologi menjaga hari pasar agar tidak semakin buruk

(Reporter)
Indeks saham berbalik antara keuntungan dan kerugian di Wall Street pada hari Kamis karena investor membuat persiapan untuk masa depan di mana Federal Reserve tidak lagi melakukan segala daya untuk mempertahankan suku bunga sangat rendah. Dow Jones turun 210 poin menjadi 33.823, Standard & Poor’s 500 turun satu poin menjadi 4.221, dan Nasdaq yang didominasi teknologi meningkat 121 poin menjadi 14.161. Ini terjadi setelah Federal Reserve mengindikasikan pada hari Rabu bahwa mungkin mulai menaikkan suku bunga jangka pendek. pada akhir 2023, menurut Associated Press. Ketua Fed juga mengatakan dia telah mulai membahas kemungkinan memperlambat program pembelian obligasi, yang menjaga suku bunga jangka panjang tetap rendah. Dukungan ini telah menjadi alasan utama untuk kembalinya pasar saham ke rekor tertinggi, terakhir pada hari Senin.

Tindakan pertama yang kemungkinan akan diambil The Fed adalah perlambatan dalam pembelian obligasi bulanan senilai $120 miliar, yang membantu menjaga hipotek tetap murah, tetapi ketua Fed mengatakan penurunan seperti itu kemungkinan masih “jauh”. Setiap pelonggaran bantuan Fed untuk perekonomian akan menjadi perubahan besar bagi pasar, yang menikmati kondisi mudah setelah bank sentral memangkas suku bunga jangka pendek menjadi nol dan memperkenalkan program darurat lainnya. Sementara ekonomi masih membutuhkan dukungan, Stephanie Link, ahli strategi investasi senior dan manajer portofolio di Hightower, mengatakan pemulihan terbukti cukup kuat sehingga tidak memerlukan tindakan darurat yang sama yang diambil pada awal pandemi. “Mereka perlu — kita tidak membutuhkan stimulus darurat saat ini.”

(Baca lebih banyak cerita bursa saham.)

READ  Bursa Saham Tokyo dibuka lebih rendah di tengah penurunan AS | Uang