SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sains – kulit tahan keringat yang lebih cerdas dan lebih andal

Insinyur di Massachusetts Institute of Technology dan rekan-rekan mereka di Korea Selatan telah mengembangkan “kulit elektronik” yang tahan keringat, sebuah terobosan dalam perangkat pintar jenis ini yang lebih tahan lama.

Ini adalah patch perekat adaptif yang dibangun ke dalam sensor yang memantau kesehatan seseorang tanpa kesalahan membaca dan tanpa keluar, Bahkan ketika pengguna berkeringat.

Patch itu dihiasi dengan saluran keringat buatan, mirip dengan pori-pori di kulit manusia, yang dibor oleh para peneliti melalui lapisan bahan yang sangat tipis. Pori-pori menembus perkamen dengan pola seperti kirigami, mirip dengan seni memotong kertas Jepang. Desainnya memastikan bahwa keringat dapat meresap melalui tambalan, menghindari iritasi kulit dan kerusakan pada sensor bawaan.

Desain kirigami juga membantu tambalan menyesuaikan dengan kulit manusia saat diregangkan dan dilipat. Fleksibilitas ini, dikombinasikan dengan kemampuan bahan untuk menahan keringat, memungkinkannya untuk memantau kesehatan seseorang untuk waktu yang lama, yang tidak mungkin dilakukan dengan desain kulit pintar sebelumnya.

Hasilnya, diterbitkan di Science Advances, adalah Sebuah langkah menuju kulit cerdas tahan lama yang dapat melacak tanda-tanda vital harian atau perkembangan kanker kulit dan kondisi lainnya.

“Dengan patch kulit yang bernapas dan mudah beradaptasi ini, tidak akan ada penumpukan keringat, informasi yang salah, atau penumpahan kulit,” Jihwan Kim, profesor teknik mesin di MIT, mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Kami dapat menyediakan sensor yang dapat dipakai yang dapat memantau terus menerus dalam jangka panjang.”

READ  Mereka sedang merancang sistem optik internal untuk menjalankan data di cloud