SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sains. – Sistem interkom untuk pertumbuhan tanaman telah terungkap – Publimetro México

Madrid, 13 tahun (Europe Press)

Sebuah penelitian mengungkapkan bahwa tanaman membutuhkan sistem interkom untuk mengoordinasikan pertumbuhannya, yang tanpanya mereka tidak akan dapat berkembang dengan baik.

Seperti yang dipublikasikan di Science, profesor Cold Spring Harbor Laboratory (CSHL) David Jackson menemukan bahwa di dalam tanaman, sel-sel mengirim pesan satu sama lain dengan fragmen RNA, dan itu adalah protein yang membawa pesan RNA ini antar sel. Bermain dengan sistem koneksi ini dapat membantu tanaman tumbuh lebih baik dan lebih cepat beradaptasi dengan lingkungannya.

Membagi sel perlu menyampaikan pesan satu sama lain untuk mengoordinasikan pertumbuhan. Pada tumbuhan, pesan penting dikemas dalam RNA, yang dikirim dari satu sel ke sel lainnya. Jackson dan timnya menemukan, dengan mempelajari tanaman mirip mustard, bahwa pesan RNA membutuhkan protein khusus untuk menemani mereka ke tempat yang mereka tuju. Tanpa “pendampingan” ini, sel-sel tidak dapat berkoordinasi dan tanaman tidak berkembang dengan baik.

Tidak seperti sel hewan, sel tumbuhan dikelilingi oleh dinding sel yang kaku. Pesan dapat melewati dinding ini melalui lubang kecil yang disebut plasmodesmata.

“Metadata adalah saluran nano yang tertanam di dinding sel. Mereka memediasi transmisi berbagai sinyal dari satu sel ke sel lainnya, termasuk protein, RNA, hormon, ion, dan zat,” Munenori Kitagawa, peneliti pascadoktoral di Laboratorium Jackson yang memimpin penelitian ini , menjelaskan dalam sebuah pernyataan.

Kitagawa bertanya-tanya bagaimana gerbang plasmodesmata mengatur pesan dari satu sel ke sel lainnya. Tim menemukan bahwa pensinyalan RNA bergantung pada protein yang disebut AtRRP44a. Mengurangi jumlah AtRRP44a memperlambat pergerakan pesan RNA; Kurang pesan yang tepat, tanaman tidak berkembang dengan baik.

READ  Diablo 2: Beta Agustus yang Dirombak — Begini Cara Memainkannya

Protein yang mirip dengan protein pendamping ini ditemukan pada tumbuhan, ragi, dan hewan lainnya. Para peneliti mampu menukar bagian dari sistem pensinyalan Arabidopsis thaliana dengan bagian-bagian jagung dan mengembalikan perkembangan normal, menunjukkan bahwa sistem pensinyalan ini serupa di banyak spesies tanaman.

Menurut Jackson, “Tanaman sangat canggih. Kami pikir mereka hanya duduk di lingkungan mereka, tidak bergerak, tetapi mereka sebenarnya memproses banyak informasi. Dia menjelaskan bahwa bagian-bagian yang berbeda dari tanaman berbicara satu sama lain, berbagi apakah mereka memiliki serangan dari patogen atau jika mereka membutuhkan nutrisi.

Dalam studi terkait yang baru-baru ini diterbitkan di Science, Jackson dan rekan-rekannya di New York University menemukan bahwa sinyal yang ditransmisikan melalui gerbang ini dapat meningkatkan jumlah lapisan sel di akar jagung, menyebabkan tanaman lebih tahan terhadap perubahan lingkungan.

“Artikel ini merupakan langkah penting menuju pemahaman bagaimana informasi dipertukarkan antara sel untuk mengontrol perkembangan dan proses lainnya,” kata John McDowell, program officer di Direktorat Ilmu Biologi di US National Science Foundation. Dengan mengungkap komponen baru komunikasi sel-ke-sel, penelitian ini membuka pintu untuk penelitian lebih lanjut yang memungkinkan kita memanfaatkan proses ini.”