SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Studi ini tidak menemukan kehidupan di Mars di meteorit yang terletak di Antartika

Para ilmuwan melaporkan pada hari Kamis bahwa meteorit berusia 4 miliar tahun dari Mars menyebabkan hamburan di Bumi beberapa dekade lalu yang tidak mengandung bukti kehidupan primitif kuno di Mars.

Pada tahun 1996, sebuah tim yang dipimpin oleh NASA mengumumkan bahwa senyawa organik dalam batuan Tampaknya telah ditinggalkan oleh makhluk hidup. Ilmuwan lain telah skeptis, dan para peneliti telah menepis hipotesis ini selama beberapa dekade, yang terbaru adalah sebuah tim yang dipimpin oleh Carnegie Institution for Science. Andrew Steele.

Steele mengatakan sampel kecil meteorit menunjukkan bahwa senyawa kaya karbon sebenarnya adalah hasil dari air – mungkin asin atau air asin – yang mengalir di atas batu untuk waktu yang lama. temuan Itu muncul di jurnal Science.

Selama periode basah Mars dan awal masa lalu, setidaknya dua tumbukan terjadi di dekat bebatuan, menghangatkan permukaan planet di sekitarnya, sebelum tumbukan ketiga memantul dari Planet Merah ke luar angkasa jutaan tahun lalu. Batu seberat 4 pon (2 kilogram) ditemukan di Antartika pada tahun 1984.

Menurut para peneliti, air tanah yang bergerak melalui celah-celah di batu saat berada di Mars membentuk bola-bola kecil karbon yang ada. Mereka mengatakan hal yang sama bisa terjadi di Bumi dan bisa membantu menjelaskan keberadaan metana di atmosfer Mars.

Tetapi dua ilmuwan yang mengambil bagian dalam studi asli membantah temuan terbaru ini, menyebutnya “mengecewakan.” Dalam email bersama, mereka mengatakan bahwa mereka siap Catatan mereka di tahun 1996.

“Sementara data yang disajikan secara bertahap menambah pengetahuan kami [the meteorite]Penjelasannya hampir tidak baru, dan penelitian tidak mendukungnya.” Kathy Thomas Kiberta Dan Simon Klimt, peneliti material astronomi di Johnson Space Center NASA di Houston.

READ  Amazon Echo Buds baru mendapatkan desain yang diperbarui dan kinerja yang ditingkatkan, mulai dari $ 100

Mereka menambahkan bahwa “spekulasi yang tidak didukung tidak memecahkan misteri seputar asal usul bahan organik” di meteorit tersebut.

Menurut Steele, kemajuan teknologi memungkinkan penemuan baru timnya.

Dia memuji pengukuran yang dilakukan oleh para peneliti asli dan mencatat bahwa dugaan hipotesis kehidupan mereka “adalah penjelasan yang masuk akal” pada saat itu. Dia dan timnya – yang meliputi NASA dan ilmuwan Jerman dan Inggris – tertarik untuk mempresentasikan temuan mereka “apa adanya, penemuan yang sangat menarik tentang Mars dan bukan studi untuk menyangkal” hipotesis asli, katanya.

Steele mengatakan dalam sebuah email, mengacu pada lautan bawah tanah dari bulan Saturnus dan Jupiter.

Satu-satunya cara untuk memastikan apakah Mars memiliki atau masih memiliki kehidupan mikroba, kata Steele, adalah dengan membawa sampel kembali ke Bumi untuk dianalisis. Penyelidikan Ketekunan NASA di Mars telah mengumpulkan enam sampel untuk dibawa kembali ke Bumi dalam satu dekade atau lebih; Diperlukan tiga lusin sampel.

Setelah jutaan tahun melayang di luar angkasa, meteorit itu mendarat di lapangan es di Antartika ribuan tahun yang lalu. Lahan kecil berwarna abu-abu-hijau mendapatkan namanya – Allan Hills 84001 – dari perbukitan di mana ia ditemukan.

Baru minggu ini, sepotong meteorit ini digunakan dalam eksperimen pertama di Stasiun Luar Angkasa Internasional. Periksa mikroskop elektron pemindaian mikroskopis sampel. Para peneliti berharap untuk menggunakan mikroskop untuk menganalisis sampel geologis di luar angkasa – di bulan suatu hari nanti, misalnya – dan puing-puing yang dapat menghancurkan peralatan stasiun atau membahayakan astronot.