SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sampel Mars pertama akan mendarat di Bumi pada 2033

Sampel Mars pertama akan mendarat di Bumi pada 2033

Berlangganan buletin Teori Keajaiban CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan luar biasa, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Misi pertama untuk mengembalikan sampel dari planet lain akan mendarat di Bumi pada 2033, menurut NASA dan pejabat Badan Antariksa Eropa. Penjelajah Perseverance saat ini sedang mengumpulkan sampel di Mars.

Saat Perseverance menelusuri situs danau kuno yang ada miliaran tahun lalu, ia mengumpulkan batu dan tanah. Bahan ini penting karena dapat berisi bukti mikroorganisme masa lalu yang akan mengungkapkan apakah kehidupan ada di Mars. Para ilmuwan akan memiliki kesempatan untuk menggunakan beberapa alat paling canggih di seluruh dunia untuk mempelajari spesimen berharga ini.

Program Pengembalian Sampel Mars yang ambisius mencakup kolaborasi antara kedua agensi untuk mengambil 30 sampel dari Planet Merah. Beberapa misi ke Mars akan diluncurkan akhir dekade ini untuk mengambil sampel dan mengembalikannya dengan aman.

Program ini mendekati akhir fase desain konseptual, dan NASA telah menyelesaikan tinjauan persyaratan sistem. Revisi menyebabkan perubahan yang akan mengurangi kompleksitas misi masa depan dan meningkatkan kemungkinan keberhasilan, menurut pejabat NASA.

“Fase desain konseptual adalah ketika setiap aspek dari rencana misi dibawa ke bawah mikroskop,” kata Thomas Zurbuchen, administrator asosiasi untuk Direktorat Misi Sains NASA, dalam sebuah pernyataan. “Ada beberapa perubahan yang signifikan dan menguntungkan pada rencana tersebut, yang dapat secara langsung dikaitkan dengan keberhasilan Perseverance baru-baru ini di Jezero dan kinerja mengesankan dari pesawat Mars kami.”

Pertama , Rencananya adalah meluncurkan kereta pengambilan Bersamaan dengan pengambilan sampel pendarat pada pertengahan 2020, setelah diluncurkan di permukaan Mars, rover akan mengambil sampel dari tempat Perseverance menyimpannya di permukaan Mars.

Sekarang, ketekunan akan menjadi sarana utama transportasi untuk mengangkut sampel ke probe. Penilaian terbaru dari kesehatan dan harapan hidup rover menunjukkan bahwa itu harus tetap dalam kondisi sempurna untuk mengirimkan sampel itu sendiri pada tahun 2030. Ketekunan akan kembali ke probe, dan lengan robot rover akan mengangkut sampel.

Sampler recovery sampler akan membawa dua sampel helikopter recovery, mirip dengan helikopter Ingenuity yang saat ini berada di permukaan Mars – bukan kendaraan pengambilan.

“Operasi terbaru dari helikopter Ingenuity di permukaan Mars, yang telah menyelesaikan 29 penerbangan – lebih dari 24 penerbangan – telah menunjukkan kepada kita manfaat potensial dari helikopter Mars,” kata Jeff Gramling, direktur Program Pengembalian Sampel Mars.

Para insinyur terkesan dengan kinerja kreativitas. Helikopter bertahan lebih dari satu tahun dari harapan hidupnya. Jika ketekunan tidak dapat mengembalikan sampel ke probe, helikopter kecil akan dapat terbang menjauh dari probe, dan menggunakan senjata untuk mengambil dan mengembalikan sampel.

Dua helikopter kembali yang khas akan memiliki ukuran yang sama dengan Kreativitas tetapi akan sedikit lebih berat. Kaki pendaratan akan dilengkapi dengan roda kecil untuk mobilitas yang memungkinkan mereka melakukan perjalanan di Bumi serta terbang, dan setiap helikopter akan memiliki lengan kecil yang dapat mengambil tabung sampel, kata Richard Cook, direktur Program Pengembalian Sampel Mars NASA untuk Penggerak Jet. Laboratorium di Pasadena, California.

Jika kesehatan persistensi tetap sama selama delapan tahun ke depan dan Anda tidak memerlukan bantuan apa pun untuk mengembalikan sampel ke penyelidikan, helikopter dapat memantau dan mengambil gambar prosesnya.

Penjelajah pengambilan sampel juga membawa Mars Ascent Vehicle – roket pertama yang diluncurkan dari permukaan Mars, dengan sampel ditempatkan dengan aman di dalamnya. Pesawat ruang angkasa saat ini akan diluncurkan dari Mars pada tahun 2031.

Misi terpisah akan diluncurkan dari Bumi pada pertengahan 2020, yang disebut Earth Return Orbiter, untuk bertemu dengan Mars Ascent Rover.

Di atas Earth Return Orbiter adalah sistem penangkapan/penahanan dan pengembalian, yang akan mengumpulkan wadah sampel dari Mars Ascent Rover saat kedua kendaraan berada di orbit di sekitar Mars.

Setelah itu, probe kembali Bumi akan kembali ke dunia kita. Setelah pesawat ruang angkasa mendekati Bumi, ia akan meluncurkan Kendaraan Masuk Bumi yang berisi cache sampel, dan pesawat ruang angkasa itu akan mendarat di Bumi pada tahun 2033.

Sebelumnya, agensi mengatakan sampel dapat kembali ke Bumi pada 2031, tetapi tanggal peluncuran yang direncanakan untuk pengorbit pada musim gugur 2027 dan pendarat pada musim panas 2028 menetapkan tanggal kedatangan baru.

Mohandessin Saat ini sedang menguji Komponen robot dari kampanye di NASA dan pusat Badan Antariksa Eropa. Program pengembalian sampel Mars akan pindah ke fase desain awal pada bulan Oktober, yang akan berlangsung selama sekitar satu tahun. Fase desain akan mengarah pada pengembangan teknologi serta model rekayasa komponen utama.

“Badan Antariksa Eropa (ESA) melanjutkan dengan kecepatan penuh dalam mengembangkan Earth Return Orbiter yang akan melakukan penerbangan pulang-pergi bersejarah dari Bumi ke Mars dan kembali lagi; dan cabang transportasi Badan Antariksa Eropa, David Parker, mengatakan dalam sebuah pernyataan: Sampler yang secara otomatis akan menempatkan tabung sampel di atas wadah sampel yang mengorbit sebelum diluncurkan dari permukaan Planet Merah.

The Perseverance Chariot telah mengumpulkan 11 sampel batuan inti sejauh ini. Sampel mewakili “berbagai bahan yang luar biasa,” kata Meenakshi Wadwa, ilmuwan utama yang mengembalikan sampel Mars dan direktur School of Earth and Space Exploration di Arizona State University.

“Faktanya, yang terbaru adalah batuan sedimen berbutir halus yang memiliki potensi paling besar untuk melestarikan sidik jari biometrik, jadi kami sudah memiliki berbagai bahan di dalam kantong, sehingga untuk berbicara, dan sangat bersemangat tentang potensinya,” kata Wadoa.

“Bekerja sama dalam upaya sejarah seperti mengembalikan sampel Mars tidak hanya memberikan data berharga tentang tempat kita di alam semesta, tetapi membawa kita lebih dekat bersama di sini di Bumi,” kata Zurbuchen.

READ  Apakah Covid lebih berbahaya daripada mengemudi? Bagaimana para ilmuwan menganalisis risiko Covid.