SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Scottie Pippen mencoba menggambarkan Phil Jackson sebagai rasis karena drama dari playoff 1994

Scottie Pippen menyatakan pada hari Senin bahwa keputusan Phil Jackson untuk menarik permainan guard Chicago Bulls Tony Kucock di detik-detik terakhir playoff 1994 melawan New York Knicks dimotivasi rasial.

Pippin sampai pada kesimpulan pertama dalam sebuah wawancara dengan Majalah GQ, mengatakan bahwa drama itu adalah “langkah rasis” untuk memberi Kokok beberapa prestise dalam organisasi. Kukoc adalah pelanggan potensial dari Eropa pada saat itu. Pippen terkenal karena menolak memainkan detik-detik terakhir itu dan Kokok akhirnya menyematkan tembakan terakhir.

KLIK DI SINI UNTUK LIKUPAN OLAHRAGA LAINNYA DI FOXNEWS.COM

Momen ini didokumentasikan dalam film dokumenter musim panas lalu “The Last Dance,” yang merekam Michael Jordan dan musim terakhirnya bersama Bulls.

Pippen ditanya tentang mengomentari “The Dan Patrick Show” pada hari Senin.

“Jika Anda tahu bahwa Scotty Pippen bersama Bulls dari ’87, dan dia berjuang melalui Pistons dan setiap tim lain harus meraih tiga kejuaraan itu, tidakkah Anda akan memberi Scottie Pippen satu kesempatan untuk mendapatkan tembakan di detik terakhir tanpa Michael?” kata Pippen, berbicara sebagai orang ketiga. Jordan? Misalnya, satu tahun tanpa Michael Jordan. Bisakah saya mendapatkan satu tembakan? Saya melakukan semua pekerjaan kotor.”

Dan Patrick, pembawa acara, menekan Pippen tentang frasa “aksi rasial”.

Scottie Pippen Reggaetes Charles Barclay Feud: ‘Dia memainkannya seperti dia tangguh’

Scottie Pippen ingat keputusannya untuk duduk di detik-detik terakhir PLAYOFF GAME VS. tendangan

“Mengapa Tony, seorang pemula, mendapatkan pukulan terakhir di detik dan membuat saya keluar dari batas? Itulah yang saya maksud dengan rasis. Seperti, itu adalah tim Scottie Pippen. Scotty Pippen sedang dalam perjalanan untuk menjadi pemain terbaik tahun ini “Tahun itu, kan? Mengapa Anda menempatkan dia di posisi yang tidak? Itu berhasil? Mengapa Anda tidak menempatkannya di posisi yang berhasil? Michael Jordan tidak ada di sana. Jadi, siapa yang berikutnya untuk Anda?” Pippen.

READ  Karier tinju Logan dan Jake Paul sebelum melawan Floyd Mayweather Jr: 'Kami di sini untuk bertahan'

Patrick memberi tahu Pippen bahwa dia menyebut pelatih legendaris itu rasis. Pippin menjawab, “Saya tidak masalah dengan itu.”

Ketika ditanya apakah menurutnya Jackson rasis atau tidak, Pippen tidak memberikan gambaran yang jelas.

“Oh ya, maksud saya, apakah Anda ingat Phil Jackson meninggalkan Lakers, dia pergi dan menulis buku tentang Kobe Bryant dan kemudian kembali dan melatihnya? Maksud saya, siapa yang akan melakukan itu? Anda menyebutkan seseorang di olahraga profesional yang bisa melakukan itu.” Saya pikir mungkin dia mengekspos Kobe dengan cara yang seharusnya tidak dia lakukan. Anda adalah pelatih kepala dan Anda adalah orang yang duduk di ruang ganti dan memberi tahu para pemain bahwa ini adalah lingkaran dan semuanya tetap berada di dalam lingkaran karena itulah masalahnya. Tim Ini tentang tetapi sebagai pelatih kepala Anda membukanya dan sekarang Anda keluar dan mencoba meremehkan Anda, pada saat itu mungkin salah satu pemain terhebat dalam permainan.

Patrick mengatakan apa yang dilakukan Jackson saat melatih Los Angeles Lakers tidak tampak seperti tindakan rasis, melainkan lebih merupakan pengkhianatan. jawab Pepin.

“Yah, begitulah cara Anda meletakkannya dan saya punya cara. Saya berada di ruang ganti bersamanya. Saya berlatih dengannya. Anda melihat dari jauh.”

KLIK DI SINI UNTUK APLIKASI BERITA FOX

Pepin mengangkat alis dengan komentarnya dari artikel GQ. Dia mengulang perseteruannya dengan Charles Barkley dan memulai perseteruan baru dengan Kevin Durant.