SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sedikitnya 174 orang tewas dalam kerusuhan di pertandingan sepak bola di Indonesia | internasional

Pusaran kekerasan yang tidak terkendali telah menjerumuskan sepak bola di pulau Jawa ke dalam keadaan teror. Beberapa kerusuhan yang terjadi pada Sabtu malam setelah pertandingan di dalamnya Indonesia Sedikitnya 174 orang meninggal dunia, menurut informasi dari Wakil Gubernur Jawa Timur, Emil Dardak. 180 orang lainnya terluka, menurut laporan polisi. Dan sebagian besar kematian terjadi setelah para penggemar berdesak-desakan. Fans berusaha melarikan diri dari polisi setelah mereka menyapu alun-alun; Pihak berwenang mengatakan bahwa para demonstran menghalangi jalan keluar, menyebabkan kematian karena mati lemas dan tergencet. Ini adalah salah satu tragedi terburuk dalam sejarah olahraga.

Perkelahian dimulai dengan peluit akhir pertandingan antara Arema FC melawan Persebaya Surabaya di Stadion Kanjuruhan Jawa Timur. Setelah tim tuan rumah kalah 2-3 – pertama kalinya mereka kalah dari musuh bebuyutan mereka dalam lebih dari dua dekade, menurut AFP – hampir 3.000 penggemar Arima menyerbu stadion dan agen mencoba membubarkan para penggemar dengan tuduhan dan sejenisnya. gas air mata.

Gambar-gambar dari tribun penonton yang disiarkan di media sosial menunjukkan bagaimana massa menyerbu lapangan permainan dan kemudian menghadang aparat keamanan secara ricuh. Tabrak lari, gerakan tak terkendali, tabrak lempar terlihat, dan asap menyelimuti lingkungan.

Seorang saksi mata, mengutip BBC, membenarkan bahwa pasukan keamanan menembakkan beberapa semburan gas air mata “secara cepat dan terus-menerus” setelah situasi menjadi “tegang”. Aturan FIFA, badan yang menyatukan semua asosiasi sepak bola dunia, secara tegas melarang penggunaan “gas pengendali massa” (gas air mata) untuk menjaga ketertiban umum di stadion.

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada hari Minggu, Presiden FIFA Gianni Infantino menyesalkan, “Ini adalah hari hitam bagi semua yang terlibat dalam sepak bola dan tragedi yang tidak dapat dipahami.” “Saya menyampaikan belasungkawa terdalam saya kepada keluarga dan teman-teman para korban yang kehilangan nyawa dalam kecelakaan tragis ini.”

READ  Roket atau rudal dilaporkan mendarat di Polandia dekat perbatasan Ukraina; Setidaknya ada dua kematian

Bergabunglah dengan EL PAÍS untuk mengikuti semua berita dan membaca tanpa batas.

Berlangganan

Mahfouz, Menteri Koordinator Bidang Keamanan, mengungkapkan beberapa kejanggalan dalam perayaan pertemuan tersebut, seperti penjualan 42.000 tiket, padahal stadion hanya berkapasitas 38.000 orang. Ia menegaskan, merebaknya penyakit tersebut tidak ada kaitannya dengan konfrontasi antara suporter kedua tim, karena suporter Persabaya tidak diperbolehkan menghadiri pertandingan. “Korban meninggal secara umum karena didorong, ditekan, diinjak-injak dan kekurangan udara,” kata menteri di Instagram. “Tidak ada korban pemukulan atau penganiayaan di antara para penggemar.”

Sebagian besar dari mereka meninggal saat mencoba melarikan diri dari tempat kejadian, kata Nico Aventa, Kapolda Jatim. “Mereka menuju exit point, kemudian terjadi kondisi ambruk, dalam proses penumpukan terjadi kesulitan bernafas dan kekurangan oksigen,” katanya. Aventa yang menggambarkan suasana panik menambahkan sedikitnya 34 orang tewas. di dalam stadion dan sisanya saat mereka diangkut ke Rumah sakit terdekat adalah tempat yang terluka dirawat. Itu menjadi kacau. Mereka mulai menyerang petugas dan menghancurkan mobil.”

Di dekat pintu keluar, jeritan terdengar dari para penggemar yang mencoba melarikan diri, dengan wanita dan anak-anak di antara mereka yang terjebak, menurut akun media sosial seorang penggemar yang dibawa oleh Reuters. Dalam video yang disiarkan di jaringan lokal, penggemar yang tidak sadar terlihat dievakuasi dari stadion. Bentrokan berlanjut di luar tempat kejadian antara penggemar dan polisi, menurut klip video dan foto yang beredar di media sosial, menunjukkan efek dari pengeboman mobil polisi.

Suporter menyerbu lapangan permainan.Reuters TV (Reuters)

Pada hari Minggu, presiden negara itu, Joko Widodo, mendesak penangguhan semua pertandingan Liga Nasional, sementara “tragedi kemanusiaan nyata” ini yang “tidak dapat diulang di masa depan”, diperjelas dalam sebuah intervensi. Widodo meminta aparat keamanan untuk mengusut dan mengklarifikasi fakta secepatnya.

Persatuan Sepak Bola Indonesia menegaskan akan mengirim tim investigasi ke Malang, dan menyatakan dukungannya untuk penyelidikan yang sudah diluncurkan oleh polisi. Pihak berwenang menegaskan bahwa kerusuhan itu “menodai wajah sepak bola Indonesia” dan mencegah Arima menjadi tuan rumah untuk sisa musim ini.

Menteri Olahraga negara itu, Zinedine Amali, berjanji untuk meninjau protokol keamanan dalam pertandingan sepak bola, dan akan mempertimbangkan untuk mengadakan kompetisi tanpa penonton. “Kami turut berduka cita atas kejadian ini. […] Ini merugikan sepak bola kita di saat suporter bisa pergi ke stadion untuk menonton pertandingan,” tegasnya.

Amnesty International Indonesia meminta pihak berwenang untuk melakukan “penyelidikan cepat, menyeluruh dan independen terhadap penggunaan gas air mata di stadion” dan meminta polisi negara untuk meninjau kebijakan mengenai penggunaan gas ini. “Senjata lain yang kurang mematikan” untuk memastikan bahwa “tragedi tragis seperti itu” tidak terjadi lagi.

“Banyak teman kami kehilangan nyawa karena petugas yang merendahkan kami,” kata Mohamed Ryan Doikahyuno, 22, sambil menangis di rumah sakit Kanjuruhan setempat sambil menderita patah lengan. “Banyak nyawa telah hilang.”

Staf medis di depan beberapa korban di RS Saif Anwar Malang.
Staf medis di depan beberapa korban di RS Saif Anwar Malang.Stringer (Reuters)

Badan yang sama mengumpulkan data untuk Metro TV dari penanggung jawab salah satu puskesmas di daerah itu: Dia menjelaskan bahwa beberapa korban mengalami cedera otak, dan di antara yang tewas adalah seorang bocah lelaki berusia lima tahun.

Ledakan Stadion Kanjuruhan adalah salah satu serangan paling mematikan dalam beberapa dekade. Di antara tragedi yang telah menodai sejarah sepak bola dengan darah adalah apa yang terjadi di Stadion Nasional Peru pada tahun 1964, ketika 320 orang tewas dan ratusan lainnya terluka dalam penyerbuan pada pertandingan kualifikasi Olimpiade antara Peru dan Argentina di Lima. Di Ghana pada tahun 2001, 126 orang tewas dalam insiden serupa. Guatemala adalah tempat pada tahun 1996 untuk semburan penggemar yang menewaskan sedikitnya 82 orang dan sekitar 150 terluka selama pertandingan Piala Dunia antara Guatemala dan Kosta Rika. Di Eropa, longsoran salju yang terekam selama final Piala Eropa pada 29 Mei 1985 adalah salah satu episode paling tragis di Eropa, yang memperingati seluruh generasi penggemar. Juventus dan Liverpool Di Stadion Heysel di Brussel. Penyerbuan itu menyebabkan 39 orang tewas dan lebih dari 500 lainnya terluka. Yang paling serius adalah yang tercatat di Stadion Hillsborough di Sheffield (Inggris Raya) pada 15 April 1989, ketika 97 orang tewas dalam pertandingan antara Liverpool dan Nottingham Forest di semifinal Piala Inggris.

Ikuti semua informasi internasional di Facebook s Twitteratau di Buletin mingguan.