SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seth Rogen menjelaskan mengapa anak laki-laki tidak berubah menjadi film

Seth Rogen menjelaskan mengapa anak laki-laki tidak berubah menjadi film

Sebelum anak laki-laki Pertama kali ditampilkan di Amazon Prime pada tahun 2019, buku Garth Ennis dan Darick Robertson sama sekali tidak dikenal di luar lingkaran geek tradisional. Namun kini pertunjukan dan karakternya telah menjadi fenomena budaya. Bahkan menerima anggukan Emmy untuk serial drama yang luar biasa. Tetapi membawa komik asli ke layar kecil tidak selalu merupakan rencana. Sebuah film yang diadaptasi ke dalam neraka pengembangan mendekam selama bertahun-tahun sebelum Amazon masuk untuk menyelamatkan hari itu. Produser Eksekutif Seth Rogen telah ada sejak awal. Selama penampilan ketiganya di First We Feast’s panas Dalam seri, Rogen merinci upaya awalnya untuk berubah anak laki-laki dalam sebuah film. Dia juga menjelaskan mengapa itu tidak berhasil pada akhirnya.

Berita anak-anak Adaptasi tersebut memulai debutnya pada tahun 2008 ketika Columbia Pictures mendapatkan hak layar lebar untuk komik tersebut. Beberapa tahun kemudian, film tersebut pindah ke Paramount, di mana Adam McKay berada di kursi sutradara, dan Phil Hay serta Matt Manfredi menulis naskahnya. Pada 2016, proyek tersebut telah dikerjakan ulang menjadi serial televisi dengan Rogen dan Evan Goldberg bekerja bersama showrunner Eric Kripke. Anehnya, studio tidak meminta Rogen dan Goldberg untuk terlibat langsung sejak awal. Namun hal itu tampaknya berubah setelah pasangan itu sukses dengan properti lain milik Ennis, pengkhotbah.

“Sesuatu seperti anak laki-laki Jelas bagi kami,” kata Rogen. “Ini perjalanan yang lucu dengan komik. Evan dan saya, kami adalah penggemar berat Garth Ennis. Buku & Buku Storyboard pengkhotbah seperti itu. Kami membeli versi pertama ketika keluar dan kami seperti, ‘Ya Tuhan, ini akan menjadi film yang hebat. Orang biasa melawan superhero. Kami membawanya ke Sony dan Neal Moritz, produsernya. Dan mereka seperti, ‘Ya, ini akan membuat film yang luar biasa. Kami akan membelikannya hak. Dan kemudian mereka melakukannya dan mereka tidak mempekerjakan kami untuk menulis atau memproduksinya dengan cara atau bentuk apa pun. kembali kepada kami dan kami mengubahnya menjadi acara TV.”

READ  Fred Savage dipecat dari Wonder Years setelah penyelidikan atas pelanggaran

Pada akhirnya, lebih baik jika rantai itu terlalu lama dibuat. Maraknya film superhero tentu membuat unsur parodi semakin efektif. Dan dalam pandangan Rogen, itulah mengapa pertunjukan itu begitu sukses.

“Saya pikir orang menyukai hal-hal superhero dan jelas bahwa Marvel sangat populer dan membuat film dan acara TV yang hebat,” tambah Rogen. Tetapi ada hal-hal tertentu yang tidak dapat mereka lakukan. Akan sangat merugikan merek mereka untuk membunuh karakter seseorang dengan 10 kaki d**k. Selama mereka tidak melakukannya, itu memberi kami peluang besar untuk melakukannya.”

anak laki-laki Musim 3 dimulai di Amazon Prime pada 3 Juni. Fans juga dapat kembali ke dunia pertunjukan dengan serial antologi animasi baru, Anak laki-laki: jahat, pada 4 Maret

Apakah menurut Anda komedi bisa dilakukan lebih baik sebagai film? Beri tahu kami di komentar di bawah!

Saran untuk membaca: Omnibus Putra Vol. 1

Kami adalah peserta dalam Program Mitra Amazon Services LLC. Program periklanan afiliasi ini juga menyediakan sarana untuk mendapatkan biaya dengan menautkan ke Amazon.com dan situs afiliasi.